Jumat 10 April 2020, 15:02 WIB

Ngeyel, Sekitar 150 Warga Tetap Gelar Salat Jumat Saat PSBB

Antara | Megapolitan
Ngeyel, Sekitar 150 Warga Tetap Gelar Salat Jumat Saat PSBB

Antara
Ilustrasi

 

SEJUMLAH warga di RW 11 Kelurahan Kebon Kosong Jakarta Pusat tetap menggelar salat Jumat meski sudah ada penegakan aturan dilarang berkumpul lebih dari lima orang untuk beraktivitas di luar ruangan berdasarkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diterbitkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melalui Pergub DKI Nomor 30 Tahun 2020.

"Padahal di RW ini sudah dicanangkan pembentukan posko penanganan COVID-19, dihadiri Camat, Lurah, Ketua RW, dan petugas TNI serta Kapolsek. Tapi sayangnya masih saja dilanggar," kata anggota Binmas Kelurahan Kebon Kosong Sugeng saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat.

Sekitar 150 orang diperkirakan hadir dalam ibadah Sholat Jumat yang diadakan di Masjid Miftaahul Jannah berlokasi di RW 11 Kelurahan Kebon Kosong itu.

Baca juga: Hadis Dhaif Kerap Dipakai jadi Seruan ke Masjid Saat Wabah Korona

Warga sekitar yang sudah dengan tertib melaksanakan ibadah dari rumah dan "physical distancing" di RW itu pun merasa resah dan terganggu.

"Resah dan gerah ya. Kan sudah diumumin Jokowi dari sebulan yang lalu untuk ibadah saja dari rumah tapi itu dari awal diimbau masih tetap melaksanakan salat Jumat tanpa pembatasan antarsatu warga dengan warga lain," kata Dwi salah seorang warga RW 11 Kelurahan Kebon Kosong.

Baca juga: Presiden Berterima Kasih Pada Warga yang Disiplin Terapkan PSBB

Dwi menyayangkan tindakan yang dilakukan oleh sejumlah orang yang tidak mengindahkan aturan pembatasan kegiatan di luar ruangan yang juga diumumkan oleh Anies Baswedan Kamis (9/4) malam kemarin itu.

Sementara itu, Kapolsek Kemayoran Kompol Syaiful Anwar saat dihubungi mengatakan pihaknya akan melakukan koordinasi kembali dengan Camat dan Danramil untuk mencari solusi terkait banyaknya orang yang melanggar PSBB untuk beribadah.

"Masih banyak sekali sebenarnya di wilayah Kemayoran. Kurang lebih ada 10 masjid yang masih salat Jumat padahal sudah diimbau untuk beribadah dari rumah saja, jadi kita nanti sore ingin kembali koordinasi lagi dgn pihak-pihak terkait seperti Camat dan Danramil," kata Syaiful saat dihubungi.

Ia melanjutkan diperlukan penanganan khusus terkait penindakan untuk kasus salat Jumat berjamaah di tengah pandemi wabah COVID-19 itu.

"Kita perlu hati-hati, karena berkaitan dengan agama, karena kita ga mungkin langsung main tindak membubarkan, karena ini rawan menyangkut agama. Makannya perlu kerjasama semua pihak. Mungkin kita akan panggil lagi DKM-nya," kata Syaiful.(OL-4)

Baca Juga

MI/ANDRI WIDIYANTO

Inilah Tiga Tahapan Operasional KRL Menuju New Normal

👤Suryani Wandari Putri Pertiwi 🕔Selasa 02 Juni 2020, 16:25 WIB
Di tahap pertama ini akan ada dengan jam operasi mulai pukul 04.00 hingga 18.00 WIB. Jumlah penumpang pun dibatasai menjadi 80 orang per...
Antara/Nova Wahyudi

Ada PSBL, RW Akan Diawasi Ketat Selama 14 Hari

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Selasa 02 Juni 2020, 16:21 WIB
Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Lokal (PSBL) menyasar RW yang berstatus zona merah. Nantinya, warga di wilayah tersebut akan...
MI/Susanto

Rehab Dwi Sasono Tunggu Keputusan BNN

👤Tri Subarkah 🕔Selasa 02 Juni 2020, 15:55 WIB
Aktor Dwi Sasono, 40, mengajukan rehabilitasi setelah polisi menangkapnya karena kasus penyalahgunaan narkoba. Namun, polisi masih menunggu...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya