Jumat 03 April 2020, 08:18 WIB

NasDem : Penerapan PSBB di Jakarta Tidak Tepat

Insi Nantika Jelita | Megapolitan
NasDem : Penerapan PSBB di Jakarta Tidak Tepat

MI/Ramdani
Petugas membersihkan penutup kios saat pasar tutup sementara di Jkybridge Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (1/4/2020)

 

KETUA Fraksi NasDem DKI Jakarta, Wibi Andrino menuturkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang bakal diterapkan di Ibu kota tidak tepat untuk tangani Covid-19. Langkah tersebut hanya membatasi interaksi.

"Itu tidak mempunyai daya dobrak untuk mencegah penularan virus korona," kata Wibi dalam keterangan tertulis, Jakarta, Jumat (3/4).

Menurutnya, rencana pembatasan angkutan umum di Jakarta belum menyelesaikan masalah penularan Covid-19. Oleh karenanya, Wibi berpendapat DKI harus mengambil kebijakan karantina wilayah untuk menekan penyebaran virus tersebut.

"Jakarta kan disebut episenter penyebaran Covid-19, maka dalam dasar pemikiran kami adalah karantina wilayah," ujar legislator DPRD DKI Jakarta ini.

Adanya larangan angkutan umum antar kota antar provinsi yang akan diterapkan, kata Wibi, tidak akan maksimal mencegah pergerakan orang keluar ibu kota.

Wibi mengungkapkan, warga DKI masih bisa keluar ibu kota menggunakan kendaraan pribadi. Dia mengaku telah melihat adanya pergerakan orang meninggalkan Jakarta menggunakan kendaraan pribadi.

"Pembatasan angkutan umum hanya mengurangi, tapi tidak menyelesaikan masalah," tukas Wibi.

baca juga: NasDem : Penerapan PSBB di Jakarta Tidak Tepat

DKI, ungkapnya, tidak mempunyai landasan hukum yang jelas untuk mencegah pergerakan orang untuk menghentikan penularan virus yang telah mematikan ratusan orang ini.  Wibi melihat sejauh ini, Pemprov DKI hanya membuat kebijakan yang sifatnya sekunder, dan belum menyentuh inti persoalan. Pembatasan bus AKAP, lalu work from home itu bukan suatu yang primer. belum bisa menyelesaikan masalah utama Covid-19 ini," pungkas Wibi. (OL-3)
 

Baca Juga

Antara

John Kei Ingin Minta Perlindungan Jokowi dan Kapolri

👤Siti Yona Hukmana 🕔Selasa 07 Juli 2020, 01:45 WIB
Ia berkukuh kliennya tidak terlibat dalam rencana pembunuhan terhadap pamannya Nus...
ANTARA/Fakhri Hermansyah

John Kei Jadi Aktor Intelektual Rencana Pembunuhan Nus Kei

👤Antara 🕔Selasa 07 Juli 2020, 00:20 WIB
Menurut Calvijn, peran ketiga aktor intelektual dalam rangkaian kasus John Kei terkuak dalam rekonstruksi yang digelar di kediaman...
Antara

John Kei Modali Anak Buahnya Rp10 Juta untuk Bunuh Pamannya

👤Siti Yona Hukmana 🕔Selasa 07 Juli 2020, 00:08 WIB
"John Kei datang dan mengatakan 'besok berangkat tabrak dan hajar rumah Nus Kei, ambil Nus Kei dalam keadaan hidup atau...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya