Kamis 07 Mei 2020, 14:59 WIB

PLN Akui Tagihan Listrik Bulan Ini Berdasarkan Perkiraan

Hilda Julaika | Ekonomi
PLN Akui Tagihan Listrik Bulan Ini Berdasarkan Perkiraan

Antara Foto/NOVA WAHYUDI
Warga memasukkan pulsa listrik PLN melalu meteran dengan token

 

PT PLN (Persero) menanggapi keluhan masyarakat akan lonjakan tagihan listrik selama pemberlakuan sosial berskala besar (PSBB). Terkhusus tagihan pada bulan April lalu yang membengkak dan membuat pelanggan kebingungan.

Executive Vice President Communication and CSR PLN, I Made Suprateka mengatakan adanya peningkatan tagihan rekening listrik bulan April disebabkan karena adanya selisih tagihan rekening di bulan sebelumnya.

Selain itu, petugas pencatat meteran tidak mendatangi rumah pelanggan, sehingga pencatatan pemakaian di meteran listrik dilakukan dengan perkiraan, dari rata-rata penggunaan tiga bulan terakhir.

“PLN tertib melakukan kebijakan protokol physical distancing, yang menyebabkan petugas catat meter tidak bisa mengunjungi pelanggan untuk melakukan pencatatan meter secara langsung . Untuk itu tagihan didasarkan pada  perhitungan rata-rata penggunaan listrik 3 bulan terakhir (Desember, Januari, Februari),” ungkapnya melalui keteranagn resminya, Kamis (7/5).

Baca juga: 2.900 Aduan Pelanggan, PLN Akui Ada Tagihan Listrik Keliru

Dari penjelasan Made Suprateka, pada bulan Maret masyarakat sudah melakukan PSBB sehingga terjadi kenaikan konsumsi listrik akibat banyaknya aktivitas pelanggan di rumah. Sementara itu, tidak ada pencatatan langsung oleh petugas meteran ke setiap rumah. Alhasil penghitungan tagihan dari rata-rata tertinggi penggunaan listrik 3 bulan sebelumnya.

Baca juga:

Padahal penggunaan bulan Maret mengalami kenaikan penggunaan listrik lebih tinggi. Hal ini menyebabkan terjadinya selisih antara jumlah penggunaan riil dengan pencatatan (yang didasarkan angka rata-rata seama tiga bulan). Selisih ini kemudian terakumulasi ke dalam rekening bulan april dan ditagihkan pada rekening bulan Mei.

"Untuk tagihan di bulan Mei dihitung dari tagihan di bulan April yang ter-pending dikarenakan PSBB. Petugas PLN tidak melakukan pengecekan karena PSBB jadi perhitungan di bulan April itu berdasarkan dari rata-rata bulan Desember, Januari dan Februari." Ungkapnya.

PLN pun mengklaim tidak melakukan kenaikan tariff listrik. Adanya penimgkatan tagihan listrik di bulan Maret dan April disebutnya cenderung meningkat akibat PSBB.

“Kami pastikan bahwa PLN tidak menaikkan tarif listrik.Berdasarkan data kami, konsumsi daya di tingkat rumah tangga selama bulan Maret dan April memang cenderung meningkat akibat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).” tutupnya. (OL-4)

Baca Juga

ANTARA

​​​​​​​Dibuka di Zona Hijau, IHSG Berpeluang Kembali Menguat

👤Hilda Julaika 🕔Jumat 29 Mei 2020, 09:38 WIB
Menurut Analis Binaartha Sekuritas M. Nafan Aji Gusta Utama, IHSG pada perdagangan akhir pekan ini berpeluang untuk melanjutkan tren...
Dok BPP Hipmi

Semua Sektor Usaha Terdampak Pandemi harus Dibantu Pemerintah

👤Dwi Tupani 🕔Jumat 29 Mei 2020, 09:19 WIB
Bukan hanya usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dan pengusaha besar, tapi ini semua pengusaha sedang mengalami dampak pandemi...
AFP

Wall Street Turun karena Investor Realisasikan Keuntungan

👤Antara 🕔Jumat 29 Mei 2020, 08:53 WIB
Pasar ekuitas tertekan setelah data yang dirilis pada Kamis (28/5) oleh Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan 2,123 juta orang Amerika...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya