Kamis 07 Mei 2020, 20:30 WIB

Indonesia Minta Korsel Investigasi Kapal Tiongkok

Nur Aivanni | Internasional
Indonesia Minta Korsel Investigasi Kapal Tiongkok

Antara
Ilustrasi petugas gabungan saat memeriksa kapal asing.

 

MENTERI Luar Negeri, Retno Marsudi, mengatakan pemerintah telah meminta otoritas Korea Selatan untuk menginvestigasi dua kapal berbendera Tiongkok, yang sempat berlabuh di Busan beberapa hari lalu.

Kedua kapal tersebut ialah Kapal Long Xin 605 dan Kapal Tian Yu 8. "Kami meminta coast guard Korea untuk melakukan investigasi terhadap Kapal Long Xin dan Kapal Tian Yu 8," ujar Retno dalam konferensi pers virtual, Kamis (7/5).

Baca juga: Menlu: Ada 46 ABK WNI yang Bekerja di Kapal Tiongkok

KBRI Seoul dikatakannya tengah mendampingi 14 anak buah kapal (ABK) warga negara Indonesia (WNI) di Busan, Korea Selatan. Mereka diminta keterangan oleh otoritas setempat.

Untuk diketahui, pihak KBRI mendapat informasi pada 23 April bahwa Kapal Long Xin 605 dan Kapal Tian Yu 8 yang membawa 46 orang ABK WNI, sempat berlabuh di Busan, Korsel. Kedua kapal sempat tertahan karena ada 35 ABK WNI yang tidak terdaftar di dua kapal tersebut.

Rinciannya, 15 ABK terdaftar di Kapal Long Xin 629 dan 20 ABK terdaftar di Kapal Long Xin 606. Namun, mereka malah dibawa Kapal Long Xin 605 dan Kapal Tian Yu 8. Kemudian, 15 ABK yang terdaftar di Kapal Long Xin 629 diturunkan dari kapal atas dasar kemanusiaan.

Baca juga: GP Ansor Kutuk Tindakan Perbudakan ABK WNI di Kapal Longxing

Belasan ABK diketahui menjalani karantina di salah satu hotel wilayah Busan, Korea Selatan, selama 14 hari. Sementara dari 20 ABK yang terdaftar di Kapal Long Xin 606, 18 di antaranya kembali ke Indonesia pada 3 Mei. Adapun 2 ABK lainnya masih diproses pihak Korea untuk dipulangkan ke Indonesia.

Satu ABK dari 15 ABK yang bekerja di Kapal Long Xin 629 yang berinisial E, mengalami sakit dan meninggal di sana. Sehingga, tersisa 14 ABK yang rencananya dipulangkan ke Tanah Air pada 8 Mei. Almarhum E juga dijadwalkan pulang pada tanggal yang sama.

Baca juga: Menlu: Pelarungan Jenazah ABK WNI Sudah Disetujui Keluarga

Sementara itu, 8 ABK yang terdaftar di Kapal Long Xin 605 dan 3 ABK di Kapal Tian Yu 8 telah dipulangkan ke Indonesia pada 24 April. Lebih lanjut, Retno menyampaikan telah meminta pemerintah Tiongkok untuk melakukan investigasi lebih lanjut terhadap empat kapal berbendera Tiongkok.

"Kita akan meminta dilakukan penyelidikan lebih lanjut terhadap kapal yang terlibat dalam kasus ini. Termasuk kondisi situasi kerja dan perlakuan kerja di kapal," pungkas Retno.

Selain itu, pihaknya juga akan terus melakukan penyelidikan, atau mendapatkan klarifikasi terkait penguburan di laut apakah seseuai standar dan ketentuan ILO. "Jika dari penyelidikan terbukti ada pelanggaran, kita akan minta otoritas Tiongkok agar dilakukan penegakan hukum secara adil," tegasnya.(OL-11)

 

 

Baca Juga

AFP/Jim Watson

Amankan Tiket Nominasi Demokrat untuk Melawan Trump

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 21:49 WIB
Biden melewati ambang batas, Jumat malam, setelah tujuh negara bagian dan Distrik Columbia mengadakan pemilihan primer awal pekan...
AFP

Angka Kematian Covid-19 Iran Lampaui 8.200

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 20:44 WIB
Jahanpour mengatakan 130.300 pasien telah pulih dan dipulangkan dari rumah sakit sejauh ini. Sementara 2.578 pasien masih dalam kondisi...
AFP/Giusepp Cacace

G20 Janjikan Lebih dari 21 Miliar Dolar AS untuk Perangi Covid-19

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 18:35 WIB
G20 menjelaskan, dana jumbo tersebut akan diarahkan pada diagnostik, vaksin, terapi, serta penelitian dan pengembangan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya