Senin 11 Mei 2020, 21:00 WIB

Kreativitas di Balik Pembuatan Serial Ustadz Jaga Jarak

Fathurrozak | Weekend
Kreativitas di Balik Pembuatan Serial Ustadz Jaga Jarak

youtube
Adegan web series Ustadz Jaga Jarak

KEBIJAKAN  Pembatasan sosial berskala Besar (PSBB) yang berlaku pada masa pandemi covid-19 sejauh ini cukup menyulitkan banyak pihak. Termasuk di antaranya para pelaku industri kreatif. Banyak proses syuting yang terhenti atau tertunda. Namun, formula yang diterapkan web series Ustadz Jaga Jarak ini, bisa jadi menjadi acuan para pembuat konten.

Sutradara dan penulis Rahabi Mandra bersama Temata Studio yang memproduksi web series ini melakukan syuting dengan memanfaatkan platform konferensi video dan menggunakan kru kecil yang tidak lebih dari 10 orang. Web series yang tayang empat kali selama seminggu ini terdiri dari 12 episode.

Secara teknis, Rahabi mengarahkan dari lokasi yang berbeda. Para aktor memanfaatkan kamera ponsel mereka untuk merekam adegan. Sementara Rahabi mengarahkan lewat platform video konferensi. Dengan formula ini, treatment-nya pun menjadi terbatas. Variasi shot tidak sama seperti ketika syuting biasanya. Tata cahaya juga tidak bisa menggunakan penerangan tambahan, hanya memanfaatkan cahaya natural.

“Modal kita matahari. Sebisa mungkin (shoot) deket-deket jendela, yang terang, kira-kira nyari sudut yang terang. Nggak mungkin kita kasih lighting ke mereka, karena bakal repot juga. Tentu ini akan belang, tapi kita enggak terlalu konsen sama pencahayaan. Kamera kita dari talent. Mostly pakai hp. Memang untuk komunikasinya pakai laptop,” cerita Abi, dalam konferensi pers virtual pada Senin, (11/5).

Syuting dengan formula ini, menurutnya hanya mengubah situasi yang saat ini terbatas, “yang dikurangi kan ruangnya. Masih bisa manfaatkan segala sesuatunya dengan segala keterbatasan yang ada.”

“Menurut saya ini memang belum bisa jadi formula yang ajeg. Namun bisa ditiru dan digunakan banyak orang karena dasarnya masih pilot project,” tambahnya.

Ustadz Jaga Jarak bercerita tentang Fahmi (Ade Firman Hakim) seorang ustaz yang merantau ke ibu kota. Ia berniat untuk menemui ustaz-ustaz yang punya nama besar. Namun, karena situasi sedang dalam masa pandemi, ia pun tidak bisa melakukan apa-apa. Terlebih, untuk berdakwah di forum-forum. Ia pun tinggal di kosan Jidan (Dimaz Andrean), seorang DJ, teman masa kecil Fahmi di kampung. Jidan sudah terlebih dulu merantau di ibu kota. Karena situasi yang juga memaksa mereka tidak bisa bekerja di tengah kerumunan orang,

Jidan pun mengusulkan ide pada Fahmi untuk melakukan dakwah secara virtual. Nantinya, mereka yang bertanya pada ustaz Fahmi diperkenankan berdonasi. Hingga Senin, (11/5) Ustadz Jaga Jarak memasuki episode kelima, tayang di kanal Youtube Menjadi Manusia. (M-4)

Baca Juga

Dok. Samsung Indonesia

Samsung Galaxy A21s Meluncur, Ini Spesifikasinya

👤Fathurrozak 🕔Jumat 05 Juni 2020, 22:30 WIB
Ponsel pintar untuk entry level ini dipasarkan mulai harga Rp2,7...
TOM BJÖRKLUND

DNA Kuno Ungkap Asal Muasal Penduduk Karibia

👤Abdillah Marzuqi 🕔Jumat 05 Juni 2020, 21:51 WIB
Misteri perihal manusia-manusia pertama di Karibia dikaitkan dengan beragamnya kultur di wilayah...
Unsplash/ Tiffany Chan

Manfaatkan Bunga Segar untuk Merawat Kulit Mandiri

👤Fetry Wuryasti 🕔Jumat 05 Juni 2020, 19:30 WIB
Jika memiliki kembang sepatu atau mawar di halaman, Anda bisa gunakan untuk bahan masker...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya