Jumat 08 Mei 2020, 04:25 WIB

Ribuan Warga Putus Program KB

MT/MY/H-1 | Humaniora
Ribuan Warga Putus Program KB

ANTARA FOTO/Feny Selly
Seorang peserta menerima obat kontrasepsi saat peresmian Kampung KB se-Sumatera Selatan di Talang Kepuh Gandus Palembang, Rabu (4/3) lalu.

 

RIBUAN warga Provinsi Bengkulu dinyatakan terhenti menggunakan alat kontrasepsi keluarga berencana (KB) selama masa pandemi covid-19.

Hal itu diakui Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Bengkulu Rusman Efendi, kemarin, bahwa masa pandemi telah menimbulkan dampak pada semua sektor, termasuk program KB. “Ada 4.000 akseptor KB di Provinsi Bengkulu yang terputus atau terhenti selama covid-19,” katanya.

Dijelaskan, kesadaran masyarakat untuk menggunakan alat kontrasepsi KB sangat dibutuhkan agar tidak terjadi lonjakan angka kehamilan atau baby boom selama masa pandemi korona. Rusman menambahkan, salah satu upaya untuk mengantisipasi hal itu ialah dengan memaksimalkan peran seluruh kader dan penyuluh KB di tingkat desa.

“Untuk sampai ke masyarakat yang paling dekat ialah kader sebagai ujung tombak bagaimana pesan-pesan KB sampai ke masyarakat di masa pandemi ini,” ujar Rusman.

Sementara itu, Ketua Peng­urus Daerah Ikatan Bidan Indoensia (IBI) Provinsi Bengkulu Yusniar menjelaskan pelayanan KB di masa pandemi covid-19 ini harus tetap mengikuti protokol kesehatan. Warga yang hendak ber-KB tidak harus mendatangi fasilitas kesehatan, tetapi cukup menghubungi kader KB yang ada di setiap desa.

Antisipasi terhadap laju angka kehamilan pada masa pandemi ini juga dilakukan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Kantor Perwakilan Kalimantan Tengah. “Kita tetap melakukan pembinaan dan edukasi ke masyarakat untuk mengurangi angka kehamilan,” kata Kepala Perwakilan BKKBN Kalteng M Irzal.

Sejumlah strategi tengah disiapkan terkait adanya kebijakan pembatasan fisik atau pembatasan sosial, antara lain dengan memanfaatkan media sosial untuk tetap melakukan pelayanan KB.

Seperti diberitakan sebelumnya, Kepala BKKBN Hasto Wardoyo menyatakan kebijakan bekerja dari rumah (WFH) selama pandemi covid-19 berpotensi memicu peningkatan angka kelahiran (baby boom) jika pasangan tak acuh terhadap kontrasepsi. (MT/MY/H-1)

Baca Juga

MI/Dwi Apriani

Masyarakat Punya Andil Besar Putus Rantai Penyebaran Covid-19

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Senin 25 Mei 2020, 22:15 WIB
“Masyarakat sangat memegang peran penting dan menjadi kunci keberhasilan dari upaya memutus penyebaran Covid-19 di Tanah...
Antara

Pemerintah Terbitkan Aturan New Normal untuk Perusahaan

👤Rudy Polycarpus 🕔Senin 25 Mei 2020, 22:04 WIB
Pemerintah menyebut dalam situasi pandemi korona, roda perekonomian harus tetap berjalan dengan mengedepankan langkah...
Ilustrasi

Tagar #BersiapMenujuNewNormal Warnai Jagat Maya Malam ini

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 25 Mei 2020, 21:53 WIB
Tanda pagar #BersiapMenujuNewNormal pun mulai mengudara dijagat maya malam...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya