Senin 22 Juni 2020, 15:57 WIB

BI: Ekonomi Mulai Membaik Pada Semester II 2020

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
BI: Ekonomi Mulai Membaik Pada Semester II 2020

Antara/Muhammad Adimaja
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo melemparkan senyuman sebelum konferensi pers.

 

BANK Indonesia memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada semester II 2020 akan membaik. Sekalipun kinerja perekonomian pada kuartal II diperkirakan mengalami kontraksi dalam.

Perbaikan tersebut seiring dengan relaksasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), serta dikeluarkannya berbagai stimulus kebijakan fiskal dan moneter.

"Secara keseluruhan, perkiraan pertumbuhan ekonomi pada kisaran 0,9-1,9% dan meningkat pada kisaran 5-6% pada 2021. Didorong oleh perbaikan ekonomi global dan juga berbagai stimulus," ujar Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo, dalam rapat kerja dengan Komisi XI DPR RI, Senin (22/6).

Baca juga: Pasar Keuangan Domestik Masih Tertekan Pandemi Covid-19

Lebih lanjut, Perry menyatakan neraca pembayaran Indonesia pada kuartal II 2020 diprediksi lebih baik. Begitu pula dengan defisit transaksi berjalan (CAD) yang diperkirakan turun.

"Ini juga terlihat dari data Mei 2020, yang menunjukkan neraca perdagangan surplus US$ 2,09 miliar. Meski kita tahu surplus ini terjadi karena kontraksi atau penurunan impor lebih dalam, dibandingkan dengan penurunan ekspor. Namun demikian, terjadi perbaikan," tegas Perry.

Dia juga menyoroti aliran modal masuk (capital inflow) ke Indonesia yang mengarah pada perbaikan. Kondisi itu akan mendukung keseimbangan dan surplus neraca pembayaran secara menyeluruh.

Baca juga: Bank Indonesia Pangkas Suku Bunga Acuan Jadi 4,25%

"Kami catat, portofolio pada triwulan II 2020 sampai 15 Juni terjadi inflow sebesar US$ 7,3 miliar. Dengan perkembangan, perbaikan neraca pembayaran, juga adanya inflow, posisi cadangan devisa pada akhir mei, tercatat meningkat menjadi US$ 130,5 miliar," urainya.

Bank Sentral memperkirakan rata-rata nilai tukar rupiah pada 2020 sebesar Rp 14.000-14.600 per dolar Amerika Serikat (AS). Kurs rupiah akan terus menguat pada tahun depan, yakni Rp 13.700-14.300 per dolar AS.(OL-11)

 

Baca Juga

Antara/Puspa Perwitasari

ShopeePay Hadirkan Fitur Rekognisi Wajah

👤Gana Buana 🕔Senin 26 Oktober 2020, 01:16 WIB
Langkah ini sebagai respons terhadap tingginya transaksi digital melalui ShopeePay di masa pandemi covid-19. Dengan fitur rekognisi,...
Antara/Puspa Perwitasari

Pengembangan Ekonomi Syariah Butuh Komitmen

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Senin 26 Oktober 2020, 00:48 WIB
Sebab, realisasi ekonomi dan keuangan syariah di Tanah Air masih jauh dari potensi yang dimiliki. Dengan pasar yang besar, Indonesia belum...
Antara/HO-Pertamina.

BBM RON Rendah Sebabkan Beban Kesehatan dan Lingkungan

👤Antara 🕔Minggu 25 Oktober 2020, 21:17 WIB
Menurut dia, jalan terbaik dengan komitmen bersama antara pemerintah dan masyarakat, untuk beralih kepada BBM RON tinggi yang lebih ramah...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya