Senin 10 Agustus 2020, 18:44 WIB

Polisi Bongkar Praktik Konten Pornografi di Grup Line

Tri Subarkah | Megapolitan
Polisi Bongkar Praktik Konten Pornografi di Grup Line

Ilustrasi
Pornografi

 

POLRES Metro Jakarta Barat bongkar praktik penyebaran konten pornografi melalui grup aplikasi pesan singkat Line.

Ada tiga orang yang telah ditetapkan tersangka, yakni P, DW, dan RS. Ketiganya merupakan admin dari grup Line yang menawarkan jasa layanan seks virtual.

Selain itu, polisi juga mengamankan satu anak perempuan berusia 14 tahun yang merupakan pelaku penyiar konten pornografi.

Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Audie Latuheru para admin mencari calon anggota grup melalui media sosial. Setiap orang yang ingin bergabung ke grup Line harus membayar uang antara Rp100 ribu sampai Rp300 ribu, tergantung jenis layanan yang didapat.

Menurut Audie, anggota yang telah masuk grup Line juga wajib membayar uang tambahan apabila ingin menikmati konten tiger show, yang mempertunjukan hubungan seksual secara live.

"Caranya dengan membayar sejumlah uang, mereka akan memiliki akses mennontn beberapa pertunjukan seks, di antaranya mereka sebut tiger show, itu adalah perbuatan hubungan badan antara dua orang pria wanita, itu ditampilkan langsung secara live dengan membayar sejumlah uang tertentu," papar Audie di Mapolresto Jakarta Barat, Senin (10/8).

Berdasarkan hasil penyelidikan polisi, grup tersebut terakhir kali memiliki member lebih dari 600 orang. Angka tersebut diakui mengalami pelonjakan semenjak pandemi covid-19.

"Keuntungan sementara yang kita periksa itu berkisar Rp1-4 juta perbulan," tandas Audie.

Baca juga : Klinik Gigi Ilegal di Bekasi Juga Endorse Selebgram

Pada kesempatan yang sama, Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat Kopol Teuku Arsya menyebut para pelaku dijerat dengan Pasal 45 Ayat (1) jo Pasal 27 Ayat (1) UU RI No. 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas UU RI No. 11 Tahun 2008 tentang ITE. Adapun ancamannya adalah pidana penjara maksimal enam tahun.

"Saat ini untuk pelaku anak yang berhadapan dengan hukum yang melakukan live show tersebut, karena di bawah umur sesuai dengan sistem Peradilan Anak kami akan melakukan diversi. Kami akan berkoordinasi dengan Bapas dan KPAI," papar Arsya.

Sementara itu, Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Putu Elvina mengatakan kuantitas interaksi anak terhadap gawai mengalami peningkatan selama pandemi covid-19. Ia mengaku telah berkomunikasi langsung dengan pelaku anak yang ditangkap.

Berdasarkan penuturan anak tersebut, Elvina mendapati kesimpulan bahwa sang anak haus akan perhatian karena komunikasi yang kurang dengan orang tuanya.

"Orang tuanya tidak menjadi pendengar yang baik. Itu menjadi peluang bagi orang-orang yang memanfaatkan anak untuk grooming secara seksual ini. Bermula dari situ si anak terjebak dalam grup yang seperti diceritakan oleh Pak Kapolres," tandas Putu (OL-2).

 

Baca Juga

Antara/Arif Firmansyah

Katulampa Siaga 1, Ini Wilayah di DKI yang Perlu Waspada

👤Hilda Julaika 🕔Senin 21 September 2020, 19:39 WIB
BPBD DKI Jakarta mengimbau sejumlah wilayah agar waspada dengan kenaikan air di Bendung Katulampa. Setidaknya kewaspadaan harus...
Antara

Langganan Banjir di Jakarta Waspada Kiriman Air Bogor

👤Dede Susianti 🕔Senin 21 September 2020, 19:00 WIB
TINGGI air muka (TMA) Sungai Ciliwung di Bendung Katulampa naik. Hingga pukul 18.20 wib ketinggian air melampaui dua meter tepatnya 250...
ANTARA FOTO/Septianda Perdana/ama

Gojek Dukung PSBB dengan Geofencing

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 21 September 2020, 18:21 WIB
Geofencing merupakan teknologi yang menandai sebuah area secara virtual menggunakan jaringan satelit global positioning system (GPS) untuk...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya