Minggu 12 Juli 2020, 12:45 WIB

Masyarakat Pesisir Sungai Kalsel Olah Eceng Gondok Jadi Kertas

Denny Susanto | Nusantara
Masyarakat Pesisir Sungai Kalsel Olah Eceng Gondok Jadi Kertas

MI/Denny Susanto
Olahan eceng gondok menjadi berbagai bentuk kerajinan kertas

 

KONDISI pandemi virus korona (covid -19) seperti sekarang ini berimbas pada terpuruknya ekonomi masyarakat termasuk warga pesisir sungai di Kalimantan Selatan. Guna mendongkrak perekonomian masyarakat pesisir, Tim Program Pengembangan Desa Mitra (PPDM) Universitas Islam Kalimantan Muhamad Arsyad Al-Banjari Banjarmasin pelatihan dan pendidikan pemanfaatan tanaman eceng gondok menjadi kertas kreasi bagi masyarakat di desa wisata Desa Lok Baintan, Kabupaten Banjar.

Melalui kegiatan pemberdayaan masyarakat peduli lingkungan PPDM Uniska Banjarmasin memberikan pelatihan tingkat mahir dalam mengelola eceng gondok menjadi kertas kreasi. Program ini merupakan tahun kedua setelah pada tahun pertama kegiatan difokuskan pada pelatihan pembuatan eceng gondok menjadi kertas.

Eceng gondok merupakan tanaman liar yang banyak tumbuh di kawasan sungai di Kalsel. Tanaman ini juga dianggap gulma atau sampah sungai. Di beberapa daerah, tanaman ini dijadikan bahan baku pembuatan pupuk organik selain kerajinan anyaman.

Ketua Tim PPDM Uniska Banjarmasin, Dr Muzahid Akbar Hayat, Minggu (12/7),  mengatakan, program ini merupakan bagian dari upaya meningkatkan keterampilan masyarakat Desa Wisata Lok Baintan agar menjadi lebih kreatif dan mandiri.

"Melalui kegiatan ini kita harapkan mampu menstimulus munculnya wirausaha baru, terlebih di tengah kondisi pandemi covid-19 seperti sekarang ini," ujarnya.

Baca juga: Memanfaatkan Eceng Gondok Jadi Kertas

Akbar menuturkan, pelatihan yang diberikan adalah pelatihan pembuatan kertas eceng gondok menjadi kertas kreasi seperti kotak tisu, tempat pensil, kantong kertas, hiasan dinding, bros dan kreasi lainnya dengan pewarnaan alami agar produk lebih menarik. Selain itu masyarakat juga dibekali dengan pelatihan motivasi dan manajemen berwirausaha.

Pelatihan didampingi langsung oleh tim pengusul PPDM Uniska Banjarmasin Dr Sanusi dan Dr Khuzaini. Kegiatan pelatihan ini juga mendatangkan pakar daur ulang dari Jakarta, Mukhlis sebagai narasumber.

Kegiatan ini mendapat respon dan antusias masyarakat Desa Lok Baintan. Sebagian besar warga terutama kaum ibu aktif mengikuti pelatihan dan  mempraktikkan langsung pembuatan kertas dari eceng gondok (ilung) menjadi barang-barang bermanfaat terutama kertas kreasi.

Ketua Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Desa Lokbaintan Herna Rusnawati menuturkan program ini mampu membuka peluang kerja baru untuk kaum perempuan, mengingat bahan baku pembuatannya (eceng gondok) sangat melimpah dan pemasarannya bisa dijual ke wisatawan di Pasar Terapung Lok Baintan.

Herna pun berharap melalui kegiatan pelatihan pemanfaatan eceng gondok mampu meningkatkan keterampilan masyarakat desa dalam menghasilkan produk yang menarik dan bernilai jual sehingga nantinya berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat Desa Lok Baintan.(OL-5)

Baca Juga

Dok polda jatim

Kapolda Jatim Ajak Ulama Putus Sebaran Covid-19

👤Heri Susetyo 🕔Kamis 06 Agustus 2020, 17:03 WIB
Kapolda berharap para ulama di Madura untuk mengajak masyarakat mentaati protokol...
Antara

Proyek Jalan Kelok 18 di DIY Dilelang Tahun Ini

👤Ardi T Hardi 🕔Kamis 06 Agustus 2020, 16:30 WIB
PEMBANGUNAN Jalur Jalan Lintas Selatan (JJLS) khususnya bagian jalan kelok 18 yang melintas dari Parangtritis hingga Desa girijati Panggang...
Antara

Bantah Walhi, Polisi: Banjir Luwu Utara bukan karena Pembalakan

👤Lina Herlina 🕔Kamis 06 Agustus 2020, 16:27 WIB
Menurut polisi, banjir bandang yang terjadi di Luwu Utara dan mengakibatkan enam kecamatan terdampak terjadi akibat faktor...

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya