Jumat 10 Juli 2020, 22:49 WIB

Per Hari, Rerata 125 Orang Positif Korona di Sumut

Yoseph Pencawan | Nusantara
Per Hari, Rerata 125 Orang Positif Korona di Sumut

Antara
Ilustrasi

 

PENULARAN Covid-19 di Sumatra Utara makin meluas. Bahkan Gugus Tugas mencatat dalam tiga hari terakhir secara rerata muncul lebih dari 125 kasus positif setiap hari.

Juru Bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Sumatera Utara Aris Yudhariansyah mengungkapkan, sampai dengan pukul 16.00 WIB, Jumat (10/7), jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Covid-19 di provinsinya sebanyak 260 orang.

"Sedangkan pasien positif sebanyak 2.197 orang, sembuh sebanyak 526 orang dan meninggal sebanyak 116 orang," tuturnya, Jumat (10/7).

 

Baca juga: Akui Kecolongan Klaster Baru Covid-19, Emil Berlakukan PSBM

 

Itu artinya terdapat penambahan pasien positif sebanyak 112 orang dari sehari sebelumnya, Kamis (9/7), yang berjumlah 2.085. Pada hari itu juga, jumlah pasien positif bertambah 109 orang dan sehari sebelumnya lagi penambahan mencapai 155 orang. Sehingga jika dirata-ratakan dalam tiga hari terakhir jumlah pasien positif bertambah lebih dari 125 orang setiap hari.

Padahal, dalam empat hari sebelumnya, secara harian jumlah pasien positif di Sumut bertambah tidak lebih dari 45 orang. Jika diakumulasikan, jumlah rata-rata penambahan pasien positif dalam empat hari sebelumnya hanya sekitar 25 orang.

Lonjakan kasus positif dalam tiga hari terakhir sangat tidak sebanding dengan jumlah pasien sembuh yang hanya rata-rata 11 orang setiap hari.

"Jumlah pasien sembuh memang selalu bertambah, tetapi pasien positif juga bertambah," ujar Aris.

Karena itu ia kembali menegaskan imbauan kepada masyarakat untuk lebih disiplin menegakkan protokol kesehatan pencegahan Covid-19, khususnya penggunaan masker.

Secara medis, penggunaan masker akan cukup efektif menekan penularan virus ini, baik dari sisi mereka yang sehat maupun yang sudah tertular.

Sejumlah penelitian, kata Aris, menyebutkan bahwa seseorang yang di dalam tubuhnya terdapat virus dan tidak menggunakan masker, maka orang di sekitarnya memiliki peluang tertular sampai 75%.

Penularan itu berasal dari percikan ludah dan droplet yang mengenai semua benda. Sebaliknya, dengan menggunakan masker angka penularan juga bisa ditekan hingga 75%.

"Inilah mengapa menggunakan masker menjadi penting dan kami tidak akan bosan untuk mengingatkan," kata Aris.

Selain melindungi diri dari cemaran droplet secara langsung, lanjutnya, cemaran pada benda sekitar juga perlu untuk diwaspadai. Hal ini menjadi alasan utama mengapa rajin mencuci tangan dengan sabun juga sangat penting.

"Mencuci tangan dengan sabun bisa membunuh, merusak, mematikan virus ketika kita tidak sengaja menyentuh benda-benda yang tercemar virus," jelas dia.

Hal lain yang tidak boleh dilalaikan juga adalah menjaga jarak dengan orang lain 1-2 meter. Terlebih menjelang penerapan New Normal yang mana mobilitas masyarakat mulai meningkat dan banyak tempat-tempat publik sudah dibuka kembali. (OL-8)

Baca Juga

Ist/Pemprov.Babel

Bendungan Metukul Jadi Lokasi Kunjungan Kerja Presiden di Babel

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 03 Agustus 2020, 18:21 WIB
Dalam kunjungan tersebut, Gubernur Erzaldi ingin melihat secara langsung kondisi bendungan yang akan menjadi tujuan kunjungan kerja...
MI/Adi Kristiadi

Paus Tutul Terdampar di Pantai Cipatujah, Tasikmalaya

👤Adi Kristiadi 🕔Senin 03 Agustus 2020, 17:22 WIB
Seekor ikan paus tutul sepanjang 6 meter terdampar di Pantai Cipatujah tepatnya berada di Kampung Alur, Desa Ciheras, Kecamatan Cipatujah,...
ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko

Gubernur DIY: Pembelajaran Tatap Akan Muka Dimulai dari Mahasiswa

👤Antara 🕔Senin 03 Agustus 2020, 17:05 WIB
Pembukaan kegiatan pendidikan tatap muka akan dilakukan secara bertahap dimulai dari perguruan tinggi kemudian diikuti jenjang di...

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya