Jumat 26 Juni 2020, 21:48 WIB

Sekjen PDI Perjuangan: Jangan Uji Kesabaran Revolusioner Kami

Sekjen PDI Perjuangan: Jangan Uji Kesabaran Revolusioner Kami

MI/ANDRI WIDIYANTO
Kader PDI Perjuangan menggelar aksi longmarch menuju Polres Jakarta Timur, kemarin. Mereka mendesak pengusutan pembakaran bendera partai.

 

SEKJEN DPP Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan, Hasto Kristiyanto menyebutkan, partai mengedepankan dialog dan musyawarah. Namun ia menegaskan agar pihak-pihak yang merongrong untuk tidak lebih jauh menguji kesabaran partainya.

"Untuk itu PDI Perjuangan menegaskan bahwa dialog dan musyawarah kita kedepankan, namun jangan uji kesabaran revolusioner kami," kata Hasto dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, hari ini.

Menurut dia, langkah pihaknya memproses hukum pembakaran bendera partai di depan Gedung DPR pada Rabu (24/6), didasari pengalaman Ketua Umum Megawati Soekarnoputri.

"Saya teringat ketika konsolidasi dilakukan paska peristiwa Kudatuli 27 Juli 1996. Saat itu ada yang mengusulkan untuk melakukan perlawanan terhadap rezim. Namun Ibu Megawati Soekarnoputri mengambil langkah yang mengejutkan, yakni membentuk Tim Pembela Demokrasi dan melakukan gugatan di lebih dari 267 Kabupaten/Kota," ujarnya.

Baca juga: DPRD Bakal Awasi Pelaksanaan Reklamasi Ancol

Dia menegaskan, saat itu ada yang memprotes langkah Megawati, namun dengan keyakinan yang dimiliki, langkah tersebut membuahkan hasil. "Keyakinannya terbukti, seorang hakim yang bernama Tobing di Riau memenangkan gugatan PDI dan posko gotong royong berdiri spontan. Inilah cermin dukungan rakyat. Itulah esensi kekuatan moral," cerita Hasto.

Menurut dia, seluruh anggota dan kader PDIP masih satu komando yaitu untuk menahan dan terus menjaga persatuan. "Kami Nasionalis-Soekarnois yang selalu berjuang untuk bangsa dan negara. Kami dididik untuk mencintai negara ini lebih dari segalanya dan membangun persaudaraan sebagai saudara sebangsa dan setanah air, untuk Indonesia yang satu," tegas Hasto.

Dia pun memberi contoh, bagaimana Megawati meminta agar tidak ada yang menghujat Presiden kedua RI Soeharto saat diturunkan, meskipun Soekarno pernah dipinggirkan.

"Bagi PDIP, politik itu menebar kebaikan, dan membangun optimisme. Prioritas utama kami saat ini adalah membantu rakyat akibat COVID-19," ujarnya. (OL-4)

Baca Juga

ilustrasi

Penganiayaan WNI ABK Lu Huang Yuan Yu Pakai Benda Tumpul

👤Kautsar Bobi 🕔Minggu 12 Juli 2020, 09:17 WIB
Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Ferdy Sambo mengatakan luka memar yang ada pada tubuh Hasan diakibatkan benda...
Medcom.id/Kautsar

NasDem Ajak Selandia Baru Perluas Kerja Sama

👤RO/P-2 🕔Minggu 12 Juli 2020, 06:04 WIB
Indonesia sudah memiliki program-progam dalam mengatasi dampak covid-19 seperti kartu prakerja, subsidi listrik oleh PLN, bantuan ekonomi...
MI/Susanto

Aktivis Desak Prioritaskan RUU PKS

👤Pro/P-2 🕔Minggu 12 Juli 2020, 05:55 WIB
Selama ini penyelesaian kasus kekerasan seksual umumnya dilakukan dengan berlandaskan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Namun, KUHP...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya