Selasa 28 April 2020, 10:50 WIB

Ekspor ke PNG, Petani Keerom Cukup Lewat PLB

Martinus Solo | Nusantara
Ekspor ke PNG, Petani Keerom Cukup Lewat PLB

Istimewa
Kabupaten Keerom, Papua berbatasan langsung dengan PNG sehingga ekspor pertanian lebih mudah.

 

KEEROM merupakan kabupaten di Provinsi Papua yang berada di ujung timur Indonesia, berbatasan langsung dengan Papua Nugini (PNG). Ke depan, Keerom berpeluang ekspor komoditas pertanian ke PNG karena lokasinya sangat strategis.

Sebelumnya Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo menyebut kawasan perbatasan terdepan, seperti halnya Keerom lebih mudah mengekspor karena petani "tinggal lempar" tanpa harus tergantung pada sarana transportasi laut dan udara.

Hal itu menindaklanjuti kebijakan pemerintah pusat, setelah Presiden RI Joko Widodo meneken Peraturan Pemerintah (PP) No 34/2019 tentang Perdagangan Perbatasan. PP ini merupakan tindak lanjut dari ketentuan Pasal 56 ayat (4) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan.

Dalam PP tersebut disebutkan bahwa setiap warga negara Indonesia yang bertempat tinggal di wilayah NKRI yang berbatasan langsung dengan negara lain dapat  melakukan perdagangan perbatasan dengan penduduk negara lain yang bertempat tinggal di wilayah perbatasan.

Ada lima distrik di Keerom berbatasan dengan PNG yakni Waris, Web, Towe, Yaffi dan Arso timur dengan lima Pos Lintas Batas (PLB). Waris adalah distrik terkecil tapi berbatasan langsung dengan PNG, sehingga berpotensi mengekspor komoditas pertanian dengan cara 'tinggal lempar' atau cukup berjalan kaki untuk ekspor ke PNG.

Adapun syarat dokumen untuk WNI melakukan transaksi pembelian barang di luar daerah pabean dalam rangka perdagangan perbatasan ada dua. Pertama, memiliki dokumen imigrasi 'Pelintas Batas' yang diterbitkan oleh kantor Imigrasi yang membawahi wilayah perbatasan. Kedua, memiliki dokumen pabean 'Pelintas Batas' yang diterbitkan kantor pabean yang mengawasi PLB.

Penyuluh pusat di Kementerian Pertanian RI, Siti Nurjanah selaku pendamping kegiatan penyuluhan pertanian Provinsi Papua menyatakan bahwa Pemkab Keerom telah diprogramkan kegiatan di Balai Penyuluhan Pertanian [BPP] khususnya BPP Waris - terdekat dengan PNG - untuk pengembangan ubi jalar seluas 10 hektar, keladi 10 hektar, jagung 20 hektar, sayuran di pekarangan dua hektar, durian lima hektar dan kakao 20 hektar.

Kabid Penyuluhan Dinas Pertanian Keerom, Claudius Taime, Selasa (28/4) mengatakan pemerintah kabupaten menyadari lokasi strategis Distrik Waris yang berbatasan langsung dengan PNG, pembangunan dan pemberdayaan sektor menjadi perhatian pemerintah provinsi dan kabupaten.

BPP Waris selaku KostraTani dipimpin Ferdinad Agustinus Tuo selaku koordinator didukung 11 orang penyuluh yang menyebar di delapan kampung. Sementara kelompok tani [Poktan] terbentuk sudah 16 Poktan dan enam Gapoktan dengan komoditas utama sagu, kakao, buah-buahan, jagung dan ternak meliputi ayam, sapi dan babi.

Kelembagaan tani yang sudah terbentuk ada 16 kelompok dan 6 Gabungan kelompok tani (Gapoktan) dengan komoditas yang diusahakan  adalah Sagu, Kakao, buah-buhan, Ubi-ubian, jagung dan ternak  khususnya ternak sapi, babi dan  ayam.

"Penyuluh pertanian di wilayah perbatasan agar memotivasi petani dengan sabar dan dedikasi tinggi bahwa pertanian tidak boleh berhenti," kata Claudius Taime. (OL-13)

Baca Juga: Hari Keempat Larangan Mudik, Hampir 1.000 Kendaraan Putar Balik

Baca Juga: Pemkab Tapanuli Utara Raih Opini WTP Keenam Kalinya

Baca Juga

MI/Yohanes Manase

Konsistensi Seorang Ibu di NTT, Tolak Lahan untuk Pabrik Semen

👤Yohanes Manase 🕔Jumat 05 Juni 2020, 21:34 WIB
Rombongan DPRD Manggarai Timur yang dipimpin Wakil Ketua DPRD Bernadus Nue mendatangi Luwuk untuk berdialog terkait pro-kontra pembangunan...
MI/Widjajadi

Bersepeda Massal di Solo Selama Wabah Covid Dilarang

👤Widjajadi 🕔Jumat 05 Juni 2020, 21:05 WIB
SATUAN Lalu Lintas (Satlantas) Polresta Solo melarang warga bersepeda massal di tengah pandemi...
Antara

BNPB Siapkan 10 ribu Swab Test PCR untuk Jawa Barat

👤Depi Gunawan 🕔Jumat 05 Juni 2020, 20:55 WIB
BADAN Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) selaku pelaksana tugas percepatan penanganan Covid-19 mengalokasikan 10 ribu alat pengetesan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya