Selasa 28 April 2020, 15:14 WIB

Kemenperin: Pandemi Guncang 60% Industri di Tanah Air

Hilda Julaika | Ekonomi
Kemenperin: Pandemi Guncang 60% Industri di Tanah Air

MI/Ramdani
Kegiatan produksi mobil di Pabrik Izuzu, Karawang, Jawa Barat.

 

KEMENTERIAN Perindustrian (Kemenperin) menyebut pandemi covid-19 telah menghantam 60% industri di Tanah Air. Setidaknya terdapat 10 sektor industri terdampak pandemi.

Sekretaris Jenderal Kemenperin, Achmad Sigit Dwiwahjono, mengungkapkan sejumlah kontrak industri mengalami penundaan pembayaran hingga pembatalan pesanan.

"Hampir semua sektor industri terkena dampak covid-19. Secara ringkas 60% dari industri suffer dan 40% moderat atau masih memiliki permintaan tinggi," tutur Achmad dalam rapat virtual dengan Komisi VI DPR RI, Selasa (28/4).

Baca juga: Ada Anggaran Rp 113 Miliar Untuk Industri Terdampak Covid-19

Lebih lanjut, Achmad menyoroti kenaikan harga bahan baku dan penolong akibat keterbatasan akses terhadap negara importir. Beban industri semakin berat karena mengalami kesulitan akses logistik imbas berkurangnya moda transportasi .

Adapun 10 industri yang mengalami tekanan mencakup industri logam berkontribusi 4,17% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Selanjutnya, industri peralatan listrik dan kabel dengan kontribusi 2,7% pada PDB. Berikut industri semen, keramik dan kaca yang berkontribusi 3,35% terhadap PDB.

Sementara itu, industri elektronika dan peralatan telekomunikasi memiliki kontribusi 2,56% pada PDB. Kemudian, industri otomotif dan industry karet masih-masing berkontribusi 5,3% dan 3,16% terhadap PDB.

Baca juga: Dampak Covid-19, Permintaan Industri Otomotif Nasional Anjlok

“Lalu, industri alat berat kontribusi ke PDB 1,69%. Adapun industri pesawat terbang, kereta api, dan galangan kapal menyumbang 3,98% terhadap, industri tekstil berkontribusi 1,78%, pada PDB dan industri mebel dan kerajinan dengan kontribusi 1,41% pada PDB,” papar Achmad.

Di lain sisi, terdapat industri yang masih memiliki permintaan tinggi di tengah pandemi. Misalnya, industri yang memproduksi alat pelindung diri, alat kesehatan, masker dan sarung tangan. Kemudian industri farmasi, serta industri makanan dan minuman.

Dalam menanggulangi dampak covid-19, Kemenperin melakukan refocusing dan realokasi anggaran bagi sektor Industri Kecil, Menengah dan Aneka (IKMA). Nilai refocusing dan realokasi mencapai Rp 59,91 miliar. Sebagian besar anggaran digunakan untuk pengembangan wirausaha IKM terdampak covid-19, pemberian fasilitas bahan baku dan penolong, hingga dana restrukturisasi mesin peralatan.(OL-11)

 

 

Baca Juga

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian/Tim Riset MI-NRC

89 Proyek Penggerak Ekonomi

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 05:24 WIB
Selama 2020-2024, proyek strategis nasional ditargetkan bisa menyerap 4 juta tenaga kerja setiap...
ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto/wsj.

Sensus Penduduk Daring Berakhir

👤(Mir/E-3) 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 04:30 WIB
BADAN Pusat Statistik (BPS) menutup sensus penduduk daring tadi malam pukul 23.59 WIB. Hingga kemarin siang, sensus yang dimulai sejak 15...
ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/foc.

Pasar Optimistis Prospek Ekonomi ke Depan

👤HILDA JULAIKA 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 04:20 WIB
RENCANA pembukaan kembali sejumlah aktivitas perekonomian dan terjaganya stabilitas sistem keuangan Indonesia menimbulkan optimisme...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya