Jumat 03 April 2020, 18:06 WIB

Imbas Covid-19, Ribuan Kios di Pasar Tradisional di Depok Tutup

Kisar Rajaguguk | Megapolitan
Imbas Covid-19, Ribuan Kios di Pasar Tradisional di Depok Tutup

MI/ BARY FATHAHILAH
Suasana aktivitas di Pasar Kemiri muka, Beji, Depok, Jawa Barat, beberapa waktu lalu.

 

LIMA pasar tradisional di Kota Depok sepi. Sepinya aktivitas masyarakat karena sebaran virus korona atau Covid -19 yang semakin masif di sana.

Menghindari kerugian banyak pedagang memilih terpaksa menutup kiosnya. Lima pasar tradisional yang sepi ialah Pasar Cisalak dan Pasar Tugu, Jalan Raya Bogor, Kecamatan Cimanggis, Pasar Sukatani, Pasar Agung dan Pasar Kemirimuka, Jalan Arief Rahman Hakim, Kecamatan Beji, Kota Depok.

"Beberapa bulan terakhir, kondisi pasar Cisalak tampak ramai. Namun sejak mewabahnya Covid- 19 (menjadi sepi), " ungkap Jaiman Janah, seorang pedagang kain di pasar Cisalak, Jalan Raya Bogor, Kota Depok, Jumat (3/4).

Dalam sehari, pedagang kain di Pasar Cisalak itu, mengaku biasanya bisa untung hingga Rp250.000 sehari. Sekarang hanya mendapat untung Rp50.000 sehari. Karena situasi sulit ini, Janah mengaku terpaksa tidak berjualan.

"Untuk saat-saat ini saya tak berjualan dulu soalnya pakaian-pakaian tidak laku-laku. Tak hanya itu, tak punya uang lagi untuk  emperpanjang sewa kios pasar sebesar Rp2 juta per tahun, " katanya.

Selain Jainah, Hamzah, pedagang sayuran di Pasar Tugu, Jalan Raya Bogor, Kota Depok mengeluhkan sayurannya tidak laku dan banyak busuk. 

"Daripada merugi terus tutup dulu, " katanya.

Baca juga: Tiga Pasar Tradisional Depok Kini Terapkan Belanja Daring

Kondisi serupa terlihat di Pasar Sukatani, Pasar Agung dan Pasar Kemirimuka. Tampak banyak kios-kios tutup. Padahal tidak instruksi pemerintah untuk melarang pedagang menutup kios dan konsumen tidak dilarang berbelanja.

"Instruksi kepada pedagang dan masyarakat tidak boleh bertransaksi di pasar tradisional tidak ada. Begitu juga dengan penutupan kios," kata salah satu pedagang yang enggan disebut namanya. 

"Menurut saya kondisi ini karena ketakutan masyarakat saja. Masyarakat takut penyebaran virus covid-19 di pasar- pssar tradisional yang di kelola Pemerintah Kota Depok, imbuh pedagang tersebut.

Terkait sepinya pasar, Kepala Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Pasar Cisalak Sutisna, mengakui belakangan ini banyak pedagang yang menutup kiosnya karena sepi. Menurut Sutisna yang menyebabkan pasar tradisional Cisalak sepi karena para pembeli kebutuhan pokok takut kena virus Covid-19.

Sutisna menjelaskan hanya 10% dari 1.340 kios yang beroperasi. Sisanya 90% ditutup pemiliknya.

"Kios-kios yang tidak beroperasi mayoritas kios penjual pakaian, makanan dan minuman. Kemudian kios sayuran dan perabotan, " kata Sutisna. (A-2)

Baca Juga

MI/Vicky Gustiawan

Ragunan Batasi Pengunjung 5.000 Orang per Hari Saat Normal Baru

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 29 Mei 2020, 23:10 WIB
Mekanisme untuk mengatur batasan jumlah pengunjung ke Ragunan dilakukan dengan mewajibkan pengunjung mendaftar secara...
MI/ Barry F

Masa Tanggap Darurat Depok Diperpanjang hingga 30 Juni

👤Kisar Rajagukguk 🕔Jumat 29 Mei 2020, 23:06 WIB
Sementara itu, Idris menyampaikan hingga saat ini terjadi penambahan kasus konfirmasi positif sebanyak 4 kasus menjadi 551...
Antara/Adfitya Pradana Putra

Total Denda Pelanggaran PSBB DKI Jakarta Hampir Rp600 Juta

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 29 Mei 2020, 22:38 WIB
" Jumlah Total Denda capai Rp599.850.000, hampir 600 juta. Paling banyak tempat usaha ya," kata...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya