Rabu 20 Mei 2020, 13:48 WIB

Tim Gabungan Awasi Pengunjung Pusat Perbelanjaan

Akhmad Safuan | Nusantara
Tim Gabungan Awasi Pengunjung Pusat Perbelanjaan

MI/Akhmad Safuan
Satpol PP mengatur antrean warga untuk menanggulangi penyebaran virus korona.

 

PUSAT perbelanjaan modern diserbu warga jelang lebaran. Pemerintah daerah di Jawa Tengah mengambil tindakan untuk menanggulangi penyebaran Covid-19 dengan penurunkan petugas mengawasi pengunjung dan lakukan rapid test.

Pemantauan Media Indonesia Rabu (20/5) puluhan petugas dari Satpol PP, Dinas Kesehatan dan tim Satgas Penanggulangan Covid-19 mulai diturunkan di berbagai di berbagai pusat perbelanjaan modern di daerah-daerah di Jawa Tengah. Selain lakukan pemeriksaan kesehatan pengunjung, mereka juga mengatur antrean warga untuk menanggulangi penyebaran virus korona.

Sejak beberapa hari ini, berbagai pusat perbelanjaan modern seperti di Kudus, Pati, kota Pekalongan, Banyumas, Wonosobo dan Kota Magelang diserbu pengunjung, bahkan protokol kesehatan seperti menggunakan masker, menjaga jarak hingga cuci tangan banyak dilanggar hingga membuat para kepala daerah berang.

Baca Juga: Pasien Sembuh dari Covid-19 di Jawa Tengah Kian Meningkat

Kemarahan Kepala Daerah Kudus Hartopo dan Pati Haryanto disertai dengan ancaman akan menutup dan mencabut izin usaha jika tidak mengikuti aturan protokol kesehatan di pusat perbelanjaan di daerahnya. Namun langkah awal yang dilakukan seperti saat ini adalah menurunkan petugas gabubgan untuk melakukan pengawasan.

Demikian juga dilakukan di Kota Pekalongan. Puluhan petugas Gugus Tugas Penanggulangan Covid-19 Kota Pekalongan diturunkan bersama petugas dari Satpol PP untuk melakukan pengaturan dan pengawasan di pusat perbelanjaan.

''Kami ambil langkah dengan mengatur dan lakukan rapid test kepada pengunjung,'' kata  Wakil Wali Kota Pekalongan Achmad Afzan Arslan Djunaid.

Baca Juga: Jawa Tengah Tambah 46 RS Untuk Back Up Pasien Korona

Meskipun hingga saat ini belum ditemukan pengunjung reaktif Covid-19, lanjut Afzan Arslan, namun pengawasan dan pemeriksaan kesehatan tetap dilanjutkan, termasuk penataan terhadap pengunjung agar tetap mematuhi protokol kesehatan.

Selain mengatur barisan antrean berjarak dan pembagian masker, ujar Afzan Arslan, satu per satu pengunjung yang akan memasuki pusat perbelanja diperiksa oleh tim medis dengan rapid test, sehingga siapapun yang ada di dalam sudah steril.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo kepada Media Indonesia secara terpisah mengatakan pengaturan terhadap pengunjung pusat perbelanjaan modern dan pasar tradisional telah dilakukan oleh setiap daerah. Hal ini sebagai upaya menanggulangi covid-19 yang masih menjadi ancaman serius.

Baca Juga: Antisipasi Virus Korona Belasan Obyek Wisata di Jateng Ditutup

''Kawan-kawan bupati dan wali kota sudah mengambil langkah dan tindakan untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19 dengan munculnya fenomena jelang lebaran ini,'' ujar Ganjar.

Meskipun sempat viral di medsos, lanjut Ganjar Pranowo, namun hari ini semua sudah tertib mengikuti aturan protokol kesehatan seperti setiap pengunjung harus bermasker, menjaga jarak hingga cuci tangan.

''Petugas menyiapkan sarana cuci tangan dan hend sanitazer dan membagikan masker,'' imbuhnya. (AS/OL-10)

Baca Juga

Antara

Tas Hitam Diduga Bom Gegerkan Warga Cikampek

👤Cikwan Suwandi 🕔Selasa 02 Juni 2020, 19:30 WIB
WARGA Desa Cikampek Selatan, Kecamatan Cikampek, Kabupaten Karawang digegerkan temuan benda diduga...
Dok MI

Dari 279 Pasien Covid di Mimika Papua, 100 Orang Sembuh

👤Marcelinus Kelen 🕔Selasa 02 Juni 2020, 19:30 WIB
JUMLAH kumulatif angka kesembuhan pasien Covid-19 di Kabupaten Mimika, Provinsi Papua bertambah. Hari ini (Selasa, 2/6) ada tambahan 7...
Dok MI

Kawanan Begal Sadis di Jember Dibekuk

👤Usman Afandi 🕔Selasa 02 Juni 2020, 19:25 WIB
SATRESKRIM Polres Jember menangkap enam orang kawanan begal sadis yang meresahkan warga Jember dan sekitarnya. Kawanan ini yang membunuh...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya