Selasa 14 Juli 2020, 10:47 WIB

WHO: AS Masih Jadi Pusat Infeksi Covid-19

Haufan Hasyim Salengke | Internasional
WHO: AS Masih Jadi Pusat Infeksi Covid-19

AFP/Frederic J BROWN
Sejumlah warga mengantre untuk mengikuti tes covid-19 di Los Angeles, California, Amerika Serikat.

 

BANYAK negara Eropa dan di wilayah lain telah menunjukkan keberhasilan mengendalikan penyebaran wabah covid-19. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan negara-negara di kawasan Amerika dengan lebih dari 50% kasus, masih menjadi pusat global

Berbicara di webinar tiga kali seminggu, Senin (13/7), Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan semua negara berisiko terkena pandemi virus korona baru dan banyak negara kehilangan capaian.

Tidak semua negara terpengaruh dengan cara yang sama, kata Tedros, sambil memperingatkan para pemimpin pemerintah agar tidak mengeluarkan pesan-pesan yang membingungkan atau campur aduk.

"Jika dasar-dasarnya tidak diikuti, hanya ada satu cara pandemi ini akan pergi. Ini akan menjadi lebih buruk dan lebih buruk dan lebih buruk."

Baca juga: WHO Tuding Banyak Negara Lakukan Kesalahan dalam Hadapi Covid-19

Tedros juga mengatakan, 230 ribu kasus baru covid-19 dilaporkan di seluruh dunia kepada WHO dan hampir 80% dari infeksi tersebut dilaporkan hanya dari 10 negara, dan 50% berasal dari hanya dua negara.

"Meskipun jumlah kematian harian relatif stabil, ada banyak yang harus dikhawatirkan," ia menekankan.

Negara-negara di Eropa dan tempat lain telah menunjukkan ada kemungkinan mengendalikan wabah besar dan para pemimpin di sana membuka kegiatan masyarakat mereka, kata Tedros.

“Mereka melakukan ini berdasarkan data, langkah demi langkah, dengan pendekatan kesehatan masyarakat yang komprehensif, didukung oleh tenaga kesehatan yang kuat dan keterlibatan masyarakat," tambahnya.

Dia mengatakan, bagaimanapun, ada juga tanda-tanda kenaikan berbahaya kasus covid-19 di beberapa negara, dan bangsal rumah sakit terisi lagi,

Meskipun dia tidak merujuk ke negara tertentu, Johns Hopkins University yang berbasis di Amerika Serikat (AS) telah melaporkan 61.352 kasus baru dan 685 kematian terkait virus lebih lanjut di AS pada Sabtu (11/7) lalu--kenaikan serius dalam hal infeksi dan kematian.

"Tampaknya banyak negara kehilangan keuntungan karena tindakan yang terbukti mengurangi risiko tidak diterapkan atau diikuti,” kata Tedros. "Kami melihat masalah itu di seluruh kawasan Amerika, Asia Selatan, dan beberapa negara di Afrika."

Dia mencatat episentrum virus tetap di AS, tempat lebih dari 50% kasus di dunia telah dicatat.

"Saya ingin blak-blakan, terlalu banyak negara menuju ke arah yang salah," kata Tedros.

Virus tetap musuh publik nomor satu, tetapi tindakan banyak pemerintah tidak mencerminkan hal ini.

"Satu-satunya tujuan virus adalah mencari orang untuk diinfeksi,” kata dia.

"Pesan beragam dari para pemimpin merusak unsur paling penting dari respons apa pun: kepercayaan," kata kepala WHO itu, seraya menambahkan pemerintah perlu berkomunikasi secara jelas dengan warga mereka dan menggelar strategi komprehensif yang berfokus pada menekan transmisi dan menyelamatkan nyawa.

Pandemi covid-19 telah merenggut lebih dari 570.300 nyawa di 188 negara dan wilayah sejak pertama kali muncul di Tiongkok Desember lalu.

Hampir 13 juta kasus COVID-19 telah dilaporkan di seluruh dunia sejauh ini, dengan angka kesembuhan melebihi 7,15 juta, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins yang berbasis di AS. (OL-1)

Baca Juga

AFP/Indranil MUKHERJEE

Hampir 200 Dokter di India Meninggal karena Covid-19

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Senin 10 Agustus 2020, 12:26 WIB
"Negara kita telah kehilangan 196 dokter, 170 di antaranya berusia di atas 50 tahun, dengan dokter umum menyumbangkan sekitar 40% dari...
AFP/William WEST

Australia Catatkan Hari Paling Mematikan Selama Pandemi

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Senin 10 Agustus 2020, 12:08 WIB
Sembilan belas kematian dilaporkan di Victoria--negara bagian tempat Melbourne adalah ibu kotanya--pada Senin...
AFP/Siarhei LESKIEC

Pascapilpres, Polisi dan Demonstran Bentrok di Belarus

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 10 Agustus 2020, 11:22 WIB
Pendukung oposisi turun ke jalan di Minsk dan kota besar lainnya setelah tempat pemungutan suara ditutup dan exit poll menunjukkan bahwa...

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya