Minggu 30 Agustus 2020, 17:46 WIB

Pertumbuhan Ekonomi Diproyeksi 0,25%

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Pertumbuhan Ekonomi Diproyeksi 0,25%

Ilustrasi
Pertumbuhan ekonomi

 

PEMERINTAH memproyeksikan pertumbuhan ekonomi nasional di 2020 berada di kisaran 0% hingga 0,25%. Perkiraan itu mengacu pada asumsi pertumbuhan ekonomi di triwulan III dan IV bergerak positif setelah tumbuh minus di triwulan II di angka 5,32%.

"Kita melihat sampai di akhir tahun itu range-nya antara 0 sampai 0,25%. Dan kuartal III pemerintah berharap akan ada perbaikan daripada -5,3% menjadi angka yang lebih baik. Range-nya sedang dimonitor terus terutama terkait dengan penggunaan anggaran pembelanjaan oleh K/L dan pemda, dan pemerintah sedang melihat secara rinci daerah per daerah," tutur Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto saat Kampanye Nasional Jangan Kendor! Disiplin Pakai Masker di kawasan Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (30/8).

Daerah-daerah yang akan terus dimonitor pemerintah ialah daerah yang berbasis kawasan industri. Sebab, salah satu indikator pertumbuhan ekonomi ialah geliat industri nasional.

Airlangga mengaku optimis pertumbuhan triwulan III dapat bergerak naik positif meninggalkan zona minus 5,32%. Itu terlihat dari pergerakkan Purchasing Manager's Index (PMI) manufaktur Indonesia yang dalam 3 bulan terakhir terus menunjukkan perbaikan.

"Kita melihat dalam periode ketiga dan keempat sudah mulai ada pembalikan ke arah positif dimana persis misalnya manajer index sudah naik rata-rata dunia 50 dan Indonesia sekitar 46,9," jelasnya.

Baca juga : Pemerintah Harus Fokus ke Perlindungan Sosial

"Dari segi penjualan kendaraan bermotor sempat turun minus 80 sekarang sudah sekitar minus 40. Jadi, year to date-nya nanti akan lebih baik, oleh karena itu ada sektor yang bisa bertahan seperti infokom, perkebunan seperti ekspor kelapa sawit diperkirakan tahun ini relatif sama seperti tahun lalu," sambungnya.

Belum lagi catatan positif dari kinerja perdagangan Indonesia yang mengalami surplus sekitar US$3 juta dan US$8 miliar bila dilihat dari rentang Januari hingga Juli 2020.

"Tentu ini menambah cadangan negara sehingga tentu di sektor keuangan kita melihat sektor perbankan terutama mereka yang melantai di bursa masih positif. Dan sejak dari tanggal 1 April titik terendah kita dari segi kesehatan dan perekonomian yang kita gunakan sbg indeks, indeks di pasar modal khusus di berbagai sektor sudah termasuk perbankan itu rangenya antara 20% sampai 30% ada kenaikan," jelas Airlangga.

Ia menambahkan, perekonomian Indonesia dapat pulih dan tumbuh positif bila persoalan kesehatan akibat pandemi juga dapat diatasi. Pemerintah memperbanyak jumlah tes setiap harinya, protokol kesehatan juga dibuat agar aktivitas sosial dan ekonomi bisa berjalan.

Langkah pemerintah itu, kata Airlangga, perlu dukungan implementasi dari masyarakat. Setidaknya, hingga vaksin covid-19 belum ditemukan, masyarakat Indonesia hendak mengenakan masker ketika menjalani aktivitasnya.

"Ini merupakan kegiatan yang diharapkan akan terus bergulir sepanjang covid belum ditemukan vaksin yang digunakan secara massal. Saat situasi seperti ini memakai masker adalah cara paling sederhana dan efektif untuk mencegah covid," pungkas Airlangga. (OL-2)

 

Baca Juga

Dok. SOGO

Brand Make Up Asal Jepang Tambah Gerai Baru

👤MI 🕔Jumat 25 September 2020, 00:35 WIB
SEBAGAI leading department store di Indonesia, SOGO Department Store tidak berhenti untuk terus memanjakan para pelanggan...
Antara/Asep Fathulrahman

Kementrian ATR Berhasil Daftarkan 24 Juta Bidang Tanah

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 25 September 2020, 00:35 WIB
Selain PTSL, Kementerian ATR bakal berfokus pada pelaksanaan Reforma Agraria. Sofyan juga mengatakan bahwa program ini terus dipantau oleh...
Dok. Pribadi

Industri Kuliner Rumahan Bergeliat Di Tengah Pandemi

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Jumat 25 September 2020, 00:33 WIB
“Saya gunakan sebagian dari insentif pertama saya untuk membeli peralatan membuat kopi dari rumah dan Puji Tuhan saat ini saya sudah...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya