Sabtu 06 Juni 2020, 12:15 WIB

Ilmuan: Hydroxychloroquine tidak Menyembuhkan Covid-19

Haufan Hasyim Salengke | Internasional
Ilmuan: Hydroxychloroquine tidak Menyembuhkan Covid-19

AFP/GEORGE FREY
Ilmuan mengatakan Hydroxychloroquine tidak bekerja melawan Covid-19.

 

HYDROXYCHLOROQUIN tidak bekerja melawan covid-19 dan tidak boleh diberikan kepada pasien rumah sakit lagi di seluruh dunia.

Demikian seruan para pemimpin uji coba obat terbesar dan berdesain terbaik, yang diharapkan para ahli akhirnya menjawab keraguan.

"Jika Anda dirawat di rumah sakit, jangan minum hydroxychloroquine," kata Martin Landray, wakil kepala peneliti dan profesor kedokteran dan epidemiologi di Universitas Oxford. "(Obat) itu tidak bekerja."

Banyak negara telah mengizinkan penggunaan darurat obat ini untuk pasien covid-19 di rumah sakit, menyusul klaim dari beberapa dokter, termasuk Didier Raoult di Prancis, bahwa obat itu bisa menyembuhkan, dan keributan berikutnya dari masyarakat.

Presiden Donald Trump mendukung obat itu, dan mengatakan harus diberikan kepada pasien, dan kemudian mengatakan dia secara pribadi mengkonsumsinya untuk melindungi dirinya dari virus korona baru.

Baca juga: WHO Lanjutkan Penggunaan Hirdroksiklorokuin untuk Obat Covid-19

Landray mengatakan, “Temuan ini adalah hasil yang sangat penting, karena seluruh dunia harus dapat berhenti menggunakan obat yang tidak berguna.”

Hasil pertama dari percobaan pemulihan, yang telah menguji tujuh terapi untuk covid-19, mengikuti penarikan publikasi penelitian di jurnal medis Lancet tentang penggunaan obat itu.

Para penulis makalah menariknya setelah perusahaan AS Surgisphere menolak untuk bekerja sama dengan audit independen atas data yang telah disediakan untuk penelitian. Investigasi Guardian menunjukkan kesalahan serius dalam data dan mengajukan pertanyaan tentang Surgisphere dan CEO-nya.

Sementara itu para pendukung obat ini memuji pencabutan jurnal ilmiah itu, tetapi Organisasi Kesehatan Dunia dan negara-negara yang telah mengizinkan penggunaan Hydroxychloroquine sekarang cenderung mengubah posisi mereka.

Sejak Maret, ketika uji coba dimulai, total 1.542 pasien telah diacak untuk menerima hydroxychloroquine, sementara 3.132 pasien diacak untuk hanya menerima perawatan normal. Dalam 28 hari, 25,7% pasien yang meminum hydroxychloroquine meninggal, dibandingkan dengan 23,5% yang lainnya. Perbedaannya tidak signifikan secara statistik--itu bisa muncul secara kebetulan. Tetapi kesimpulan yang jelas adalah hydroxychloroquine tidak berfungsi, kata para peneliti.

Peter Horby, profesor penyakit menular yang baru muncul dan kesehatan global di Universitas Oxford, mengatakan mereka telah memberi tahu WHO, yang baru saja memulai kembali uji hydroxychloroquine setelah menghentikannya karena jurnal Lancet. (The Guardian/A-2)

 

Baca Juga

AFP/MAURO PIMENTEL

Jumlah Korban Tewas di Brasil Akibat Covid-19 Lewati 70 Ribu

👤Basuki Eka Purnama 🕔Sabtu 11 Juli 2020, 11:21 WIB
Kementerian kesehatan Brasil melaporkan ada 45 ribu kasus infeksi baru dan 1.200 kematian dalam tempo 24...
AFP/Olivier DOULIERY

Bocor, Memo Amazon Minta Karyawannya Hapus TikTok

👤Indrastuti 🕔Sabtu 11 Juli 2020, 11:05 WIB
Masalah keamanan diduga menjadi pemicu munculnya memo yang disebut sebagai 'salah kirim'...
AFP/Oliver BUNIC

Demonstrasi Antipemerintah di Serbia Masuki Hari Keempat

👤Basuki Eka Purnama 🕔Sabtu 11 Juli 2020, 11:00 WIB
Para demonstran mengungkapkan kekecewaan mereka kepada Vucic yang dianggap bertanggung jawab atas gelombang kedua...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya