Jumat 10 Juli 2020, 22:05 WIB

Kemenpora Akui Hati-Hati Bayar Honor Panpel AG 2018

Rahmatul Fajri | Olahraga
Kemenpora Akui Hati-Hati Bayar Honor Panpel AG 2018

ANTARA
Sesmenpora Gatot S Dewa Broto

SEKRETARIS Kementerian Pemuda dan Olahraga Gatot S Dewa Broto mengatakan pihaknya tidak bermaksud menahan honor dan bonus panitia penyelenggara Asian Games 2018 (Inasgoc) yang ditaksir sebesar Rp12 miliar.

Sebanyak 240 orang panitia belum menerima honor kerja dari Januari hingga Agustus 2016. Selain itu, bonus dua kali gaji untuk 700 orang panitia juga belum dibayar.

Gatot mengamini bahwa honor pada Januari hingga Agustus 2016 itu belum dibayar. Pihaknya juga berkomitmen membayar honor tersebut. Namun, ia mengaku perlu hati-hati untuk mencairkan karena khawatir akan terjadi persoalan di kemudian hari.

"Wajar mereka minta honornya sudah bekerja benar tapi belum dapat. Bukan maksud kami menahan, tapi kami hati-hati sekali, jangan sampai kami mencairkan tidak tahunya di belakang hari menjadi temuan," kata Gatot, ketika ditemui di Senayan, Jumat (10/7).

Gatot mengatakan nilai honor sebesar Rp12 miliar itu berpotensi menjadi masalah, karena berdasarkan laporan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) pada November 2019 hanya bisa dicairkan setengahnya atau hampir Rp5,9 miliar. Hal itu bisa terjadi karena Inasgoc tidak memberikan dokumen yang utuh kepada BPKP.

Maka dari itu, pihaknya mengaku akan menunggu dulu semua dokumen rampung dan mencairkan honor tersebut. Sehingga, semua pihak dapat menerima honor dengan adil.

"Yang harus dibayarkan itu Rp12 miliar, tapi yang waktu direview BPKP, yang berhak menerima hanya Rp6 miliar kurang, kenapa begitu? Dokumen yang diserahkan ke BPKP itu tidak lengkap, kalau lengkap bisa Rp12 miliar bisa dicairkan semua," kata Gatot.

Gatot mengatakan jika berdasarkan laporan BPKP, maka pihaknya mampu membayar hampir Rp5,9 miliar. Masalahnya, kata ia, hal tersebut akan mengundang pertanyaan, karena ada yang belum mendapat honornya.

"Kalau cuma Rp5 miliar lebih itu bisa cair, cuma pasti akan digugat bagi yang tidak dapat, kenapa kok tidak bulat Rp12 miliar?" ujar Gatot.

Sebelumnya, Komisi X DPR RI akan mengundang Kemenpora untuk memberikan keterangan dan berharap permasalahan honor ini bisa selesai.

"Kalau komisi X mau ngundang ya Kemenpora akan hadir, nanti dengan Dirjen Anggaran, dan BPKP, mudah-mudahan nanti menjadi solusi," ungkap Gatot. (R-2)

Baca Juga

AFP/WILLIAM WEST

12 Pemain NBL Australia Dinyatakan Positif Covid-19

👤Deden Muhamad Rojani 🕔Senin 03 Agustus 2020, 17:27 WIB
Komisioner NBL Jeremy Loeliger mengatakan bahwa perhatian utama adalah kesehatan dan kesejahteraan para pemain, staf dan keluarga mereka,...
Antara/Sigid Kurniawan

Susy Susanti Yakin Indonesia Bawa Pulang Piala Thomas dan Uber

👤Deden Muhamad Rojani 🕔Senin 03 Agustus 2020, 17:00 WIB
Badminton World Federation (BWF) telah merilis hasil undian Piala Thomas dan Uber 2020 dari Kuala Lumpur. Indonesia disebut memiliki kans...
AFP

Pelatih Philadelphia Eagles Terinfeksi Covid-19

👤Deden Muhamad Rojani 🕔Senin 03 Agustus 2020, 16:37 WIB
Meski tidak menunjukkan gejala covid-19, Doud Pederson tetap menjalani karantina mandiri dan komunikasi intens dengan tim...

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya