Sabtu 04 April 2020, 17:12 WIB

Tak Bisa Menulari, Jangan lagi Tolak Jenazah Pasien Covid-19

Atikah Ishmah Winahyu | Humaniora
Tak Bisa Menulari,  Jangan lagi Tolak Jenazah Pasien Covid-19

Antara/Abriawan Abhe
Personel TNI menjaga proses pemakaman pasien covid-19 di Gowa, Sulawesi Selatan

 

FENOMENA penolakan pemakaman jenazah pasien positif virus korona (Covid-19) terjadi di sejumlah wilayah Indonesia. Hal ini terjadi karena masyarakat belum paham betul tentang penanganan jenazah pasien covid-19.

Guru Besar Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, Keperawatan Universitas Gadjah Mada Tri Wibawa menegaskan, masyarakat seharusnya tidak perlu bereaksi terlalu berlebihan dalam menghadapi jenazah pasien yang meninggal akibat infeksi virus korona, bahkan hingga menolak pemakamannya.

Menurut Tri, masyarakat tidak memiliki alasan untuk menolak jenazah pengidap Covid-19 karena rumah sakit telah menangani jenazah sesuai panduan medis yang memastikan keamanannya.

"Dengan menjalani semua prosedur pemakaman jenazah Covid-19, sesuai guideline dari Kemenkes, Kemenag, dan MUI, maka tidak akan menimbulkan penularan. Semestinya tidak ada penolakan," kata Tri Wibawa dalam pernyataan tertulis, Jumat (4/4).

Pakar mikrobiologi ini menjelaskan, ketika jenazah telah dibungkus dan dikubur maka virus akan ikut mati. Saat orang meninggal, selnya mati sehingga virus di dalamnya tidak akan berkembang.

Baca juga : Covid-19 Tembus 2.000 Kasus, Imbauan Jaga Jarak Belum Dipatuhi

Sifat virus dalam jenazah sama dengan virus yang ada di tanah, lantai, maupun barang yang akan mati dalam jangka waktu tertentu.

Tri menyebutkan, risiko penularan jenazah positif Covid-19 ke manusia akan semakin kecil apabila seluruh langkah pemulasaran dilakukan sesuai pedoman penanganan yang dikeluarkan Kemeterian Kesehatan

"Perlakuan yang sama juga diperuntukan bagi jenazah berstatus PDP yang hasil pemeriksaan laboratorium covid-19 belum keluar," jelasnya.

Tri mengimbau masyarakat untuk tidak panik dan menolak jenazah pasien Covid-19. Sebab, jenazah telah dibungkus plastik atau kantong jenazah kedap udara sehingga tidak akan ada virus yang menyebar keluar. Dengan perlakuan tersebut jika ada cairan yang keluar dari tubuh jenazah akan tetap berada di dalam kantong jenazah.

"Jadi, kami imbau masyarakat agar tidak panik, petugas kesehatan telah memperlakukan jenazah pasien Covid-19 sesuai protokol. Jenazah telah dibungkus sedemikian rupa agar tidak bocor dan dijamin keamanannya," terangnya.

Di sisi lain, Ketua Health Promoting University (HPU) Fakultas Peternakan UGM Nanung Danar Dono menyayangkan masih adanya masyarakat yang menolak pemakaman jenazah pasien positif korona. Padahal, secara kemasyarakatan hal tersebut tidak semestinya terjadi.

"Yang terjadi adalah ketakutan yang berlebihan. Padahal, pemerintah sudah ada protokol kesehatan yang menjamin keamanan dengan risiko penularan yang sangat kecil dari jenazah pasien Covid-19,” ujar Nanung Danar Dono.

Sementara itu secara agama, penolakan pemakaman jenazah juga tidak dibenarkan dengan alasan apapun. Demikian pula dalam agama Islam, jenazah harus diperlakukan dengan baik dan dikubur dengan penghormatan serta penghargaan.

Dalam syariat Islam, pemakaman jenazah termasuk fardu kifayah. Apabila tidak dijalankan atau tidak ada yang mau melakukan maka semua akan berdosa.

"Hak muslim yang sudah meninggal harus dimandikan, dikafani, dishalatkan, dan dimakamkan. Jadi, kalau menolak pemakaman itu tidak benar secara syariat Islam," tegasnya.

Baca juga : Per 4 April, 519 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

Direktur Halal Center Fakultas Peternakan UGM ini menjelaskan, dalam pengurusan jenazah pasien covid-19, Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah mengeluarkan fatwa terutama dalam memandikan dan mengafani yang harus dilakukan sesuai protokol medis oleh pihak berwenang dengan tetap memperhatikan hukum agama.

Sedangkan untuk menshalatkan dan memakamkan dilakukan dengan tetap menjaga petugas dan pelayat tidak terpapar Covid-19.

"Untuk shalat jenazah dilakukan minimal 1 orang, jika tidak memungkinkan bisa dishalatkan di kuburan dan jika itu tidak memungkinkan bisa dari jauh atau shalat ghaib," jelasnya..

Ke depan dia berharap tidak akan ada lagi peristiwa penolakan pemakaman jenazah positif Covid-19. Stigmatisasi dan penolakan tentu akan melukai perasaan keluarga yang ditinggalkan.

"Meninggal itu takdir Allah yang tidak bisa ditolak, jadi apapun alasannya tidak benar menolak pemakaman jenazah pasien Covid-19," tutupnya. (OL-7)

Baca Juga

DOK. Get Plastic

Perjalanan Demi Ibu Bumi sejauh 1.300 Kilometer

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 November 2020, 17:05 WIB
Get Plastic akan melakukan perjalanan dari Bali-Jakarta mengendarai satu mobil yang nantinya akan diisi dengan bahan bakar dari sampah...
Dok.MI/Duta

Lima Fraksi Menolak, Pembahasan RUU Ketahanan Keluarga Dihentikan

👤Putra Ananda 🕔Selasa 24 November 2020, 16:23 WIB
Sebanyak 5 fraksi menyatakan tidak setuju pembahasan RUU KK dilanjutkan ke tingkat selanjutnya sebagai RUU inisiatif DPR. Ke-5 fraksi...
MI/CITRA LARASATI

Seleksi Guru PPPK untuk Tingkatkan Layanan pada Peserta Didik

👤Faustinus Nua 🕔Selasa 24 November 2020, 15:15 WIB
Seleksi ini terbuka bagi guru honorer yang terdaftar di Data Pokok Pendidikan (Dapodik), serta lulusan Pendidikan Profesi Guru (PPG) yang...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya