Minggu 31 Mei 2020, 10:10 WIB

Wakil Wali Kota Surabaya Usul Beli Mobil Lab PCR

Antara | Nusantara
Wakil Wali Kota Surabaya Usul Beli Mobil Lab PCR

Dok: BNPB
Mobil Laboratorium untuk tes PCR

 

WAKIL Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana akan mengusulkan pembelian mobil laboratorium PCR untuk keperluan tes cepat dan swab covid-19 untuk warga di Ibu Kota Provinsi Jatim itu.

"Nanti saya usulkan ke Bu Wali Kota (Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini) untuk beli sendiri. Kita bisa kok," ujar Whisnu Sakti Buana di Surabaya, Minggu (31/5).

Pernyataan Whisnu tersebut menyikapi adanya polemik antara Pemkot Surabaya dan Pemprov Jatim terkait pengalihan mobil pinjaman BNPB yang mestinya untuk Surabaya tapi dialihkan ke Lamongan dan Tulungagung oleh Satuan Gugus Tugas Covid-19 Jatim.

Menurut Whisnu, tidak ada yang perlu diperdebatkan lagi mengenai mobil laboratorium polymerase chain reaction (PCR) itu karena semua bertujuan baik yakni sama-sama untuk kepentingan masyarakat.

"Tapi memang perlu koordinasi yang lebih intensif. Apa susahnya ketika mobil dalam perjalanan konfirmasi dulu ke pemkot kalau akan dipakai di tempat lain, jangan tiba-tiba dibelokkan," katanya.

Baca juga: Mobil Lab Dipakai di Daerah Lain, Risma Mengadu ke Doni Monardo

Namun demikian, lanjut dia, persoalan itu tidak perlu dibesar-besarkan karena saat ini pemerintah sedang berkejaran melawan virus corona.

Apalagi saat ini masih dalam suasana Idulfitri sehingga semua pihak diharapkan saling menahan diri dan memaafkan.

Untuk itu, Whisnu mengajak warga Surabaya untuk gotong-royong mencegah penularaan dan penyebaran virus korona jenis baru (covid-19) menyusul masih tingginya kasus baru positif covid-19 di Surabaya.

Berdasarkan laman lawancovid-19.surabaya.go.id pada 30 Mei 2020, disebutkan secara kumulatif warga terkonfirmasi positif covid-19 sebanyak 2.495 orang, pasien dalam pengawasan PDP 3.021 orang dan orang dalam pengawasan (ODP) 3.697 orang.

Wakil Ketua DPRD Surabaya Reni Astuti sebelumnya mendorong Pemkot Surabaya membeli mobil laboratorium PCR yang harganya diperkirakan Rp10 miliar dengan menggunakan APBD Surabaya.

"Penganggaran juga bisa cepat. Untuk pengadaan tetap sesuai pedoman pengadaan barang dan jasa. Semua proses bisa cepat jika pemkot yakin dan sepakat itu memang urgen dan dibutuhkan warga Surabaya di masa pandemi ini," kata Reni.(OL-5)

Baca Juga

ANTARA FOTO/HO

Terumbu Karang Perairan Pulau Pura NTT Terancam Rusak Total

👤Antara 🕔Selasa 14 Juli 2020, 13:08 WIB
Anemon laut yang tumbuh untuk menggantikan patahan karang dan alga justru diambil warga sehingga mengganggu proses suksesi terumbu karang...
MI/Kristiadi

Pedagang Hewan Kurban Wajib Patuhi Protokol Covid-19

👤Usman Afandi 🕔Selasa 14 Juli 2020, 13:05 WIB
Pedagang hewan kurban di pinggir jalan di wilayah Banyuwangi wajib memakai masker, menyediakan tempat cuci tangan dengan sabun, dan...
MI/Heri Susetyo

Warga Banjarbaru Tidak Pakai Masker Kena Denda

👤Denny Susanto 🕔Selasa 14 Juli 2020, 12:58 WIB
Sanksi pelanggar protokol kesehatan di Kota Banjarbaru, mulai dari teguran hingga kerja sosial dan denda uang antara Rp100 ribu hingga...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya