Senin 03 Agustus 2020, 18:19 WIB

Demo Buruh di DPR Tuntut Pembahasan Omnibus Law Dihentikan

Putra Ananda | Politik dan Hukum
Demo Buruh di DPR Tuntut Pembahasan Omnibus Law Dihentikan

Antara/SIgid Kurniawan
Demonstrasi buruh menolak RUU Cipta kerja

 

RATUSAN buruh yang tergabung dalam Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) melakukan aksi ke DPR RI Senin (3/8). Massa menuntut Badan Legislasi (Baleg) DPR menghentikan pembahasan Omnibus Law Rancangan Undang-Undang Cipta Kerja. Presiden KSPI Said Iqbal menegaskan akan terus melakukan aksi hingga tuntutannya dipenuhi.

"KSPI menyesalkan dan mengutuk keras sikap Panja Baleg Omnibus Law RUU Cipta Kerja yang terkesan melakukan rapat diam-diam dan dadakan, yang melanggar undang undang keterbukaan informasi yang menjadi hak publik" kata Said Iqbal di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (3/8).

KSPI menyayangkan pembahasan omnibus law tetap dilakukan meskipun DPR sedang reses. Pembahasan Omnibus Law dinilai terkesan dipaksakan.

"Mereka, patut diduga, seperti sedang mengejar setoran dan ketakutan menghadapi rakyat dan kaum buruh yang sudah banyak menyampaikan penolakan. Kami bertanya-tanya. Ada kepentingan apa, sehingga para anggota Panja Baleg Omnibus Law tersebut ngebut membahas RUU yang banyak ditolak berbagai pihak ini? Padahal omnibus law menyangkut kepentingan rakyat dan akan berdampak 30 hingga 40 tahun ke depan bagi Bangsa Indonesia, tetapi justru pembahasannya dilakukan dengan terburu-buru dan diam-diam," tuturnya.

Baca juga : CSIS Sebut RUU Cipta Kerja Mestinya Ada Sejak Lama

Dalam hal ini, KSPI meminta agar omnibus law dihentikan pembahasannya. Selanjutnya, DPR bersama pemerintah fokus pada strategi pencegahan darurat PHK yang mengancam jutaan buruh. KSPI menilai, sampai saat ini belum melihat ada rencana dari Menteri Ketenagakerjaan dan Menko Perekonomian terkait strategi untuk mencegah darurat PHK massal akibat covid-19.

Menurut Said Iqbal, khusus untuk anggota KSPI di sektor tekstil dan garmen, selama pandemi ini sudah 96 ribu orang dirumahkan. Sebagian besar tidak mendapatkan upah penuh. Sedangkan yang di PHK sudah mencapai 100 ribuan orang yang tersebar di 57 perusahaan. Sedangkan yang masih dalam proses PHK dan saat ini sedang dalam perudingan dengan serikat pekerja terjadi di 15 perusahaan.

"Adapun permasalahan mendasar yang ditolak KSPI dari omnibus law yang merugikan buruh dan rakyat kecil adalah menghapus upah minimum yaitu UMK hingga UMSK dan memberlakukan upah perjam di bawah upah minimum, mengurangi nilai pesangon dengan menghilangkan uang penggantian hak dan mengurangi uang penghargaan masa kerja," ujarnya. (OL-7)

Baca Juga

Antara

Joko Hartono Tirto Dituntut Seumur Hidup

👤Tri Subarkah 🕔Kamis 24 September 2020, 21:21 WIB
Direktur PT Maxima Integra Joko Hartono Tirto dituntut pidana seumur hidup dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi kasis...
Ilustrasi

Pemidanaan dalam UU ITE Dnilai Alami Disorientasi

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Kamis 24 September 2020, 21:16 WIB
"Angka kriminalisasi menggunakan UU ITE semakin meningkat. Disebut kriminalisasi karena pemidanaan dalam UU ITE sudah mengalami...
Ilustrasi

Revisi Peraturan, KPU Diapresiasi Satgas Penanganan Covid-19

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Kamis 24 September 2020, 21:16 WIB
Satgas Penanganan Covid-19 mengapresiasi Komisi Pemilihan Umum (PKPU) yang dengan tegas merevisi peraturan KPU serta menerbitkan sanksi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya