Senin 13 Juli 2020, 18:05 WIB

Xinhua Klaim Tiongkok juga Punya 'Batik', Indonesia: Gak Ngaruh

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Xinhua Klaim Tiongkok juga Punya

ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko
Batik

 

MEDIA asal Tiongkok China Xinhua News, melalui akun Twitternya mengunggah sebuah video berdurasi 49 detik yang menampilkan seorang pengrajin sedang menggambar motif pada selembar kain.

Pada unggahan tersebut, China Xinhua News menuliskan keterangan, “Batik adalah kerajinan tradisional yang biasa dipakai oleh kelompok etnis di China. Orang-orang mewarnai kain dengan menggunakan lilin leleh dan alat seperti spatula kemudian memanaskannya untuk menghilangkan lilin. Lihatlah bagaimana kerajinan kuno berkembang di zaman modern.”

Unggahan ini sontak menimbulkan perdebatan di kalangan warganet.

Menanggapi hal tersebut, Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Hilmar Farid menilai penyebutan batik oleh China Xinhua News tidak memengaruhi pengakuan UNESCO terhadap batik sebagai warisan budaya takbenda Indonesia.

“Soal mengapa Xinhua News menggunakan istilah batik dan bukan istilah dalam bahasa China, saya tidak tahu. Penyebutan 'batik' oleh Xinhua News sama sekali tidak ada pengaruhnya terhadap pengakuan itu,” kata Hilmar kepada Media Indonesia, Senin (13/7).

Hilmar menjelaskan, batik dalam pengertian teknik tutup celup pada tekstil memang ada di berbagai negara, termasuk Tiongkok, India, dan Afrika. Namun, ada tiga unsur yang membedakan batik Indonesia yang diakui oleh UNESCO dengan yang ada di negara lain yaitu, teknik tutup celup, simbolisme, dan kebudayaan.

“Kita hanya mempersoalkan unsur pertama. Kalau simbolisme sudah pasti sangat berbeda batik Indonesia dengan tekstil yang menggunakan teknik tutup celup dari negara lain. Dari segi kebudayaan, yang menurut saya paling penting, ada perbedaan sangat mendasar antara batik Indonesia dengan tekstil dengan tutup celup yang lain seperti China,” tandasnya.(OL-4)

Baca Juga

Ilustrasi

CDC AS Perbarui Pedoman Penularan Covid-19 di Udara

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Selasa 22 September 2020, 15:39 WIB
CDC saat ini memperbarui rekomendasi mengenai penularan SARS-CoV-2 melalui udara (virus yang menyebabkan covid-19). Setelah proses ini...
AFP

Kematian Akibat Covid-19 di AS Mendekati 200.000 Kasus

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Selasa 22 September 2020, 15:36 WIB
Lebih dari 70% kematian di AS terjadi di antara orang-orang yang berusia di atas 65...
AFP/Oli SCARFF

Inggris akan Tutup Tempat Hiburan Malam Lebih Awal

👤Faustinus Nua 🕔Selasa 22 September 2020, 14:16 WIB
Kepala petugas medis Chris Whitty mengatakan tingkat infeksi meniru kebangkitan kuat yang terjadi di Prancis dan Spanyol, sekitar dua kali...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya