Selasa 28 April 2020, 07:27 WIB

Pertanian Urban Berperan Penting Pascapandemik Covid-19

Antara | Ekonomi
Pertanian Urban Berperan Penting Pascapandemik Covid-19

MI/ADI MAULANA IBRAHIM
Abdul Rahman merawat tanamannya di kebun yang berada diatas balkon rumah di kawasan Cipete, Kebayoran Baru, Jakarta.

 

PENGAMAT  ekonomi dari Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira menilai aktivitas pertanian di wilayah urban atau urban farming akan berperan penting dalam menyokong kemandirian pangan publik pascakondisi kahar seperti pandemi covid-19.
  
"Ke depan, pascapandemi covid-19 ada satu pelajaran penting yakni berkaitan dengan pertanian urban atau urban farming, melakukan aktivitas pertanian secara mandiri dengan lahan yang kecil di perkotaan," kata Bhima dalam diskusi daring di Jakarta, Selasa (27/4) malam.
  
Menurut Bhima, aktivitas urban farming tersebut merupakan upaya masyarakat perkotaan bisa memasok dan mempersiapkan kebutuhan pangannya sendiri dalam menghadapi kondisi kahar seperti covid-19. 
  
"Melalui pemanfaatan lahan seadanya di sekitar rumah atau tempat tinggal, maka masyarakat bisa mandiri secara pangan," katanya.
  
Terkait apakah pandemik covid-19 dapat memicu aktivitas deurbanisasi dengan masyarakat berbondong meninggalkan kota menuju desa, Bhima menilai hal tersebut hanya bersifat sementara mengingat banyak warga yang kehilangan pekerjaan di kota-kota besar.
  
"Ketika nanti perekonomian kembali pulih dan lapangan pekerjaan dibuka maka mereka yang sebelumnya pulang ke desa atau kampung halaman akan kembali ke kota-kota besar," ujarnya.
  
Namun, masalahnya belum diketahui sampai kapan pandemik ini akan berakhir. Sebelumnya Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus kembali mengingatkan bahwa pandemi covid-19 masih jauh dari selesai. Ia meminta negara-negara di dunia terus menemukan, mengisolasi, mengetes, dan merawat setiap kasus serta melacak setiap kontak untuk memastikan tren penurunan kasus covid-19 berlangsung.

baca juga: Indonesia Dapat Tambahan Pendanaan
  
Menurut dia, WHO masih prihatin dengan terjadinya peningkatan kasus infeksi virus korona tipe baru di sejumlah negara di Afrika, Eropa Timur, Amerika Latin dan beberapa negara di Asia.  Banyak kasus yang tidak terlaporkan di wilayah tersebut disebabkan rendahnya kapasitas melakukan tes.(OL-3)
 

Baca Juga

ANTARA/HAFIDZ MUBARAK A

Dukung Tapera, KSPI Minta PP No 25 Tahun 2020 Diperbaiki

👤Suryani Wandari Putri Pertiwi 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 12:30 WIB
“Perumahan adalah hak dasar rakyat, seperti halnya hak atas kesehatan, pendidikan, dan air bersih,” kata Said Iqbal dalam...
ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Airlangga: Respon Pasar Positif Setelah 9 Sektor Ekonomi Dibuka

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 10:20 WIB
Respons positif dari pasar terlihat dari nilai tukar rupiah yang terus menguat dan indeks harga saham gabungan yang naik mendekati...
DOK KEMENTAN

New Normal, Harapan Baru Masyarakat Tani Pasca Pandemi

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 06 Juni 2020, 10:07 WIB
Bagi rumah tangga produsen atau petani, kebijakan ini tentu disambut gempita lantaran ada asa baru produk-produk pertanian mereka bisa...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya