Kamis 04 Juni 2020, 21:53 WIB

Begini Skenario Pembelajaran di Sekolah saat Fase New Normal

Atikah Ishmah Winahyu | Humaniora
Begini Skenario Pembelajaran di Sekolah saat Fase New Normal

Antara/Arif Firmansyah
ruang kelas di SMK Kosgoro, Bogor, Jawa barat disemprot disinfektan dan diatur jarak tempat duduknya menyongsong new normal

 

KEMENTERIAN Pendidikan dan Kebudayaan telah menyiapkan dua pola pembelajaran bagi satuan pendidikan dalam menghadapi kenormalan baru selama pandemi covid-19.

Direktur Jenderal PAUD Dikdasmen Kemendikbud Hamid Muhammad mengatakan, bagi daerah yang belum aman dari pandemi atau berada di zona kuning, oranye, dan merah tidak diperbolehkan menggelar pembelajaran tatap muka di sekolah dan harus melanjutkan pembelajaran jarak jauh (PJJ) seperti yang telah dilakukan dalam tiga bulan terakhir.

Sedangkan bagi daerah yang dinyatakan aman atau berada di zona hijau, yakni 102 Kabupaten/Kota yang telah ditetapkan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, bisa mendapat izin untuk membuka kembali satuan pendidikan dengan sistem tatap muka. Namun, baik siswa, orang tua, maupun pihak sekolah masih harus menunggu kepastian dari pemerintah.

“Tetapi kapan dimulainya akan menunggu keputusan pemerintah. Jadi sampai sekarang belum diputuskan apakah Juli, Agustus, dan seterusnya,” kata Hamid dalam Diskusi Tematik Anak Sekolah dan Perlindungannya Selama Pandemi, Kamis (4/6).

Hamid menuturkan, meski berada di zona hijau, tidak serta merta membuat suatu sekolah dapat dibuka. Ada beberapa syarat dan prosedur yang harus dipenuhi dan diikuti terlebih dahulu. Misalnya, memastikan ketersediaan fasilitas sanitasi, kesehatan, dan kebersihan.

Kemudian pengaturan jumlah ruangan tidak boleh diisi lebih dari 15 hingga 18 orang. Jarak per siswa berdasarkan tempat duduk yakni 1,5 hingga 2 meter.

Baca juga : Kemendikbud bakal Sederhanakan Kurikulum dan Modul Belajar

"Kantin tak boleh dibuka, tak boleh ada pertemuan-pertemuan yang seperti bisa pengenalan lingkungan sekolah, pertemuan orangtua guru, termasuk ekstra kulikuler tak boleh," jelasnya.

Pemerintah kota/kabupaten, juga bisa memilih membuka sekolah atau tidak. Keputusan ada di pemerintah daerah karena harus terlebih dahulu melakukan kajian tentang kerentanan masyarakat di wilayahnya.

“Jadi harus dilakukan assesment apakah betul-betul aman, betul-betul tidak ada kasus covid-19," terangnya.

Ketika Pemda telah memberi izin membuka sekolah, keputusan terakhir tetap berada di tangan kepala sekolah, karena sekolah juga berhak melakukan assesment mandiri. Kepala sekolah harus berdiskusi dengan para guru dan orang tua.

Namun untuk syarat dan prosedur yang lebih rinci, saat ini Kemendikbud masih merancang hal tersebut.

"Ada beberapa syarat yang kami siapkan. Dalam waktu dekat akan diumumkan oleh Pak Menteri," tandasnya. (OL-7)

Baca Juga

ANTARA/Destyan Sujarwoko

Ini Rahasia Trenggalek Raih 4 Penghargaan Inovasi Daerah Covid-19

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Rabu 15 Juli 2020, 06:27 WIB
Kerja sama lintas sektor dan keterlibatan aktif masyarakat melahirkan gerakan dan semangat berinovasi yang membuat Kabupaten Trenggalek...
Sumber: CDC/Kementerian Kesehatan/UNEP/Tim Riset MI-NRC/ Grafis: SENO

Mewaspadai Ancaman Wabah Zoonosis

👤Atalya Puspa 🕔Rabu 15 Juli 2020, 06:20 WIB
Sejak 1940-2000, sekitar 70% penyakit infeksius baru yang muncul di dunia ialah zoonosis yang ditularkan dari satwa liar. Tidak hanya...
 MI/ANDRI WIDIYANTO

Harga Vaksin Covid-19 Per Dosis Diperkirakan 5-10 Dolar AS

👤 Anggitondi Martaon 🕔Rabu 15 Juli 2020, 06:04 WIB
Pemerintah akan memproduksi 300 juta vaksin covid-19. Untuk itu Menristek/Kepala BRIN mengingatkan pemerintah agar mempersiapkan dana besar...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya