Sabtu 30 Mei 2020, 13:44 WIB

6 Juli 2020, Sebagian Karyawan Google Kembali Ngantor

Fetry Wuryasti | Weekend
6 Juli 2020, Sebagian Karyawan Google Kembali Ngantor

AFP/Drew Angerer
Kantor Google di Amerika Serikat

PERUSAHAAN mesin pencari Google akan mulai menyambut karyawan yang mereka sebut para Googler, untuk kembali ke kantor mulai 6 Juli, tetapi secara sukarela dan terbatas.

"Ini akan membuka peluang kepada karyawan Google yang perlu kembali ke kantor atau bila, kapasitas yang mengizinkan. Mereka bisa kembali secara terbatas, bergilir, mungkin satu hari setiap dua minggu," tulis CEO Alfabet Sundar Pichai seperti dikutip Usatoday.. Alphabet adalah perusahaan induk dari Google.

Perusahaan ini akan menerapkan langkah-langkah kesehatan dan keselamatan yang ketat untuk memastikan pedoman sosialisasi dan sanitasi jarak diikuti.

"Tujuan kami adalah bersikap adil mengalokasikan waktu di kantor, membatasi jumlah orang yang masuk, dan konsisten dengan protokol keselamatan," kata Pichai.

Google juga memudahkan pekerja jarak jauh dengan mendukung dana US$1.000 (Rp14.644.500) untuk biaya peralatan dan perabot kantor yang diperlukan untuk mereka bekerja di rumah.

Perusahaan teknologi telah berjuang bagaimana menangani skenario kembali bekerja setelah wabah virus korona. Baik Facebook maupun Twitter baru-baru ini mengatakan mereka berharap karyawan dapat bekerja dari rumah.

Google dan Facebook, terutama, telah membangun wilayah hunian kampus raksasa di San Francisco dengan fasilitas gratis, seperti pusat kebugaran, lapangan bola voli, makanan dan pijat gratis, agar karyawan nyaman bekerja di sana.

Para CEO perusahaan raksasa itu mengatakan mereka memiliki pekerja bersama di kampus itu untuk kolaborasi yang lebih baik. Tetapi, setelah adanya wabah korona, para pekerja itu dipulangkan dan berkomunikasi satu sama lain melalui alat konferensi video seperti Google Meet, Webex, Zoom, dan Tim Microsoft .

Pichai mengatakan, pada September nantia dia akan membawa lebih banyak Googler (karyawan), untuk mengisi 30% kapasitas bangunan. Itu berarti mereka yang bekerja di kantor masih terbatas.

"Untuk kembali ke kantor bersifat sukarela sampai akhir tahun, dan kami mendorong karyawan untuk terus bekerja dari rumah jika memang bisa," kata Pichai.

Banyak karyawan telah meminta untuk bekerja di rumah secara permanen, dan Pichai mengatakan Google sedang mempertimbangkannya. "Saya percaya pada akhirnya semua pengalaman ini akan mengarah pada lebih banyak fleksibilitas dan pilihan bagi karyawan karena mereka mempertimbangkan cara bekerja di masa depan," ujar Pichai. (M-4)

 

Baca Juga

MI/SUMARYANTO BRONTO

Dewa Eka Prayoga Belajar dari Rentetan Ujian

👤 (Bus/M-1) 🕔Minggu 05 Juli 2020, 06:25 WIB
BEGITU hebatnya kepiawaian Dewa Eka Prayoga dalam bidang pemasaran digital hingga ia mendapat julukan 'Dewa...
Google & Atlas VPN/AT&T/IC3/Statista/Interpol/Trend Micro/Patrolisiber.id/Tim Riset MI-NRC

Kejahatan Siber Meningkat Selama Pendemi

👤Google & Atlas VPN/AT&T/IC3/Statista/Interpol/Trend Micro/Patrolisiber.id/Tim Riset MI-NRC 🕔Minggu 05 Juli 2020, 06:20 WIB
PANDEMI covid-19 secara tak langsung memaksa orang-orang untuk tetap berada di rumah dan lebih sering menggunakan...
MI/SUMARYANTO BRONTO

Edward Tirtanata Perjuangan Raja Kopi

👤(Bus/M-1) 🕔Minggu 05 Juli 2020, 06:15 WIB
BAGI penggemar kopi kekinian, nama Kopi Kenangan tentu tidak asing lagi. Startup minuman yang berdiri pada 2017 itu kini telah memiliki...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya