Jumat 08 Mei 2020, 09:32 WIB

2 Pelaku Vandalisme Kelompok Anarko Divonis 4 Bulan Penjara

Siti Yona Hukmana | Politik dan Hukum
2 Pelaku Vandalisme Kelompok Anarko Divonis 4 Bulan Penjara

MI/BARRY FATHAHILLAH
ayangan video YouTube berjudul KontraS jangan bikin gaduh, Anarko batal beraksi kenapa polisi harus jelaskan, Jumat (24/4).

 

A dan RH, pelaku vandalisme yang tergabung dalam kelompok Anarko di Kota Tangerang telah menjalani persidangan. Hakim telah memutuskan hukuman bagi kedua pelaku anak tersebut.

"Berkas kedua pelaku anak A dan RH telah divonis hakim dengan hukuman empat bulan penjara," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat (8/5).

Keputusan itu dilakukan hakim melalui tiga kali diversi. Sebab, kedua pelaku masih dibawah umur. Kesimpulannya, hakim tetap menjatuhkan hukuman penjara bagi mereka.

"Setelah dilakukan upaya tiga kali diversi sesuai proses peradilan anak tidak berhasil. Hakim tetap menjatuhkan hukuman penjara empat bulan," ungkap Yusri.

Sementara untuk perkara tiga pelaku vandalisme lainnya, kata Yusri, sudah dilimpahkan ke pihak kejaksaan. Penyidik saat ini tengah menunggu jawaban dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) terkait kelengkapan berkas perkara tersebut.

"Untuk berkas perkara (tersangka yang lainnya) masih menunggu pemberitahuan P21 dari Kejari Tangerang Kota," ujar Yusri.

Baca juga: Penangkapan Ferdian Paleka Diawali Kejar-Kejaran di Jalan Tol

Sebelumnya, Polda Metro Jaya mengamankan lima pelaku vandalisme yang merupakan kelompok Anarko di Tangerang pada Jumat (10/4). Mereka melakukan aksi vandalisme dengan membuat coretan di dinding pertokoan yang dinilai mengajak kerusuhan.

Coretan di dinding itu bertulis 'sudah krisis saatnya membakar', 'kill the rich', 'mau mati konyol atau melawan'. Dalam penangkapan itu, polisi juga mengamankan barang bukti berupa sejumlah buku yang berjudul Marxis

Otonomis, Massa Aksi, Indonesia dalam Krisis, Coret-coret di Toilet, Pencerahan tanpa Kegerahan, Ek Nihilo, dan berbagai buku lainnya.

Kelompok itu juga berencana melakukan penjarahan besar-besaran pada 18 April 2020. Hal itu diketahui usai polisi memeriksa ponsel kelima kelompok tersebut. (A-2)

Baca Juga

MI/Pius Erlangga

Hakim Beri Waktu Sepekan Pemohon Susun Eksepsi Kasus Jiwasraya

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Kamis 04 Juni 2020, 06:30 WIB
Ketua Majelis Hakim Rosmina menyatakan pihaknya hanya memberi waktu sepekan kepada penasehat hukum terdakwa kasus Jiwasraya untuk...
MI/MOHAMAD IRFAN

Baleg Matangkan Insentif UMKM di RUU Cipta Kerja

👤Putri Rosmalia Octaviyani 🕔Kamis 04 Juni 2020, 06:20 WIB
BADAN Legislasi (Baleg) DPR melanjutkan pembahasan RUU Cipta...
MI/MOHAMAD IRFAN

Pemerintah Diminta Serius Lindungi Kebebasan Berpendapat

👤Putra Ananda 🕔Kamis 04 Juni 2020, 06:15 WIB
PEMERINTAHAN Presiden Joko Widodo (Jokowi) diminta untuk lebih serius dalam melindungi hak kebebasan berpendapat yang dimiliki setiap warga...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya