Rabu 06 Mei 2020, 11:13 WIB

BI: Capital Inflow Semakin Membaik pada Pekan Awal Mei 2020

Despian Nurhidayat | Ekonomi
BI: Capital Inflow Semakin Membaik pada Pekan Awal Mei 2020

ANTARA
Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo

 

GUBERNUR Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo, mengungkapkan arus modal masuk (capital inflow) dan arus modal keluar (capital outflow) di Indonesia memiliki tren yang sudah mulai terlihat membaik hingga minggu pertama bulan Mei 2020.

Pasalnya, bila dilihat dari bulan Maret hingga April 2020, pergerakan capital inflow semakin menguat. Sementara itu peegerakan capital outflow semakin mengecil.

Hal ini terlihat pada minggu pertama bulan April capital inflow sebesar Rp5,73 triliun, lalu pada minggu kedua April terjadi capital outflow sebesar Rp7,98 triliun. Disusul pada minggu ketiga dengan capital outflow sebesar Rp2,41trilun dan minggu keempat dan kelima kembali mengalami capital inflow sebesar Rp0,1 triliun dan Rp2,42 triliun.

"Pada minggu pertama bulan Mei terjadi inflow Rp1,17 triliun. Padahal kalau di bulan Maret, itu terjadi outflow yang sangat besar yaitu Rp121,26 triliun. Karena pada waktu itu terjadi kepanikan di pasar keuangan global. Tapi di bulan April mulai terjadi inflow dan outflow itu jauh lebih kecil yaitu Rp2,14 triliun. Secara keseluruhan pada bulan April terjadi inflow selama 3 minggu dan 2 minggu outflow. Kita lihat tren lama-lama outflow semakin kecil dan inflow semakin besar," ungkap Perry dalam video conference, Rabu (6/5).

Baca juga: Wall Street Menguat Didukung Rencana Pelonggaran Lockdown

Lebih lanjut, Perry menambahkan bahwa pola pergerakan arus modal asing ke Indonesia akan berimplikasi pada penurunan yield Surat Berharga Negara (SBN) dan penguatan nilai tukar rupiah.

Dia pun memberikan contoh dari data historis pada 2011 sampai 2019, rata-rata periode outflow terjadi selama 4 bulan, tidak lebih dari itu.

"Jumlah yang outflow berapa? Sekitar Rp29,2 triliun. Tapi setelah outflow, apa yang terjadi? Ada periode inflow. Berapa lama? (Selama) 21 bulan. Jumlah yang inflow ke SBN berapa? Rp229 triliun. Jadi maksud saya, memang kita berat saat ini. Tapi jangan terlalu pesimistis. Liat angka-angka historis," sambungnya.

Dari data tersebut, Perry menilai bahwa tren capital inflow akan membaik pada bulan Mei sampai kedepannya. Terlebih prakiraan terhadap pandemi covid-19 yang dikatakan akan mulai membaik di bulan Juni ikut mendasari tren kenaikan capital inflow.

"Inflow SBN sudah mulai kelihatan (membaik) nih. Insya Allah bualn Mei dan Juni lebih kelihatan (membaik) lagi. Itu mendasari kami yakin bahwa inflow akan membaik dan mendukung pembiayaan pemerintah juga stabilitas nilai tukar rupiah," pungkasnya. (A-2)

 

 

Baca Juga

AFP

Wall Street Kembali Menguat, Dow Melonjak di atas 25.000

👤Antara 🕔Kamis 28 Mei 2020, 08:35 WIB
Indeks 30-saham unggulan Dow kembali bertengger di atas level 25.000 poin untuk pertama kalinya sejak Maret, sementara Indeks S&P 500...
AFP

Minyak Kembali Tertekan Ketegangan AS-Tiongkok dan Produksi OPEC+

👤Antara 🕔Kamis 28 Mei 2020, 08:17 WIB
Kelompok yang dikenal sebagai OPEC+ ini memangkas produksi hampir 10 juta barel per hari (bph) pada Mei dan...
ANTARA/NOVA WAHYUDI

Siap-Siap, Streaming Film dan Musik Online Kena Pajak per 1 Juli

👤Dwi Tupani 🕔Kamis 28 Mei 2020, 08:01 WIB
Bagian dari upaya pemerintah untuk menciptakan keadilan dan kesetaraan berusaha (level playing field) bagi semua pelaku usaha, di dalam...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya