Jumat 15 Mei 2020, 22:43 WIB

BI: Defisit Neraca Perdagangan akibat Pandemi Covid-19

Despian Nurhidayat | Ekonomi
BI: Defisit Neraca Perdagangan akibat Pandemi Covid-19

Antara
Pekerja melakukan bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (15/5/2020).

 

BANK Indonesia (BI) menyatakan bahwa perlambatan neraca perdagangan Indonesia April 2020 dikarenakan melambatnya permintaan dunia, terganggunya rantai penawaran global, serta rendahnya harga komoditas sejalan dengan dampak pandemi covid-19 yang merebak ke seluruh dunia.

Seperti yang diketahui bahwa defisit US$ 344,7 juta, setelah pada bulan sebelumnya surplus US$ 715,7 juta. Meskipun defisit, secara keseluruhan neraca perdagangan Indonesia Januari-April 2020 tetap surplus US$ 2,25 miliar, lebih tinggi dibandingkan dengan capaian pada periode yang sama tahun sebelumnya defisit US$ 2,35 miliar.

Baca juga:Sepanjang Pandemi, Pengguna BNI Mobile Banking Meningkat 84%

"Defisit neraca perdagangan April 2020 dipengaruhi defisit pada neraca perdagangan nonmigas dan migas. Neraca perdagangan nonmigas defisit US$100,9 juta pada April 2020, menurun dibandingkan dengan capaian bulan sebelumnya surplus US$1,67 miliar," ungkap Kepala Departemen Komunikasi BI, Onny Widjanarko dilansir dari keterangan resmi, Jumat (15/5).

Lebih lanjut, perkembangan tersebut akibat penurunan kinerja ekspor produk manufaktur dan bahan bakar mineral, khususnya batu bara. Kinerja positif ekspor emas, besi dan baja, serta minyak dan lemak nabati dapat menahan penurunan ekspor nonmigas yang lebih dalam.

Sementara itu, neraca perdagangan migas pada April 2020 defisit US$ 243,8 juta, lebih rendah dari defisit pada bulan sebelumnya sebesar US$ 953,3 juta. Penurunan defisit ini terutama dipengaruhi oleh penurunan impor migas sejalan dengan penurunan harga migas.

Baca juga:Pemerintah Diminta Konsisten Mengawal Pembayaran THR

"Ke depan, BI terus mencermati dinamika penyebaran covid-19 dan dampaknya terhadap perekonomian Indonesia, termasuk neraca perdagangan, serta terus memperkuat sinergi kebijakan dengan Pemerintah dan otoritas terkait untuk meningkatkan ketahanan eksternal," pungkasnya. (Des/A-3)

Baca Juga

Ist/Kementan

Kementan Siapkan Strategi Hadapi Masalah Pangan Saat New Normal

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 05 Juni 2020, 18:48 WIB
Mentan Syahrul Yasin Limpo menerangkan strategi pertama yaitu agenda SOS atau emergency yang ditemukan ketika harga ayam sempat...
Ilustrasi

IHSG Ditutup Menguat 4.947,78

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Jumat 05 Juni 2020, 18:44 WIB
IHSG ditutup dengan saham-saham sektor aneka Industri (+4.13%) dan Property konstruksi (+1.64%) menjadi kontributor penguatan IHSG hingga...
Ist/Kementan

ICMI Apresiasi Kementan Jaga Stabilitas Harga dan Stok Pangan

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 05 Juni 2020, 18:39 WIB
Prof Ambo mengatakan bahwa dirinya meyakini Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mampu mengatasi masalah pangan masyarakat...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya