Minggu 17 Mei 2020, 06:40 WIB

Bulan Berkah di Tahun Wabah

Atalya Puspa | Ramadan
Bulan Berkah di Tahun Wabah

Dok. Pribadi
Muhamad Amin Suma.

RAMADAN kali ini dilalui secara berbeda oleh seluruh umat muslim di dunia. Pandemi covid-19 menciptakan aturan baru yang jauh dari kebiasaan umat manusia selama ini.

Dalam ceramahnya di Masjid Agung Sunda Kelapa, Jakarta, Muhamad Amin Suma, menuturkan bahwa ada banyak ayat Alquran yang memberikan penjelasan pada umat manusia tentang pedoman menghadapi satu situasi, salah satunya pandemi yang tengah terjadi saat ini.

Mengacu pada sejarah Nabi Muhammad SAW yang diceritakan dalam surah Al-Imran ayat 159, Nabi pernah berada dalam posisi sangat kecewa saat tidak berhasil memenangi Perang Uhud.

Dikisahkan sebelum Perang Uhud, terjadi Perang Badar. Dengan perbekalan dan jumlah prajurit yang sangat terbatas, perang yang dipimpin oleh Nabi Muhammad itu berhasil mencapai kemenangan. “Sebaliknya, Nabi diuji oleh Perang Uhud. Kalau dilihat dari perbekalan siap, begitu pula dengan prajurit yang ada,” kata Amin.

Namun, kondisi mental sebagian pasukan tempur memang sudah mulai tergiur dengan kemegahan duniawi. Banyak harta kekayaan yang bisa mereka keruk dari rampasan perang sehingga tidak fokus dan sabar serta tekad yang bulat maka hasilnya tidak sebaik Perang Badar.

Rasulullah lantas kecewa dengan kelalaian pasukannya itu. Selanjutnya, Allah langsung menurunkan nasihat kepada Rasul dalam surah Al-Imran ayat 159 yang berbunyi, “Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.”

Mengacu pada ayat tersebut, insya Allah kita bisa mengambil pelajaran berharga. Bagaimana kita tetap menikmati keberkahan Ramadan di tahun wabah ini.


Diingatkan

Dari suasana normal saat menjalani ibadah Ramadan dan memasuki suasana yang penuh dengan ketidakpastian, sebagai orang beriman tentu memaknainya dengan penuh keimanan.

Allah telah mengingatkan umat manusia bahwa sudah puluhan tahun kita menikmati Ramadan yang selama ini dijalani dengan merdeka dan boleh jadi berlebihan.

Disadari atau tidak dalam suasana yang penuh kecukupan terkadang manusia terlena akan esensi ajaran agamanya.

Menjalani ibadah Ramadan di masa yang penuh keterbatasan inilah kita seperti dibangunkan dari keterlenaan akan nikmat duniawi. “Kita tidak menyadari karena kita terbius oleh sinar. Namun, kita tidak menyadari, siapa tahu di hati kita banyak bisul yang perlu diperbaiki dan Allah mengingatkan kita lewat jalan ini,” ucap Amin.

Maka tidak ada iktikad lain bahwa umat Islam harus tetap bersyukur. Kita maksimalkan ibadah. Kita gunakan waktu ini untuk lakukan introspeksi sehingga Ramadan di tengah wabah ini tetap benar-benar bisa memberikan manfaat untuk kita,” tandasnya. (H-1)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Lebaran di Rumah, Selamatkan Umat

👤Andhika Prasetyo 🕔Jumat 22 Mei 2020, 04:45 WIB
Merayakan Idul Fitri di rumah sesuai dengan prinsip ajaran Islam untuk menjauhi kemudaratan dan membangun kemaslahatan...
MI/Seno

Allah Lebih Dekat daripada Urat Nadi

👤Quraish Shihab 🕔Rabu 20 Mei 2020, 04:15 WIB
‘DAN sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya...
MI/Pius Erlangga

Bermuhasabah di Akhir Ramadan

👤Atikah Ismah Winahyu 🕔Rabu 20 Mei 2020, 03:55 WIB
TIDAK terasa kita telah memasuki akhir bulan Ramadan 1441 H yang penuh...

TAFSIR AL-MISHBAH

Read More

CELOTEH

Read More

JADWAL IMSAKIYAH
Senin, 01 Jun 2020 / Ramadan 1441 H
Wilayah Jakarta dan Sekitarnya
Imsyak : 04:25 WIB
Subuh : 04:35 WIB
Terbit : 05:50 WIB
Dhuha : 06:19 WIB
Dzuhur : 11:53 WIB
Ashar : 15:13 WIB
Maghrib : 17:48 WIB
Isya : 18:59 WIB

PERNIK

Read More