Rabu 06 Mei 2020, 13:47 WIB

Pertumbuhan Ekonomi Jakarta Triwulan I 2020 Masih Cukup Kuat

mediaindonesia.com | Megapolitan
Pertumbuhan Ekonomi Jakarta Triwulan I 2020 Masih Cukup Kuat

MI/Ramdani
Kawasan Bundaran HI yang sepi di tengah penerapan PSBB.

 

PERTUMBUHAN ekonomi DKI Jakarta pada triwulan I 2020 masih cukup kuat meski mengalami perlambatan. Perekonomian Ibu Kota tercatat tumbuh sebesar 5,06% (yoy), atau lebih rendah dari triwulan sebelumnya yakni 5,96% (yoy).

Perkembangan ekonomi di Jakarta lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 2,97% (yoy), atau melambat dari triwulan sebelumnya sebesar 4,97% (yoy). Pertumbuhan ekonomi ditopang peningkatan ekspor dan konsumsi pemerintah.

Konsumsi lembaga nonprofit yang melayani rumah tangga (LNPRT) mengalami kontraksi sebesar -5,44% (yoy) akibat terbatasnya aktivitas LNPRT pascapemilu 2019. Pertumbuhan konsumsi rumah tangga masih cukup kuat, yakni 4,93% (yoy), karena terdampak berkurangnya konsumsi masyarakat di tengah pandemi covid-19.

Baca juga: PSBB di Jakarta Diperpanjang Sampai 22 Mei

Kebijakan kerja dari rumah (WFH) dan physical distancing juga menekan pengeluaran masyarakat, terutama untuk rekreasi dan transportasi. Perlambatan konsumsi rumah tangga lebih lanjut tertahan dengan meningkatnya konsumsi akan produk makanan dan minuman, kesehatan serta telekomunikasi.

PMTB juga tumbuh melambat sebesar 1,64% (yoy) seiring dengan kontraksi pada investasi non bangunan di tengah ketidakpastian. Perlambatan ekonomi juga didorong peningkatan impor total sebesar 4,93% (yoy). Itu seiring dengan peningkatan impor antar daerah.

Perlambatan ekonomi lebih lanjut tertahan oleh peningkatan ekspor dan konsumsi pemerintah. Kinerja ekspor tercatat tumbuh meningkat sebesar 9,75% (yoy), setelah mengalami kontraksi pada triwulan sebelumnya. Kenaikan ekspor terutama terjadi pada ekspor barang dan jasa ke luar wilayah Jakarta untuk jasa perbankan, jasa kesehatan, serta produk makanan jadi dan farmasi.

Konsumsi pemerintah juga tumbuh meningkat sebesar 2,27% (yoy), setelah triwulan sebelumnya mengalami kontraksi yang cukup dalam, yakni -30,70% (yoy). Baik bersumber dari belanja kementerian atau lembaga (K/L) di Jakarta maupun dari belanja APBD.

Baca juga: Ibu Kota Pindah, Jakarta Diharapkan Kota Khusus Berbasis Ekonomi

Dari lapangan usaha, pertumbuhan ekonomi ditopang kenaikan kinerja di sektor jasa. Dua lapangan usaha utama, yakni LU perdagangan dan LU konstruksi tumbuh melambat. Sementara LU utama lainnya, yakni LU industri pengolahan mengalami kontraksi. LU perdagangan besar dan eceran, reparasi mobil dan sepeda motor tumbuh melambat sebesar 2,02% (yoy) sejalan dengan melambatnya kinerja konsumsi rumah tangga.

Sementara itu, LU konstruksi mengalami perlambatan menjadi 2,41% (yoy) sejalan dengan kinerja investasi yang masih tertahan. LU industri pengolahan terkontraksi sebesar -1,47% (yoy), yang terjadi pada hampir seluruh kelompok industry, kecuali industri makanan dan minuman, serta industri farmasi.

Beberapa LU lainnya mampu mencapai kinerja yang baik, sehingga memberikan kontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi triwulan I 2020. LU jasa keuangan tumbuh meningkat sebesar 15,84% (yoy), karena meningkatnya aktivitas transaksi keuangan terutama pada perbankan.

LU informasi dan komunikasi juga tumbuh meningkat sebesar 9,16% (yoy), sejalan dengan peningkatan penggunaan internet untuk mendukung kegiatan WFH. “Kantor Perwakilan Bank Indonesia DKI Jakarta akan terus memonitor berbagai perkembangan baik di tingkat regional, nasional, maupun eksternal. Sekaligus memperkuat koordinasi dengan Pempr DKI Jakarta untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di Ibu Kota,” ujar Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi DKI Jakarta, Hamid Ponco Wibowo, dalam keterangan resmi, Rabu (6/5).(OL-11)

Baca Juga

Antara

Dua Hari Lebaran Nihil Kasus Baru Korona di Kabupaten Bogor

👤Ant 🕔Selasa 26 Mei 2020, 00:04 WIB
Hingga Senin (25/5) malam, ada sebanyak 180 pasien Covid-19 di Kabupaten Bogor, sebanyak 40 orang di antaranya sudah dinyatakan sembuh dan...
Antara

Pemkot Bogor Ikuti Masa PSBB Jabar Hingga 29 Mei

👤Ant 🕔Selasa 26 Mei 2020, 00:00 WIB
"Untuk sementara, bila ada kekosongan akan diisi penerapan PSBB tingkat provinsi, sesuai dengan Peraturan Gubernur Jawa Barat, yakni...
MI/Franmsisco Carolio Hutama gani

Ribuan Kendaraan Tinggalkan Jakarta, PKS : Kebijakan tak Sinkron

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 25 Mei 2020, 21:21 WIB
PT Jasa Marga sendiri mencatat total 37.878 kendaraan meninggalkan Jakarta melalui arah Timur, arah Barat dan arah...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya