Rabu 06 Mei 2020, 10:44 WIB

DPR Desak Pemerintah Transparan Soal Anggaran Penanganan Covid-19

mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
DPR Desak Pemerintah Transparan Soal Anggaran Penanganan Covid-19

Istimewa/DPR
Anggota Komisi XI DPR RI Anis Byarwati.

 

ANGGARAN pemerintah untuk penanganan pandemi Covid-19 sebagaimana tertuang dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 Tahun 2020 serta aturan turunannya, yakni Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 54 Tahun 2020, menjadi polemik di DPR RI maupun publik. Menurut anggota Komisi XI DPR RI Anis Byarwati, regulasi itu mengandung beberapa kontroversi dan harus mendapat catatan kritis.

Politikus Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tersebut memberikan dua catatan yang menurutnya paling krusial dalam Perppu tersebut.

Catatan tersebut, menurut Anis, merupakan poin yang termasuk dalam catatan kritis fraksi partainya. Pertama, PKS berpendapat bahwa Perppu maupun aturan turunannya, yakni Perpres Nomor 54 Tahun 2020, tidak memberikan komitmen yang jelas mengenai anggaran penanganan wabah Covid-19.

“Pemerintah berulangkali menyatakan akan menggelontorkan dana Rp 405,1 triliun, akan tetapi angka tersebut tidak pernah tercantum dalam berbagai aturan yang telah diturunkan. Fraksi PKS mendorong Pemerintah untuk lebih transparan dalam hal realokasi dan kebijakan anggaran dalam penanganan wabah Covid-19,” kata Anis dalam siaran persnya, Selasa (5/5).

Selanjutnya, F-PKS menilai Perppu tersebut memiliki ketidakpastian akan keberpihakan terhadap kelompok masyarakat menengah ke bawah, kalangan rentan, dan yang terdampak pandemi.

Menurut Anis, Perppu Nomor 1 Tahun 2020 tidak memberikan banyak ruang bagi perlindungan masyarakat berpenghasilan rendah yang terdampak dan belum masuk pada program keluarga harapan (PKH) serta belum menerima Kartu Sembako.

“Bahkan tidak ada satu pasal yang secara eksplisit menyatakan kebijakan anggaran terhadap kelompok masyarakat mendekati miskin, rentan, dan terdampak tersebut. Sehingga alokasi Rp 405,1 triliun dikhawatirkan tidak akan banyak membantu bagi kehidupan mereka dan juga pada masa pemulihan nantinya,” tegasnya.

Untuk itu, legislator daerah pemilihan (dapil) DKI Jakarta III ini mendesak pemerintah untuk fokus membantu dan melindungi rakyat dari segala dampak musibah ini. Caranya tentu melalui bantuan-bantuan kesehatan dan bantuan sosial langsung yang segera disalurkan kepada rakyat terdampak.

“Fraksi PKS mendorong pemerintah agar mengganti Perppu Nomor 1 Tahun 2020 dengan Perppu yang memperhatikan dan memasukkan poin-poin dalam pendapat Fraksi PKS tersebut di atas agar tidak menimbulkan berbagai masalah yang merugikan keuangan negara dan rakyat dikemudian hari,” jelas Anis.

Ia menekankan 2 catatan kritis yang disampaikan F-PKS terhadap Perppu Nomor 1 Tahun 2020, menunjukkan sikap tegas F-PKS untuk mendahulukan kepentingan rakyat diatas kepentingan lain. “Anggaran penanganan Covid-19, harus benar-benar dirasakan oleh rakyat dengan segera,” pungkas Anis. (OL-09)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

Prabowo bakal Pimpin lagi Partai Gerindra

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 06:20 WIB
Perjuangan Gerindra terutama saat munculnya ide menaikkan ambang batas parlemen dalam Pemilu 2024 dan menyongsong Pilkada...
MI/ADAM DWI

LSI Denny JA Rekomendasikan Cekal Covid-19 ala Bali

👤Indriyani Astuti 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 06:15 WIB
PEMBATASAN sosial berskala besar (PSBB) mulai dilonggarkan di beberapa daerah yang kini menuju tatanan hidup...
MI/MOHAMAD IRFAN

Dua Prajurit Contohkan Amalan Pancasila

👤Putri Rosmalia Octaviyani 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 06:00 WIB
MPR RI memberikan penghargaan sebagai bentuk apresiasi pada dua anggota TNI yang berdedikasi pada masyarakat di tengah pandemi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya