Minggu 17 Mei 2020, 09:00 WIB

WHO Sebut Penyemprotan Disinfektan Bisa Berbahaya

Basuki Eka Purnama | Internasional
WHO Sebut Penyemprotan Disinfektan Bisa Berbahaya

ANTARA/Oky Lukmansyah
Petugas menyemprotkan cairan disinfektan di ruangan salah satu mall Kota Tegal, Jawa Tengah.

 

MENYEMPROTKAN disinfektan ke jalanan, seperti yang dilakukan di beberapa negara, tidak menghilangkan virus korona malahan bisa meningkatkan risiko bagi kesehatan. Hal itu diungkapkan Badan Kesehatan Dunia (WHO), Sabtu (16/5).

Dalam dokumen mengenai membersihkan dan mendisinfeksi permukaan sebagai tanggapan atas covid-19, WHO mengatakan menyemprotan disinfektan tidaklah efektif.

"Penyemprotan atau pengasapan luar ruangan seperti jalanan atau pasar tidak direkomendasikan untuk membunuh vidus covid-19 atau patogen lain. Hal itu karena disinfektan menjadi tidak aktif karena adanya debu atau kotoran lain," papar WHO.

Baca juga: Warga Jerman Gelar Demonstrasi Covid-19

"Bahkan, saat tidak ada benda organik, penyemprotan kimia tidak akan bisa menutupi seluruh permukaan untuk durasi yang perlukan untuk menonaktifkan patogen," imbuh badan PBB itu.

WHO mengatakan jalan dan trotoar tidak dipandang sebagai sumber infeksi covid-19 dan mengatakan menyemprotkan disinfektan bisa berbahaya bagi kesehatan manusia.

Dokumen itu kemudian menggarisbawahi menyemprotkan disinfektan kepada individu sama sekali tidak disarankan dalam kondisi apa pun.

"Hal itu bisa berbahaya secara fisik dan psikologis. Hal itu juga tidak akan menurunkan kemampuan individu yang terinfeksi untuk menyebarkan virus melalui droplet," tegas WHO.

Menyemprotkan klorin atau bahan kimia beracun lainnya pada manusia bisa menyebabkan iritasi mata dan kulit, bronchospasm, dan gangguan gastrointestinal. (AFP/OL-1)

 

Baca Juga

AFP/Kirill Kudryavtsev

Kasus Covid-19 Turun, Moskow Longgarkan Lockdown

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 01 Juni 2020, 15:57 WIB
Setelah sembilan pekan di rumah, warga Moskow dapat kembali beraktivitas di luar. Namun, pemerintah setempat tetap memberlakukan sejumlah...
AFP

Dahsyat! Kasus Covid-19 di Iran Lampaui Angka 150.000

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Senin 01 Juni 2020, 15:48 WIB
Juru bicara Kementerian Kianoush Jahanpour mengatakan 2.516 kasus baru dikonfirmasi di seluruh negeri dalam 24 jam terakhir, sehingga total...
AFP/Kazuhiro Nogi

Jepang Pertimbangkan Izin Masuk Bagi Warga Asing

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 01 Juni 2020, 15:11 WIB
Rencananya, warga asing yang diperbolehkan masuk berasal dari negara dengan kasus covid-19 rendah, yakni Thailand, Vietnam, Australia dan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya