Minggu 28 Juni 2020, 09:15 WIB

Ketum IKAPPI: Transaksi di Pasar Aman dengan Protokol Kesehatan

Ferdian Ananda Majni | Ekonomi
Ketum IKAPPI: Transaksi di Pasar Aman dengan Protokol Kesehatan

ANTARA FOTO/Didik Suhartono
Ilustrasi - Pasar Tradisional.

 

KETUA Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI), Abdullah Mansuri, memastikan bahwa pasar tradisional adalah tempat yang aman apabila seluruh pihak bersama-sama mematuhi protokol kesehatan.

"Pasar (tradisional) itu sesungguhnya aman, pedagang sehat, dan ekonomi kembali pulih jika kita bersama-sama menjaga pasar dari potensi penularan Covid-19 menggunakan protokol-protokol kesehatan yang sudah kita siapkan," kata Mansuri dalam dialog di Media Center Gugus Tugas Nasional, Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta, Sabtu (27/6).

Baca juga: Warga tak Bermasker Dilarang Sambangi Kawasan Pesepeda

Mansuri menjelaskan bahwa saat ini pasar-pasar telah menyediakan banyak tempat cuci tangan dari air yang mengalir dan sabun bagi para pembeli, tidak hanya didepan pintu masuk tetapi juga tersedia disetiap blok sudut-sudut pasar agar dapat dijangkau oleh para pembeli.

Selain itu, Mansuri juga mengajak pemerintah daerah, pengelola pasar dan masyarakat setempat bergotong royong untuk saling memperhatikan kebutuhan fasilitas cuci tangan agar kebersihan pasar tetap terjaga dan memantau pelaksanaan protokol kesehatan di pasar terlaksana dengan baik.

"Perlu diingat bahwa tidak hanya menyediakan tempat cuci tangan atau westafel, keberadaan sabun juga sangat penting. Kebanyakan sabun yang disediakan selama ini biasanya sudah dicampur dengan air yang membuat sabun itu menjadi encer sehingga tidak efektif untuk digunakan," sebut Mansuri.

Oleh karena itu, pengawasan seperti ini tidak dapat dilakukan sendiri, harus ada kerja sama dari pemerintah daerah, pengelola pasar dan warga setempat untuk bersama-sama menjaga fasilitas serta memantau pelaksanaan protokol kesehatan di pasar.

Lebih lanjut, Mansuri menekankan bahwa perekonomian melalui aktivitas jual beli di pasar akan tumbuh jika kesehatan semua pihak terjaga.

"Jika kita mau berlangsung berdagang dan hidup, maka dari itu kita harus menjaga kesehatan dan membiasakan diri dengan kebiasaan baru dengan menggunakan masker, jaga jarak, cuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau membawa hand sanitizer, menggunakan sekat plastik untuk memberi jarak antara penjual dan pembeli sehingga aktivitas tetap bisa berlangsung dan aktivitas silahturahmi sekaligus sosialisasi masyarakat juga tetap terjaga," pungkasnya. (FER)
 

Baca Juga

ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf/

Curhat Dirut Garuda: Penerbangan ke Bali Cuma Diisi 20 Penumpang

👤Hilda Julaika 🕔Selasa 07 Juli 2020, 15:34 WIB
Sebelum pandemi Covid-19 Garuda Indonesia mampu melayani penerbangan setiap harinya mencapai 16 penerbangan dengan tujuan Bandara...
ANTARA/MOHAMMAD AYUDHA

Pemerintah Rilis Penjaminan Kredit Modal Kerja UMKM

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Selasa 07 Juli 2020, 15:31 WIB
"Perbankan telah diberikan keleluasaan melakukan restrukturisasi kredit, maka sesudah restrukturisasi tersebut pemerintah menganggap...
Antara

Terkait Jiwasraya, Sinarmas AM Kembalikan Uang Rp74 ke Negara

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Juli 2020, 15:07 WIB
Sinar Mas Asset Management selalu mengedepankan regulasi dan mengikuti ketentuan hukum dengan mengambil inisiatif pada tanggal 9 Maret 2020...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya