Senin 18 Mei 2020, 19:25 WIB

Bioplastik untuk Kemasan Minuman Bersoda Tengah Dikembangkan

Fathurrozak | Weekend
Bioplastik untuk Kemasan Minuman Bersoda Tengah Dikembangkan

Unsplash/ Waldemar Brandt
Ekstrak gula dari tanaman jagung menjadi salah satu sumber bahan baku biplastik yang akan dikembangkan di Belanda.

Secara global, sekitar 300 juta ton plastik dibuat dari bahan bakar fosil setiap tahun, yang merupakan kontributor utama krisis iklim. Sebagian besar tidak didaur ulang sehingga menjadi mikroplastik yang mencemari lautan dunia. Menurut penelitian, cemaran mikriplastik itu bahkan sudah sampai ke dasar laut dan mengkontaminasi hingga sistem pencernaan hewan laut.

Kini, sebuah perusahaan biokimia yang berbasis di Belanda tengah memulai investasi dalam proyek rintisan untuk membuat plastik dari ekstrak gula dari tanaman. Dilansir The Guardian, Kepala Eksekutif Avantium, Tom van Aken, mengatakan jika plastik dari gula dari tanaman jagung, gandum, atau bit itu dirancang agar cukup tangguh untuk menampung minuman karbonat. 

Percobaan telah menunjukkan bahwa plastik tanaman akan terurai dalam satu tahun menggunakan komposter, dan beberapa tahun lagi jika dibiarkan dalam kondisi outdoor yang normal. Tapi idealnya, harus didaur ulang. 

Proyek bioplastik itu, tetap sesuai rencana meski kini tengah diberlakukan lockdown dalam masa pandemi covid-19. 

Sekarang ini memang sudah ada banyak bioplastik dari singkong dan rumput laut. Namun kebanyakan baru diproduksi sebagai kantong belanja. Belum sebagai wadah yang lebih keras. 

Dijadwalkan nantinya juga akan diumumkan kemitraan dengan perusahaan makanan dan minuman lain pada musim panas nanti. 

Proyek ini mendapat dukungan dari Coca-Cola dan Danone, yang berharap bisa mengamankan masa depan produk botolan mereka dengan bioplastik. 

“Plastik ini memiliki kredensial kelestarian yang sangat menarik karena tidak menggunakan bahan bakar fosil, dan dapat didaur ulang, tetapi juga akan terdegradasi di alam jauh lebih cepat daripada plastik biasa,” kata Van Aken.

Bio-kilang direncanakan dibangun untuk memecah gula dalam tanaman yang berkelanjutan menjadi struktur kimia sederhana yang kemudian dapat diatur ulang untuk membentuk plastik nabati baru, yang sudah ada di pasaran pada tahun 2023. Pada tahap awal, proyek ini direncanakan memproduksi 5.000 ton plastik sederhana setiap tahun. (M-1)

Baca Juga

Unsplash/ Martin Adams

Selama Pandemi, Emisi Global Turun 17%

👤Galih Agus Saputra 🕔Kamis 28 Mei 2020, 17:35 WIB
Namun belum adanya perubahan secara struktural dalam sistem ekonomi membuat penurunan emisi ini diperkirakan hanya terjadi...
AFP/JUSTIN SULLIVAN

Kedai Kopi di Korea ini Gunakan Robot Barista

👤Bagus Pradana 🕔Kamis 28 Mei 2020, 13:30 WIB
Seorang pelanggan di kafe tersebut khawatir penggunaan robot ini bisa mengambilalih pekerjaan...
Unsplash/Marvin Lewis

Ingin Akrab dengan si Cilik? Lakukan Hal Ini

👤Abdillah Marzuqi 🕔Kamis 28 Mei 2020, 13:00 WIB
Bayi akan menatap dan tersenyum lebih lama pada orang dewasa yang meniru...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya