Selasa 05 Mei 2020, 22:33 WIB

Teten Pastikan APD Produksi UMKM Binaan Sesuai Standar Medis

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Teten Pastikan APD Produksi UMKM Binaan Sesuai Standar Medis

Antara/Moch Asim
APD garaopan salah satu UMKM di Surabaya, Jawa Timur

 

MENTERI Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki memastikan alat pelindung diri (APD) prduksi UMKM binaan kementeriannya sudah sesuai dengan standar kesehatan, sehingga aman digunakan tenaga medis dalam menangani pasien covid-19.

“Saat ini sudah 150 UMKM binaan telah menjadi mitra, dan produk APD mereka sudah terkurasi sehingga memenuhi standar kesehatan,” kata Teten Masduki dalam keterangan resmi, Selasa (5/5).

Teten menjelaskan, Kemenkop-UKM telah menggandeng industri swasta yang peduli dengan kualitas produksi UKM lokal melalui Karya Nusantara dari PT Daruma, yang telah memiliki izin dan otoritas di bidang perlengkapan kesehatan, untuk menjadi kurator dan pendamping UMKM produsen APD.

Teten menambahkan, ke depannya sudah ada 300 UMKM yang sedang mengajukan untuk menjadi pemasok APD yang produknya akan segera diseleksi. Mereka tersebar di berbagai daerah, terutama di Pulau Jawa.

Teten mendorong lebih banyak UMKM untuk beralih memproduksi APD, khususnya masker kain sebagai upaya menekan penyebaran covid-19, sekaligus mempertahankan UMKM agar tetap produktif di tengah masa pandemi.

“Kebutuhan APD kami lihat sebagai suatu peluang bisnis bagi UMKM dan koperasi yang selama ini terdampak covid-19, yang mengalami kesulitan pembiayaan karena penghasilan menurun; sehingga sekarang kami ajak UMKM untuk banting setir," sambungnya.

Lebih lanjut, pihaknya bahkan aktif menggelar pelatihan secara daring bagi UMKM untuk membuat APD, khususnya masker kain atau masker nonmedis, yang juga menjadi upaya untuk menekan permintaan pasar akan masker medis.

Baca juga : Konsumsi Rumah Tangga dan Investasi Pemicu Pelemahan Ekonomi Ri

Dengan begitu, pasokan masker medis tetap terjaga dan terprioritaskan bagi para tenaga medis dan pasien yang membutuhkan.

“Kami berupaya untuk menghubungkan UMKM dengan pemasok bahan baku dan menghubungkan mereka dengan pasar,” ujar Teten.

Selain berperan sebagai kurator dan pengendali kualitas produk, Karya Nusantara sekaligus membantu membuka pasar bagi UMKM pembuat produk-produk APD yang meliputi hazmat kit, pelindung wajah, masker kain, sarung tangan, dan pelindung kaki.

Kemenkop-UKM mengidentifikasi banyak UMKM yang saat ini melakukan shifting usaha dari yang semula bergerak di bidang konveksi, termasuk produsen bendera, banting setir ke produksi masker kain atau APD.

“Skema yang kami lakukan yakni memetakan UMKM berdasarkan info yang masuk; lalu kita identifikasi dengan melibatkan dinas dan asosiasi, dan setelahnya melakukan kurasi,” imbuh Teten.

“Kami bekerja sama dengan Kimia Farma untuk distribusi, juga dengan PKBL BRI. UMKM yang memenuhi syarat kualitas dapat melanjutkan ke produksi APD, yaitu hazmat, pelindung wajah, masker, pelindung kaki, dan sarung tangan,” pungkasnya.

Ia pun optimistis UMKM bisa memproduksi lebih banyak APD sepanjang pasokan bahan baku juga memadai. (OL-7)

Baca Juga

MI/Supardji Rasban

Cegah Penduduk Miskin Bertambah, Ekonomi Harus Berputar Kembali

👤M Ilham Ramadhan 🕔Kamis 04 Juni 2020, 08:05 WIB
Satu-satunya jalan terbaik yang dapat dilakukan hanyalah kembali menggerakkan aktivitas manusia agar perekonomian...
Antara/Aprilio Akbar

BI Beri Bunga 1,5% untuk Penempatan GWM Perbankan

👤Antara 🕔Kamis 04 Juni 2020, 07:00 WIB
Pemberian bunga jasa kepada bank itu sebagai bentuk berbagi beban atau sharing the pain kepada pelaku ekonomi lainnya di tengah situasi...
ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

Kepercayaan Investor makin Kukuh

👤Hilda Julaika 🕔Kamis 04 Juni 2020, 06:20 WIB
Rupiah bergerak menguat mendekati level 14.000 per US$ dan indeks harga saham gabungan (IHSG) menuju level psikologis...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya