Sabtu 04 April 2020, 11:33 WIB

Pasien Positif Korona Malah Berkeliaran ke Pasar dan Naik Ojek

Dwi Apriani | Nusantara
Pasien Positif Korona Malah Berkeliaran ke Pasar dan Naik Ojek

ANTARA FOTO/Zabur Karuru
Ilustrasi

 

KABAR mengejutkan datang dari Kota Prabumulih. Pasien positif korona, yakni kasus 09 malah bebas berkeliaran berkeliling kota. Hal tersebut viral di media sosial sejak Jumat (3/4) hingga kini. Isi pesan tersebut menyebutkan para pasien konfirmasi atau positif Covid-19 masih berkeliaran di tempat umum. Bahkan dalam pesan berantai itu pasien 09 di Prabumulih masih nekat pergi naik ojek pergi ke pasar dan ke kawasan Sukajadi tempat orang tuanya.

"Info (dari wag IDI Prabumulih) : Pasien positif no.9 masih beredar keluar rumah siang ini naik ojek ke Sukajadi ke rumah ortunya. Ybs tidak isolasi di RS, bahkan keluar rumah naik ojek. Agar bapak/ibu agar lebih hati2 terutama yang menggunakan jasa ojek termasuk saat pesan antar makanan. #JustStayAtHome". Demikian isi broadcast tersebut. Pasien 09 diketahui berinisial MA, merupakan istri dari pasien 02 EF, yang sudah meninggal dunia. 

Kepala Dinas Kesehatan Prabumulih Happy Tedjo mengakui hal tersebut.

"Pasien itu rencana mau isolasi mandiri ke Sukajadi ke rumah orang tuanya. Sepertinya secara psikologis dia menginginkan isolasi dan lebih sehat di rumah orang tuanya. Informasi dari pasien ini mobilnya sedang tidak ada karena ada di rumahnya di kawasan Lingkar. Tapi seharusnya naik mobil saja, jangan naik ojek, untuk menghindari supaya tidak tertular," kata dia.

Mengenai tiga pasien tidak diisolasi di rumah sakit, Tedjo mengatakan sesuai pedoman pusat halaman 30 terkait covid-19 dijelaksan positif tanpa gejala bisa dirawat di rumah dengan pengawasan.

"Untuk yang dua berusia tua besok mau diisolasi di rumah sakit walaupun memang tidak ada indikasi. Untuk yang satunya bisa di rumah namun memang semestinya ada yang bisa mengetahui untuk penanganan atau pengertian bagus. Tapi kalau memang sudah berpengaruh ke sosial maka kita akan lakukan kebijakan diisolasi ke rumah sakit saja," kata dia.

Ia menuturkan, jika memang pasien masih tidak mau isolasi di rumah maka indikasinya bukan medis tapi sosial. Untuk keamanan warga ada pihak lain yang membidangi. 

"Karena kalau indikasi medis tidak ada masalah paling sosial, maka akan kita lakukan kebijakan terkait itu," katanya.

Juru bicara Gugus Tugas Pencegahan dan Penanggulangan Covid-19 Sumsel, Yusri pun membenarkan informasi tersebut. Menurutnya, peristiwa itu terjadi Jumat (3/4)  ada dua pasien dengan nomor kasus 09 yang merupakan seorang wanita berusia 42 tahun dan pasien laki-laki berusia 62 tahun dengan nomor 10. Keduanya diketahui tidak patuh untuk menjalankan instruksi isolasi diri.

"Kedua pasien positif ini masih memiliki hubungan keluarga dengan pasien positif Covid-19 nomor 02 yang telah meninggal dunia," katanya.

Menurutnya, kedua pasien itu sebelumnya sudah diminta melakukan isolasi diri sejak pasien 02 berstatus pasien dalam pengawasan (PDP). Kemudian, setelah pasien 02 dinyatakan positif petugas kemudian turut mengambil sampel spesimen sejumlah anggota keluarganya.

"Ada tiga anggota keluarganya yang kita ambil sampel dengan nomor 09,10, dan 11. Hasilnya semua dinyatakan positif terpapar Covid-19," katanya.

Yusri menyebutkan, karena mereka tidak memiliki gejala atau orang tanpa gejala (OTG). Petugas pun awalnya meminta ketiga pasien agar tidak melakukan aktivitas di luar rumah atau melakukan isolasi diri. Akan tetapi, dua pasien yakni nomor 09 dan 10 diketahui tidak kooperatif.

"Keduanya diketahui keluar rumah, ada yang ke pasar ada yang naik ojek mengunjungi sejumlah tempat di Prabumulih," katanya.

Yusri turut menyesalkan tindakan yang dilakukan kedua pasien itu karena dapat membahayakan orang lain. Saat ini kedua pasien sudah dievakusi dan diisolasi sementara di RSUD Prabumulih. Rencananya keduanya akan menjalani isolasi di wisma atlet Palembang.

baca juga: Satu ODP Dinyatakan Positif Covid-19

"Kita akui ada kelalaian, seharunya dari awal jika tim setempat menilai pasien itu tidak kooperatif, maka saat melakukan isolasi diri harus ada
penjagaan di tempat tinggalnya," katanya.

Atas kejadian ini, kata dia, pihaknya juga mengingatkan kepada seluruh gugus tugas di kabupaten/kota di Sumsel agar dapat lebih mengedepankan SOP dalam penanganan pasien terkait Covid-19, baik itu ODP, PDP, OTG, bahkan setelah ditetapkan positif. (OL-3)

Baca Juga

 MI/John Lewar

Seorang Pria Ditemukan Membusuk di Kamar Kos

👤John Lewar 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 11:30 WIB
Pria yang diketahui bernama Deni Sulistio ini merupakan warga asal Desa Hegarsari, Rt/Rw 002/003, Kecamatan Pataruman, Provinsi Jawa...
MI/Martinus Solo

Penumpang KM Fajar Mulia Dikarantina di Raja Ampat

👤Martinus Solo 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 10:15 WIB
Mereka yang melakukan perjalanan ke luar daerah harus memiliki dokumen atau surat lengkap. Ia berharap agar masyarakat tetap menaati...
ANTARA/Septianda Perdana

Pasien Positif Covid-19 di Pematangsiantar Bertambah 6 Orang

👤Apul Iskandar 🕔Sabtu 30 Mei 2020, 10:03 WIB
Saat ini, pasien positif covid-19 di Pematangsiantara menjadi 13...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya