Sabtu 16 Mei 2020, 13:45 WIB

Bank Dunia Setujui US$700 Juta Tangani Covid-19 di Indonesia

mediaindonesia.com | Ekonomi
Bank Dunia Setujui US$700 Juta Tangani Covid-19 di Indonesia

Worldbank.org
Bank Dunia Setujui US$700 Juta Tangani Covid-19 di Indonesia

 

DEWAN Direktur Eksekutif Bank Dunia hari ini menyetujui dua proyek baru senilai US$700 juta untuk mendukung Indonesia dalam menangani pandemi covid-19. Pendanaan akan mendukung Indonesia untuk meningkatkan sistem perlindungan sosial dan memperkuat sektor keuangan.

“Pemerintah Indonesia menyadari dampak signifikan covid-19 terhadap mata pencaharian banyak orang di berbagai sektor di seluruh Indonesia. Dengan dukungan dari lembaga-lembaga internasional seperti Bank Dunia, kami dapat memberikan bantuan untuk berbagai kebutuhan seperti penyediaan bantuan sosial dan menjaga ketahanan ekonomi negara. Dukungan untuk sektor-sektor ini menjadi fondasi yang diperlukan oleh Pemerintah dalam bertindak lebih lanjut untuk memastikan pemulihan jangka panjang masyarakat dan ekonomi Indonesia,” kata Menteri Keuangan Republik Indonesia, Sri Mulyani Indrawati, seperti dilansir keterangan resmi, Sabtu (16/5).

Proyek pertama yang disetujui adalah Additional Financing for Social Assistance Reform Program senilai US$400 juta. Adapun proyek awal dari pendanaan tambahan ini telah disetujui tiga tahun lalu dan telah berhasil mendukung program utama Pemerintah dalam bantuan sosial — Program Keluarga Harapan atau PKH — dalam perluasan cakupan dari 6 juta menjadi 10 juta keluarga, dan meningkatkan sistem penyampaian program dan koordinasi dengan program-program bantuan sosial lainnya. 

Pandemi yang sedang berlangsung sangat berdampak pada kaum miskin dan rentan serta pekerja informal. Pendanaan tambahan ini akan membantu penambahan dana darurat sementara bagi 10 juta penerima PKH untuk membantu mereka melindungi penghidupannya.

Proyek ini juga akan mendukung Kementerian Sosial memperkuat kapasitas sistem perlindungan sosialnya untuk meningkatkan dan menyediakan perlindungan tepat waktu bagi mereka yang terkena dampak bencana alam berskala besar dan guncangan epidemi di masa depan.

Additional Financing for Social Assistance Reform Program akan terus mendukung penguatan sistem penyampaian PKH dan menghubungkan lulusan penerima PKH terpilih dengan program Kewirausahaan Sosial yang baru untuk meningkatkan keterampilan bisnis mereka.

Selain itu, Program ini akan mendukung Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) untuk mencakup lebih banyak rumah tangga miskin dan rentan dan memperluas penggunaan DTKS terkait tanggap bencana.

Proyek kedua adalah covid-19 Supplemental Financing for Indonesia’s First Financial Sector Reform Development Policy Loan senilai US$300 juta. Adapun dukungan untuk kebijakan pembangunan yang awal telah disetujui pada Maret 2020 untuk membantu meningkatkan kedalaman, efisiensi, dan ketahanan sektor keuangan.

Pendanaan tambahan ini akan membantu Pemerintah menutupi keterbatasan keuangan yang tidak terduga yang muncul akibat pandemi, dan membantu mengatasi krisis covid-19 dengan mendukung ekonomi riil, termasuk menyalurkan dana ke rumah tangga dan perusahaan, sambil mempertahankan ketahanan sektor keuangan.

“Sifat dan jangkauan covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya serta dampak buruknya membuat perlunya dukungan cepat dari Bank Dunia secara global. Untuk Indonesia, kami mendukung Pemerintah untuk terus fokus pada perlindungan penduduk yang paling rentan dan berisiko tinggi serta meningkatkan kesiapsiagaan darurat untuk sektor-sektor prioritas,” kata Kepala Perwakilan Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor-Leste, Satu Kahkonen. 

“Dalam jangka panjang, kesiapan dan kemampuan untuk meminimalisasi dampak tersebut sangat penting bagi upaya berkelanjutan Pemerintah untuk mengurangi kemiskinan dan melindungi sumber daya manusia.”

Kelompok Bank Dunia, salah satu sumber pendanaan dan pengetahuan terbesar bagi negara-negara berkembang, mengambil tindakan dengan cakupan yang luas dan secara cepat untuk membantu negara-negara berkembang memperkuat penanganan terkait pandemi yang sedang mereka hadapi. 

"Kami mendukung peningkatan pemantauan penyakit, peningkatan intervensi kesehatan masyarakat, dan bantuan pada sektor swasta untuk terus beroperasi dan mempertahankan pekerjaan. Selama 15 bulan ke depan, kami akan mengerahkan hingga US$160 miliar dalam bentuk dukungan keuangan untuk membantu negara-negara melindungi penduduk miskin dan rentan, mendukung dunia usaha, dan meningkatkan pemulihan ekonomi. Adapun dukungan ini termasuk US$50 miliar sumber daya baru dari IDA dalam bentuk hibah atau persyaratan yang sangat lunak," pungkas BanK Dunia. (A-2)

Baca Juga

AFP

Wall Street Kembali Menguat, Dow Melonjak di atas 25.000

👤Antara 🕔Kamis 28 Mei 2020, 08:35 WIB
Indeks 30-saham unggulan Dow kembali bertengger di atas level 25.000 poin untuk pertama kalinya sejak Maret, sementara Indeks S&P 500...
AFP

Minyak Kembali Tertekan Ketegangan AS-Tiongkok dan Produksi OPEC+

👤Antara 🕔Kamis 28 Mei 2020, 08:17 WIB
Kelompok yang dikenal sebagai OPEC+ ini memangkas produksi hampir 10 juta barel per hari (bph) pada Mei dan...
ANTARA/NOVA WAHYUDI

Siap-Siap, Streaming Film dan Musik Online Kena Pajak per 1 Juli

👤Dwi Tupani 🕔Kamis 28 Mei 2020, 08:01 WIB
Bagian dari upaya pemerintah untuk menciptakan keadilan dan kesetaraan berusaha (level playing field) bagi semua pelaku usaha, di dalam...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya