Minggu 31 Mei 2020, 21:28 WIB

Kolaborasi Penting bagi Peningkatan Inklusi Keuangan

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Kolaborasi Penting bagi Peningkatan Inklusi Keuangan

Istimewa
Tunaiku mencatatkan peningkatan penyaluran pinjaman sebesar 100% di tahun 2019 atau lebih dari Rp2 triliun.

 

RISET Google, Temasek, dan Bain & Company 2019 menunjukkan, terdapat 92 juta masyarakat yang belum terlayani bank dan hanya sebesar 12% dari 59 juta UMKM di Indonesia yang memiliki akses ke layanan perbankan. Perlu kerja sama berbagai pihak untuk meningkatkan akses masyarakat dan UMKM terhadap layanan perbankan.

Hal itu disampaikan Presiden Direktur Amar Bank, Vishal Tulsian. Ia menjelaskan, tahun lalu pihaknya turut membantu mewujudkan inklusi keuangan di Indonesia dengan menjangkau lebih dari 350.000 nasabah dan lebih dari 100.000 UMKM. Tercatat, persentase kredit yang disalurkan kepada UMKM terhadap total kredit di tahun 2019 sebesar 31,82%, meningkat dari hanya 14,96% di 2018. 

“Hal ini dalam rangka mendukung strategi Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah dalam mendorong UMKM untuk naik kelas dan meningkatkan daya saing UMKM. Secara total, produk kami Tunaiku mencatatkan peningkatan penyaluran pinjaman sebesar 100% di tahun 2019 atau lebih dari Rp2 triliun, utamanya untuk segmen masyarakat yang sebelumnya kurang terlayani oleh perbankan,” terang Vishal.

Tunaiku merupakan produk berkonsep teknologi finansial yang memberikan pinjaman personal tanpa agunan kepada individu dan UMKM. Masyarakat dapat mengakses pinjaman melalui Tunaiku mulai Rp2 juta - Rp20 juta dengan tenor pinjaman 6 - 20 bulan. Ke depan, lanjut Vishal, pihaknya terus berkomitmen meningkatkan taraf hidup masyarakat melalui teknologi.

“Perkembangan teknologi dan transformasi digital memiliki dampak signifikan terhadap perubahan perilaku dan kebutuhan masyarakat Indonesia. Kami menyediakan layanan perbankan bagi mereka yang membutuhkan dan bukan hanya mereka yang menginginkan,” imbuhnya.

Dalam laporannya, Amar Bank menunjukkan performa keuangan yang baik di tahun 2019 dengan total aset mencapai Rp3,4 triliun, meningkat 85,9% dari tahun 2018 yang tercatat sebesar Rp1,8 triliun. Selain itu, Amar Bank juga mencatat laba bersih pada 2019 sebesar Rp61 miliar yang meningkat empat kali lipat dari tahun 2018. Rasio Kecukupan Modal atau Capital Adequacy Ratio (CAR) tercatat pada level 55,65%, jauh diatas kinerja CAR bank umum konvensional per  Desember 2019 yang tercatat sebesar 23,40%. Rasio CAR mengindikasikan modal yang kuat untuk mendukung ekspansi kegiatan usaha bank. (RO/A-3)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf/ P

2 Langkah Garuda Bertahan di Tengah Pandemi Covid-19

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Selasa 14 Juli 2020, 13:50 WIB
Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra, mengatakan untuk inisiatif jangka pendek antara lain melakukan optimalisasi pendapatan...
Antara/Indrayadi

Diukur dari Beras, Kemandirian Pangan Indonesia Timur Rendah

👤Despian Nurhidayat 🕔Selasa 14 Juli 2020, 13:44 WIB
Berdasarkan indeks ketahanan pangan, tingkat kemandirian pangan wilayah Papua hanya sebesar 1,8%. Perum Bulog menilai potensi sagu di...
MI/Supardji Rasban

Buwas: Indonesia Mampu Hadapi Ancaman Krisis Pangan

👤Despian Nurhidayat 🕔Selasa 14 Juli 2020, 13:32 WIB
Ancaman krisis pangan terjadi di beberapa negara termasuk...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya