Sabtu 01 Agustus 2020, 15:30 WIB

Jangan Khawatir, Begini Tips Menyusui di Tengah Pandemi Covid-19

Astri Novaria | Humaniora
Jangan Khawatir, Begini Tips Menyusui di Tengah Pandemi Covid-19

Ilustrasi
Seorang ibu sedang menyusui anak.

 

BERTEPATAN dengan peringatan Pekan Menyusui Sedunia (World Breasrfeeding Week/WBW) yang tahun ini berlangsung di masa pandemi Covid-19, mungkin masih dijumpai sebagian ibu khawatir bayi mereka terkena Covid-19.

Mereka juga bertanya pada diri mereka sendiri apakah Covid-19 bisa ditularkan melalui ASI dan apa yang dapat mereka lakukan untuk melindungi diri mereka sendiri dan bayi mereka.

Baca juga: Lanjut Kuliah S2, Keputusan Terbaik untuk Fresh Graduates

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kontak ibu-bayi dan menyusui harus didasarkan pada pertimbangan tidak hanya risiko potensial infeksi Covid-19 pada bayi, tetapi juga risiko morbiditas dan mortalitas terkait tidak menyusui dan penggunaan susu formula yang tidak tepat serta efek perlindungan dari kontak kulit ke kulit.

Saat ini, belum ada data yang bisa menyimpulkan transmisi vertikal Covid-19 melalui menyusui. Pada bayi, risiko infeksi Covid-19 rendah, infeksi biasanya ringan atau tanpa gejala, sementara konsekuensi dari tidak menyusui dan pemisahan antara ibu dan anak bisa signifikan.

WHO merekomendasikan para ibu memulai atau terus menyusui. Manfaat menyusui jauh lebih besar daripada risiko potensial untuk penularan Covid-19.

ASI sumber nutrisi terbaik bayi dan melindunginya dari penyakit. Gangguan menyusui dapat menyebabkan penurunan suplai ASI, penolakan bayi untuk menyusu dan penurunan faktor imun pelindung yang terkandung dalam ASI.

Ibu dan bayi harus tetap bersama saat berada di kamar untuk melakukan kontak kulit-ke-kulit, terutama segera setelah kelahiran dan selama masa menyusui.

Organisasi dunia yang berfokus pada kesejahteraan dan kesehatan anak-anak beserta ibunya, UNICEF memberikan panduan untuk ibu yang menyusui di tengah pandemi Covid-19 seperti saat ini:

1. Terus menyusui sambil menjaga kebersihan

Sejauh ini, virus belum ditemukan dalam ASI dan semua ibu disarankan untuk terus menyusui, sambil mempraktikkan kebersihan yang baik selama menyusui. Ini termasuk 3 M yakni mengenakan masker saat menyusui, mencuci tangan dengan sabun sebelum dan sesudah menyentuh bayi serta membersihkan dan mendisinfeksi permukaan secara teratur.

Risiko utama bagi bayi tertular virus dari kontak dekat dengan ibu atau anggota keluarga lain yang terinfeksi. Jika ada yang sakit di rumah, berhati-hatilah untuk melindungi bayi Anda dengan mempraktikkan 3 M.

Ibu bisa memakai masker selama menyusui untuk memastikan anak mereka sepenuhnya terlindungi.

Jika seorang ibu mencurigai dirinya terinfeksi Covid-19, dia bisa memeras ASI-nya dan memberi makan bayi menggunakan cup feeder atau cangkir yang bersih.

2. Terus menyusui jika ibu sakit 

Ibu yang terkena Covid-19 sesaat sebelum melahirkan, saat mulai menyusui dan mereka yang terinfeksi saat menyusui sama-sama menghasilkan faktor kekebalan (antibodi) dalam ASI mereka untuk melindungi bayi dan meningkatkan respons kekebalan bayi itu sendiri.

Hal ini berarti terus menyusui adalah cara terbaik untuk melawan virus dan melindungi bayi Anda.

Jika seorang ibu jatuh sakit dengan gejala demam, batuk atau kesulitan bernafas, dia harus mencari perawatan medis lebih awal, dan mengikuti instruksi dari penyedia layanan kesehatan.

Ibu yang cukup sehat untuk menyusui harus terus melakukannya, merawat bayi dengan mempraktikkan 3 M termasuk mengenakan masker setiap kali di dekat bayi.

3. Gunakan cup feeder untuk memberi makan bayi dengan ASI jika terlalu sakit untuk menyusui

Ketika ibu terlalu sakit untuk menyusui, mereka harus segera mencari pertolongan medis.

Mereka masih mungkin mengeluarkan ASI dan meminta anggota keluarga yang tidak terinfeksi untuk memberi makan bayi menggunakan cup feeder cangkir atau cangkir dan sendok yang bersih.

4. Berhati-hatilah saat memberi susu formula

Menyusui cara terbaik untuk menyediakan makanan ideal untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi yang sehat. Namun, ada beberapa kasus seorang ibu tidak dapat menyusui atau ketika dia memutuskan untuk tidak menyusui.

Di sisi lain, pemasaran susu formula yang meluas merusak kepercayaan banyak ibu dan mendorong mereka memberi makan bayi mereka menggunakan botol dan susu formula.

Dalam kasus-kasus ini, sangat penting bagi bayi diberi makan sesuai instruksi pada kemasan dan perawatan ekstra dilakukan dengan mencuci botol, dot dan peralatan lain yang digunakan secara seksama. 3 M harus dipraktekkan setiap saat. (Ant/OL-6)

Baca Juga

Antara

Dorong Model Pendidikan Partisipatif dan Memerdekakan

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 05 Agustus 2020, 22:32 WIB
POP dan PGP yang digagas Kemdikbud dinilai menjadi bagian dari inisiasi untuk menciptakan pendidikan yang selaras dan sesuai kebutuhan...
AFP/Jean-Francois Monier

Tangani Covid-19,Obat Tradisional tak Dapat Gantikan Peran Vaksin

👤Ihfa Firdausya 🕔Rabu 05 Agustus 2020, 21:59 WIB
“Jamu (obat tradisional) ini adalah untuk komorbid dari covid-19, artinya bisa dipergunakan untuk meringankan gejala-gejala...
AFP/STR

BMKG Ingatkan Waspada Tiga Hari Hujan Deras dan Angin Kencang

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Rabu 05 Agustus 2020, 20:59 WIB
BMKG terus mengimbau masyarakat yang berdomisili atau sedang berada di beberapa wilayah yang berpotensi hujan dan angin kencang supaya...

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya