Jumat 22 Mei 2020, 08:18 WIB

Pelunasan Biaya Haji Tahap II Diperpanjang Hingga 29 Mei

Siti Yona Hukmana | Humaniora
Pelunasan Biaya Haji Tahap II Diperpanjang Hingga 29 Mei

ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah
Petugas membantu jamaah haji lansia setibanya di Asrama Haji Transit di Palu, Sulawesi Tengah

 

KEMENTERIAN Agama mengumumkan adanya perpanjangan untuk pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji (Bipih) 1441 hijriah tahap II. Sebab, masih ada 11.537 jemaah yang belum melakukan pelunasan dari jadwal yang telah ditetapkan sebelumnya yakni mulai 12 hingga 20 Mei 2020.

"Perpanjangan berlangsung mulai besok, 22 hingga 29 Mei 2020," kata Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri, Muhajirin Yanis di Jakarta, Jumat (22/5).

Dari 11.537 jemaah itu, 7.736 jemaah yang melunasi berstatus cadangan. Sehingga, imbuh Muhajirin, masih ada sisa kuota sebesar 3.801 orang.

"Karena masih ada sisa kuota haji sebanyak 3.801 jemaah, pelunasan biaya haji tahap II ini kita perpanjang," ujar dia.

Menurut Muhajirin, ada tiga kriteria jemaah haji reguler yang berhak melakukan pelunasan. Pertama, jemaah haji yang telah ditetapkan berhak melunasi pada tahap 1 dan 2, namun belum melakukan pelunasan Bipih.

Baca juga:  11.143 Kuota Haji belum Lunasi Pembayaran

Kriteria kedua, jemaah haji pendamping lansia dan penggabungan mahram yang sudah terinput ke dalam aplikasi Sistem Informasi dan Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat). Namun belum diusulkan Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi.

Ketiga, jemaah haji yang teridentifikasi sudah berhaji kurang 10 tahun. Namun hasil verifikasinya menyebutkan belum pernah menunaikan ibadah haji atau dari unsur pembimbing Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah (KBIHU).

Muhajirin menambahkan, perpanjangan juga dibuka untuk pelunasan Bipih Petugas Haji Daerah (PHD) dan Pembimbing KBIHU.

"Sampai penutupan kemarin, masih ada 1.411 kuota PHD dan 101 kuota pembimbing KBIHU yang belum terlunasi," ungkap dia.

Dalam rangka pencegahan penyebaran virus korona (covid-19), Muhajirin memastikan proses pelunasan Bipih diutamakan melalui mekanisme tanpa tatap muka atau non-teller. Kanwil Kemenag Provinsi dan Kankemenag Kab/Kota serta Bank Penerima Setoran (BPS) Bipih diminta lebih intensif menghubungi jemaah haji yang berhak melunasi.

"Dan menyosialisasikan kebijakan perpanjangan pelunasan Bipih melalui mekanisma tanpa tatap muka," tuturnya.(OL-5)

Baca Juga

Antara Foto

Pasien Covid-19 Banyak Sembuh, Kebutuhan APD di RSPAD Menurun

👤Putra Ananda 🕔Rabu 03 Juni 2020, 22:08 WIB
RSPAD membutuhkan APD untuk tenaga kesehatan sebanyak 500 unit per harinya. Namun, seiring menurunnya pasien covid 19 di Jakarta kebutuhan...
Ilustrasi

Gencarkan Imunisasi Untuk Jaga Kesehatan Anak di Tengah Pandemi

👤Atalya Puspa 🕔Rabu 03 Juni 2020, 21:19 WIB
"Anak harus diimunisasi walaupun risiko sakitnya kecil. Apabila anak menerima imunisasi lengkap secara usia, dia bisa melindungi anak...
Istimewa

Kenormalan Baru di Rumah Ibadah dan Pesantren Harus Hati-hati

👤Muhammad Fauzi 🕔Rabu 03 Juni 2020, 21:10 WIB
PENERAPAN aturan new normal di rumah ibadah dan pesantren juga harus hati-hati. Sebelumnya mereka harus dilibatkan dalam pembahasan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya