Jumat 31 Juli 2020, 10:34 WIB

Mentan Instruksikan Percepatan Tanam Jagung di Jeneponto

mediaindonesia.com | Ekonomi
Mentan Instruksikan Percepatan Tanam Jagung di Jeneponto

Ist/Kementan
Panen raya jagung di lahan seluas 300 ha milik Kelompok Tani Juluboritta, Desa Kalelayu, Kecamatan Tamalatea, Kabupaten Jeneponto, Sulsel.

 

MENTERI Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) memastikan ketersediaan pangan dan percepatan tanam dalam kunjungan kerjanya ke Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan (Sulsel), Kamis (30/7).

Kunjungan Mentan tersebut sekaligus dalam rangka panen jagung di lahan seluas 300 hektare (ha) milik Kelompok Tani Juluboritta, Desa Kalelayu, Kecamatan Tamalatea, Kabupaten Jeneponto, Sulsel.

Mentan SYL mengatakan agar Petani terus berproduksi, mempercepat tanam sehingga lahan bisa menghasilkan secara terus menerus. 

"Saya meminta kepada para petani agar terus berproduksi, selesai panen maka segerakan  tanam. Jangan biarkan lahan menganggur lebih dari 1 bulan," jelas Mentan.

"Kita sangat butuh agar pangan tidak bermasalah, oleh karena itu mari kita perhatikan kesejahteraan petani yang telah menyiapkan pangan untuk 267 juta penduduk Indonesia. Petani yang telah berjuang menyiapkan pangan adalah pahlawan, apalagi dalam suasana seperti saat ini" tutur Mentan SYL.

Mentan SYL juga berpesan agar masyarakat difasilitasi alat dan mesin pertanian, benih berkualitas, dan kredit usaha rakyat (KUR).

"Saya mau, hamparan jagung yang luas ini di ujungnya ada penggilingan jagung, sehingga masyarakat bisa merasakan nikmatnya makan beras jagung. Pompinasasi harus dilaksanakan, apalagi disekitar lokasi terdapat sumber air yang memadai. Olehnya Pak Dirjen, tolong masyarakat dibantu," ujarnya.

Menurut Mentan, contoh salah satu komoditas yang bisa dibudidayakan pada lahan marginal, yaitu tanaman Porang. 

"Hasil panen di Sidrap kemarin, tanaman porang dalam 1 pohon bisa menghasilkan umbi hingga 8 kg, dan dalam satu hektar bisa didapatkan hasil hingga 200 juta. Maka manfaatkanlah lahan marginal seperti di gunung-gunung," tutup Mentan.

Bupati Jeneponto, Iksan Iskandar, yang turut hadir menyampaikan bahwa potensi lahan jagung di Jeneponto sekitar 70.000 ha dan Jagung merupakan salah satu komoditas andalan masyarakat Jeneponto.

"Pak Mentan, masyarakat Jeneponto sangat berterimakasih atas perhatian Kementerian Pertanian kepada kami, hanya kami meminta agar pupuk datangnya bisa tepat waktu, demikian juga dengan benih padi dan jagung," kata Iksan.

"Masyarakat kami juga merasa sangat cocok dengan Jagung Bisi 18. Kami juga berharap difasilitasi komunikasi terkait penyelesaian Bendungan Kelara yang akan membantu pengairan lahan di Jeneponto," ungkap Iksan.

Kelompok Tani Juluboritta, Jusman, menuturkan penyuluhnya sangat pro aktif dalam membina petani bahkan memberikan informasi perkembangan harga jagung.

"Kami sangat berterima kasih kepada PPL, beliau sangat banyak membantu kami, dalam satu pekan rata-tata 2 kali berkunjung ke Kelompok Kami," tutur Jusman.

Menurut Jusman, kebiasaan yang dilakukan kelompoknya dalam 1 tahun rata-rata menanam 3 kali, yaitu padi, jagung dan palawija. Karena tahun ini terlambat hujan sehingga penanaman padi tertunda yang mengakibatkan tanaman lainnya ikut tertunda.

Lebih lanjut Jusman menjelaskan bahwa musim tanam jagung yang sebelumnya, harga jagung di kelompoknya dibeli pada kisaran Rp.3.000 - Rp. 3.800. Bahkan harga jual terakhir normal di Rp. 3.800 sehingga dia sempat menikmati harga yang bagus.

Penyuluh Pertanian yang bertugas di Desa Kalelayu, Kurniati, SP menjelaskan luas areal yang ditanami jagung di wilayahnya seluas 300 ha, sedangkan Varietas yang ditanam diantaranya adalah Bisi 18, Pertiwi, Asia 92 dengan produktivitas rata-rata 7-8 ton per ha.

Secara terpisah Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi menegaskan bahwa BPPSDMP akan memaksimalkan peranan PPL di seluruh BPP Kostratani agar ikut membantu petani dalam semua proses agribisnis.  

"Kostratani akan dimaksimalkan agar  mengawal seluruh proses agribisnis di lapangan, mulai dari hulu sampai ke hilur. Penyuluh di setiap kostratani harus memahami semua proses agribisnis, memahami komoditas yang bagus dan menguntungkan bagi petani, termasuk
mampu memfasilitasi agar setiap petani binaannya mendapatkan harga yang layak dari setiap komoditas yang dibudidayakan,” kata Dedi.

Menurut Dedi, penyuluh harus mengawal dan membina cara pengolahan pascapanen yang baik sehingga kualitas produk, khususnya kadar air sesuai dengan kebutuhan pasar.

Selain Mentan dan Bupati Jeneponto, turut hadir Dandim Jeneponto, Kapolres Jeneponto, dan Komisi IV DPR RI. (OL-09)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

Pemerintah Siapkan Stimulus Gaji Tambahan Bagi Pekerja

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 06 Agustus 2020, 08:28 WIB
Pemerintah akan beri stimulus berupa  bantuan gaji tambahan kepada pekerja dengan pendapatan tertentu dalam bentuk Bantuan Langsung...
DOK KEMENKO PEREKONOMIAN

WTP Kesembilan, Menko Perekonomian Terus Dorong Perbaikan Kinerja

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 06 Agustus 2020, 08:00 WIB
Airlangga berharap, pemberian opini WTP dari BPK bisa menjadi penyemangat jajaran Kemenko Perekonomian untuk bekerja keras dalam...
ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Pertumbuhan Ekonomi Bakal Minus Tahun Ini

👤Despian Nurhidayat 🕔Kamis 06 Agustus 2020, 06:00 WIB
Triwulan II 2020 adalah titik terendah dalam pertumbuhan ekonomi...

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya