Rabu 06 Mei 2020, 17:49 WIB

Menkop dan UKM Lantik Tiga Deputi Baru

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Menkop dan UKM Lantik Tiga Deputi Baru

DOK KEMENKOP
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki (kiri).

 

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki melantik tiga orang pejabat untuk mengisi posisi Jabatan Pimpinan Tinggi (JPT) Madya Kementerian Koperasi dan UKM.

Ketiga orang itu adalah Hanung Harimba Rachman sebagai Deputi Bidang Pembiayaan, Eddy Satria sebagai Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha, dan
Ahmad Zabadi sebagai Deputi Bidang Pengawasan.

"Dengan dilantiknya tiga Pejabat Pimpinan Tinggi Madya yang dilakukan dalam kondisi pandemi Covid-19, diharapkan para pejabat ini mampu cepat beradaptasi dengan pekerjaan dan secara masif melakukan gerakan perubahan yang signifikan untuk membantu Kementerian Koperasi dan UKM dalam menjalankan program-program antisipasi dampak Covid-19 terhadap pelaku UMKM", papar Teten dalam acara pelantikan di Jakarta, Rabu (6/5).

Menkop dan UKM Teten juga mengingatkan beberapa program antisipasi dampak Covid-19 untuk pelaku UMKM. Antara lain, stimulus daya beli produk UMKM dan koperasi, Belanja di Warung Tetangga, restrukturisasi dan subsidi suku bunga kredit usaha mikro, dan restrukturisasi kredit khusus bagi koperasi melalui LPDB-KUMKM, juga program Masker untuk Semua.

Usai pelantikan, Deputi Bidang Pengawasan Ahmad Zabadi menegaskan bahwa jajarannya akan meningkatkan kepercayaan publik terhadap koperasi. Karena, secara nyata, koperasi berdasarkan data telah memberikan dukungan kredit kepada anggota dan masyarakat lebih dari Rp60 triliun. "Ini bukan sebuah angka yang kecil", tandas Zabadi. 

Oleh karena itu, lanjut Zabadi, pengawasan koperasi sendiri harus dilihat dari perspektif bagaimana pemerintah mendorong gerakan koperasi, khususnya simpan pinjam, agar dapat dipercaya publik dan memberikan konstribusi dalam melakukan pembiayaan, khususnya bagi pelaku usaha mikro dan kecil.

Dalam kesempatan yang sama, Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha Eddy Satria mengakui, sebelum Covid-19 tantangan membangun koperasi dan UMKM itu sangat besar. "Ke depan, dengan adanya tambahan personil yang membawa pengalaman dari Bappenas dan Kemenko Perekonomian, UMKM dapat lebih dibantu hingga bisa bangkit berdasarkan kekuatan sendiri", tukas Eddy.

Selain itu, kata Eddy, UMKM juga bisa berkontribusi lebih besar untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia; di mana 90% bentuk usaha di Indonesia adalah UMKM dan hanya segelintir saja yang merupakan usaha besar.

"Artinya, selain tenaga kerja, kita juga harus meningkatkan mutu dan pemanfaatan teknologi untuk mempercepat ini semua", tegas Eddy.

Sementara itu, Deputi Bidang Pembiayaan Hanung Harimba Rachman menjelaskan, targetnya yang paling dekat adalah memperkuat pembiayaan untuk UMKM dan koperasi dalam masa Covid-19 ini, dan juga recovery. "Kita akan menyiapkan langkah-langkah tersebut", ucap Hanung. 

Salah satunya, adalah dengan membangun arsitektur UMKM yang tidak hanya murah, namun juga mudah diakses oleh para pelaku UMKM. "Saya rasa itu PR yang lumayan cukup besar yang perlu kita jalankan", kata Hanung.

Yang pasti, Hanung menekankan, dalam masa Covid-19 ini, ia akan lebih banyak membantu UMKM dan koperasi terkait masalah keuangannya. "Tujuannya, agar mereka bisa bertahan. Dan untuk ke depannya, di masa pemulihan, kita juga ingin turut andil dalam mempercepat recovery, khususnya dari sektor pembiayaannya", pungkas Hanung.

Baca Juga

DOK Sinar Mas Land

2021, Tol Penghubung The Green dengan AEON Mall BSD City Rampung

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 November 2020, 22:50 WIB
Tol Serbaraja akan terkoneksi dengan jalan tol Ulujami-Serpong, serta menghubungkan Kota Tangerang Selatan dengan Kabupaten...
Antara/Dedhez Anggara

Menteri PUPR sebut Anggaran Infrastruktur 2021 yang Terbesar

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Selasa 24 November 2020, 22:25 WIB
Dia berharap Badan Usaha Jasa Konstruksi (BUJK) dan Tenaga Kerja Jasa Konstruksi (TKJK) nasional dapat berperan besar dalam pembangunan...
Dok. Waskita Karya

Tiga Ruas Tol Dibangun Waskita Karya di Jawa Timur

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Selasa 24 November 2020, 22:22 WIB
Kedua, ruas Tol Pasuruan-Probolinggo sepanjang 43,75 km dengan nilai investasi Rp6,36 triliun. Ketiga, ruas Tol Probolinggo-Banyuwangi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya