Kamis 06 Agustus 2020, 15:45 WIB

Dinilai Lamban Tangani Kasus Etik, Dewas KPK: Kami Tidak Gegabah

Dinilai Lamban Tangani Kasus Etik, Dewas KPK: Kami Tidak Gegabah

ADAM DWI
Dewan Pengawas (Dewas) KPK Syamsuddin Haris

 

DEWAN Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi (Dewas KPK) tidak mempermasalahkan dinilai lamban memroses dugaan pelanggaran kode etik Ketua KPK Firli Bahuri yang menggunakan helikopter mewah saat perjalanan di Sumatera Selatan beberapa waktu lalu.
 
"Jika ada pihak yang menilai Dewas bekerja lamban dalam menangani laporan dugaan pelanggaran etik, ya silakan saja," kata Anggota Dewas KPK Sjamsuddin Haris dalam keterangannya di Jakarta, hari ini.

Ia menegaskan Dewas KPK tetap bekerja profesional dan tidak mau gegabah dalam memutus seseorang telah melanggar etik atau tidak.

"Dewas tidak akan begitu saja menetapkan seseorang melanggar etik tanpa fakta, bukti, dan keterangan pendukung yang cukup. Penetapan seseorang melanggar etik atau tidak harus melalui persidangan etik. Jadi, bersabarlah," ucap Haris.

Namun, kata dia, segala bentuk kritik publik akan diterima sebagai perbaikan kinerja Dewas KPK ke depan. "Apapun kritik publik tentu harus kami terima sebagai masukan untuk perbaikan kinerja Dewas dan KPK pada umumnya ke depan," ujar dia.

Sebelumnya, Indonesia Corruption Watch (ICW) menilai kinerja Dewas KPK pada Semester I Tahun 2020 belum efektif, salah satunya soal lambatnya memproses dugaan pelanggaran kode etik Firli tersebut.

"Secara kasat mata, tindakan dari Firli tersebut sudah dapat dipastikan melanggar kode etik karena menunjukkan gaya hidup hedonisme," kata Peneliti ICW Kurnia Ramadhana dalam keterangannya di Jakarta, hari ini.(OL-4)

Baca Juga

Ilustrasi

KPK Sebut Masih Ada 38 Koruptor Ajukan PK

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Rabu 30 September 2020, 16:20 WIB
KPK mencatat saat ini sedikitnya masih ada 38 koruptor yang mengajukan upaya hukum luar biasa tersebut di Mahkamah...
Ilustrasi

KPK Khawatir PK jadi Jurus Baru Koruptor Lepas dari Jerat Hukum

👤Kautsar Bobi 🕔Rabu 30 September 2020, 15:42 WIB
"Jangan sampai dijadikan modus baru para napi koruptor dalam upaya mengurangi hukumannya," ujar Pelaksana tugas (Plt) juru bicara...
Antara

Presiden: Pelaku Usaha Mikro Harus Bertahan

👤Andhika Prasetyo 🕔Rabu 30 September 2020, 14:43 WIB
Presiden Joko Widodo meminta seluruh pelaku usaha kecil dan mikro untuk terus bertahan di tengah pandemi. Meskipun omzet harian yang...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya