Kamis 07 Mei 2020, 19:30 WIB

Masyarakat Kecewa PLN Tidak Sosialisasi Penghitungan Tarif

Hilda Julaika | Ekonomi
Masyarakat Kecewa PLN Tidak Sosialisasi Penghitungan Tarif

Antara/Nova Wahyudi
Ilustrasi warga memeriksa meteran listrik.

 

MASYARAKAT pengguna jaringan listrik dari PT PLN (Persero) sempat kebingungan lantaran tagihan listrik melonjak selama kerja dari rumah (WFH).

Sebagian masyarakat mengeluhkan tagihan listrik periode April yang lebih tinggi dari biasanya. Sebelumnya, Executive Vice President Communication and CSR PLN, I Made Suprateka, mengatakan adanya peningkatan tagihan rekening listrik periode April disebabkan selisih tagihan rekening pada bulan sebelumnya.

Dari penjelasan Made, pada Maret sudah diterapkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Sehingga, terjadi kenaikan konsumsi listrik akibat banyaknya aktivitas pelanggan di rumah. Sementara itu, tidak ada pencatatan langsung oleh petugas meteran ke rumah. Alhasil, penghitungan tagihan mengacu rata-rata tertinggi penggunaan listrik dalam tiga bulan terakhir.

Baca juga: Keringanan Tarif Listrik hanya untuk Golongan Tak Mampu

“Padahal penggunaan Maret mengalami kenaikan penggunaan listrik lebih tinggi. Hal ini menyebabkan terjadinya selisih antara jumlah penggunaan riil dengan pencatatan (yang didasarkan angka rata-rata seama tiga bulan). Selisih ini terakumulasi dalam rekening April dan ditagihkan rekening Mei,” papar Made melalui keterangan resmi, Kamis (7/5).

Menanggapi lonjakan tagihan listrik, seorang warga Jakarta, Shafina Rahmanida, menyayangkan minimnya informasi dari PLN kepada publik. Khususnya terkait kenaikan penggunaan listrik pada periode Maret. Dengan begitu, masyarakat bisa memahami adanya akumulasi biaya tagihan listrik pada April.

Shafina mengaku tagihan listrik rumahnya naik hingga 61,5%, dari biasanya sekitar Rp 1,3 juta menjadi Rp 2,1 juta. Menurutnya, PLN harus transparan dalam memberikan data kenaikan konsumsi listrik ke pelanggan.

Baca juga: PLN Pastikan Tarif Listrik tidak Naik

“Saya memaklumi kalau petugas tak bisa datang lalu menggunakan hitungan rata-rata tagihan tiga bulan sebelumnya. Tapi kalau memang ada selisih dan PLN sudah ada data bisa diinfokan ke pelanggan. Supaya masyarakat tidak panik dan jadi banyak yang complain,” keluh Shafina kepada Media Indonesia, Kamis (7/5).

Dia juga sudah menghubungi pihak PLN untuk memastikan kenaikan tagihan. Menurutnya, memang ada kenaikan penggunaan. Namun, dari PLN belum memberikan data rincian penghitungan. PLN, lanjut dia, mengatakan jika terdapat perbedaan antara penggunaan dan biaya tagihan setelah penghitungan, PLN akan mengurangi tagihan konsumsi listrik rumah.

“Walaupun sebenarnya tadi pas konfirmasi ke CS PLN juga kelihatannya mereka belum yakin sama hitungan pastinya. Tapi bilang kalau nanti memang ada perbedaan, bakal dikurangi tagihannya,” papar Shafina.(OL-11)

 

Baca Juga

DOK MI

Hadapi New Normal, BRI Bantu Berdayakan Pedagang Pasar di Malang

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 26 Mei 2020, 10:55 WIB
Nantinya, sebanyak 27 pasar basah yang ada di seluruh Wilayah Kota Malang bisa memanfaatkan platform Stroberi milik BRI dan jasa antar...
Antara

PNS Kemenko Perekonomian Work From Office Mulai 27 Mei

👤Rudy Polycarpus 🕔Selasa 26 Mei 2020, 00:51 WIB
"Pada Kamis besok, 27 Mei, Kemenko Perekonomian berencana akan mengambil inisiatif untuk work from office secara terbatas. Dan,...
Antara/M Risyal Hidayat

Dibuka Besok, IHSG Diprediksi Melemah

👤Despian Nurhidayat 🕔Senin 25 Mei 2020, 18:08 WIB
Analis menilai pergerakan IHSG berpotensi rebound pada akhir pekan. Namun, sentimen dari pasar keuangan global patut...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya