Selasa 01 September 2020, 13:07 WIB

Dinas PKO Sikka Dinilai Aktifkan Belajar Tatap Muka Secara Sepihak

Gabriel Langga | Nusantara
Dinas PKO Sikka Dinilai Aktifkan Belajar Tatap Muka Secara Sepihak

MI/Gabriel Langga
Siswa SDI Wairklau, Kelurahan Madawat, Kecamatan Alok, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur

 

DINAS Pendidikan dan Kepemudaan (PKO) Kabupaten Sikka menggelar kegiatan belajar tatap muka di sekolah. Hal ini dibuktikan dengan launching KBM di sekolah untuk SD dan SMP oleh Bupati Sikka Fransiskus Roberto Diogo di SDI Wairklau, Kelurahan Madawat, Kecamatan Alok, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur, Selasa (1/9).

Namun pemberlakukan belajar tatap muka di sekolah dinilai sebagai keputusan sepihak Dinas PKO Sikka karena tidak melibatkan kepala sekolah dan orangtua siswa.

Kepala Sekolah SMPKS Maria Kanisia Misir Anselmus Bray mengatakan pihaknya belum bisa memastikan sekolahnya akan memberlakukan belajar tatap muka di sekolah. Pihaknya harus terlebih dahulu melakukan pertemuan dengan orangtua siswa.

"Kita harus libatkan orangtua di atas 50%. Kita baru mengirim surat pernyataan kepada orangtua, apakah mereka setuju atau tidak diaktifkan belajar tatap muka di sekolah. Mengingat pembukaan sekolah ditengah pandemi cukup berisiko," ujar Anselmus Bray

Ia mengatakan, meskipun surat yang dikirim oleh Dinas PKO Sikka untuk mengaktifkan sekolah, namun apabila sejumlah orangtua tidak setuju maka pihaknya tetap memberlakukan pembelajaran daring.

"Kita tidak dilibatkan. Tiba-tiba surat masuk untuk sekolah berlakukan belajar tatap muka. Seharusnya, sekolah diberi ruang untuk mendengar keputusan orangtua. Selanjutnya pihak sekolah masing-masing melaporkan kepada pihak dinas, apakah bisa atau tidak sekolah diaktifkan untuk belajar tatap muka. Kita pihak sekolah harus diberi ruang untuk sosialisasi terlebih dahulu kepada orangtua siswa," papar dia.

Baca juga: Pemkab Sikka Larang Anak Diantar Ojek ke Sekolah

Anselmus mengaku sampai saat ini pihak Dinas PKO Sikka tidak pernah mengundang kepala-kepala sekolah untuk duduk bersama membicarakan pembelajaran tatap muka di sekolah.

"Kita tidak pernah diundang oleh Dinas PKO Sikka untuk duduk bersama. Saya lihat keputusan yang diambil oleh pihak dinas saja. Sekolah kita siap belajar tatap muka namun kita masih menunggu keputusan orangtua," tukas Anselmus.

Salah satu orangtua siswa di salah satu sekolah dasar, Ofridus Krispinus, menuturkan sebelum diberlakukan belajar tatap muka, pihak sekolah harus memastikan standar protokol kesehatan di sekolah masing-masing. Ini perlu disampaikan kepada orangtua siswa tentang standar protokol kesehatan yang ada di sekolah.

Dikatakan dia, pihak sekolah dan penyelenggaraan pendidikan harus memastikan terlebih dahulu dan akan ada perbedaan perilaku antara anak SD, SMP juga SMA.

"Perilaku anak ini bisa tidak sesuaikan dengan protokol kesehatan yang ada di sekolah. Apakah pihak sekolah dan pemerintah bisa menjamin anak itu disiplin mengikuti protokol kesehatan atau tidak. Kalau tidak ada jaminan, jangan jadikan anak-anak kami sebagai kelinci percobaan," papar dia.

Ia mengaku sampai saat ini belum ada pertemuan dari pihak sekolah bersama orangtua terkait pembelajaran tatap muka.

"Sebagai orangtua kita sangat khawatir dengan diberlakukan pembelajaran tatap muka karena sampai saat ini belum ada sosialisasi dari pihak sekolah kepada orangtua terutama memastikan standar protokol kesehatan di sekolah," ungkap Krispinus.

Hal yang sama juga disampaikan oleh orangtua siswa Doni Ngari, pendidikan ini sangat penting. Namun dengan situasi pandemi covid-19 ini adalah tantangan karena ada sebuah aturan, sebelum anak kita bergabung kembali ke sekolah, pihak orangtua diberikan beban untuk menandatangani surat pernyataan.

"Kita orangtua siswa disuruh tanda tangan. Ini artinya, pemerintah mencari keselamatan diri dan sekolah mencari aman. Saya menentang dengan diaktifkan kembali sekolah. Tapi karena anak mau sekolah, mau tidak mau, suka tidak suka harus tanda tangan surat itu," papar Doni Ngari

Ia juga mengaku sampai saat ini pihak sekolah tidak mengundang atau menyosialisasikan protokol kesehatan di sekolah kepada orangtua ketika sekolah diaktifkan pembelajaran tatap muka di sekolah.

"Kita juga heran sekali. Tiba-tiba Dinas PKO Sikka berlakukan pembelajaran tatap muka. Kapan sekolah undang orangtua untuk bicarakan. Kita hanya suruh tanda tangan saja. Kita sebagai orangtua tidak pernah tahu seperti apa protokol kesehatan diterapkan di sekolah," terang Doni.

Sementara itu, Bupati Sikka Fransiskus Roberto Diogo meminta para guru dan kepala sekolah tingkat SD dan SMP agar mengawasi anak-anak secara ketat dan tidak boleh lengah.

Bupati meminta Satgas Covid-19 Sikka agar terus melakukan monitoring dan pengawasan di seluruh sekolah.

"Saya minta Satgas Covid-19 Sikka perketat pengawasan di sekolah terutama jalannya KBM sebagai upaya mengantisipasi penyebaran Covid-19," pungkas Bupati Sikka.(OL-5)
 

Baca Juga

MI/Marcel Kelen

Bupati Intan Jaya Klarifikasi Keberadaanya Saat Insiden Penembakan

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Kamis 01 Oktober 2020, 23:50 WIB
Ditegaskan Natalis, dirinya sempat meninggalkan daerah beberapa waktu lalu karena harus memenuhi undangan dari Menteri Pemberdayaan...
ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Dua Sirine Peringatan Dini Tsunami di Banten Berfungsi Kembali

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 01 Oktober 2020, 23:24 WIB
Dua sirine itu kembali berfungsi setelah adanya perbaikan oleh Badan Meteorologi dan Klimatologi Geofisika (BMKG)...
Dok MI

Pemprov Rombak Direksi Bank Sumut

👤Yoseph Pencawan 🕔Kamis 01 Oktober 2020, 23:18 WIB
"Kami berharap jajaran manajemen yang baru dapat saling bersinergi dan dapat membawa Bank Sumut menjadi lebih baik lagi,"...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya