Selasa 31 Maret 2020, 01:00 WIB

Pembelian Bahan Pangan Bulog Bisa lewat Daring

M Ilham Al Machmudi | Ekonomi
Pembelian Bahan Pangan Bulog Bisa lewat Daring

MI/RAMDANI
Dirut Bulog Budi Waseso.

 

PERUM Bulog memastikan mampu mengatasi kebutuhan lonjakan pangan yang tak terduga mendekati pelaksanaan puasa Ramadan dan Idul Fitri.

Bahkan guna mendukung prog­ram physical distancing, Bulog juga melayani pembelian kebutuhan pangan secara daring (online) melalui ­ipanganan.com.

“Pangan yang dibeli melalui ­ipanganan.com akan diantar langsung ke rumah pembeli sehingga akan mempermudah dan memastikan distribusi komoditas pangan langsung diterima masyarakat tanpa perlu antre ke pasar,” ujar Dirut Bulog Budi Waseso.

Pemenuhan pangan secara ­daring tersebut sudah bisa digunakan masyarakat di tujuh kota besar di Indonesia yaitu Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Yogyakarta, Makassar, dan Medan.

Selain menyediakan beras, Bulog juga menyediakan beberapa kebutuhan pangan lain, termasuk gula.

Secara keseluruhan, lanjut Budi, ia telah  mengeluarkan instruksi ke seluruh jajaran untuk menyiapkan stok beras dan kebutuhan pangan lainnya yang menjadi tanggung jawab Bulog untuk bisa selalu tersedia di masyarakat.

“Bulog akan menggunakan seluruh instrumen yang ada untuk menjamin ketersedian pangan tersebut, tandasnya.

Untuk kelancaran tersebut Bulog memastikan seluruh jaringan yang bekerja sama dengan Perum Bulog sudah menyediakan kebutuhan beras di tingkat lokal baik secara daring maupun offline dan juga outlet-outlet milik Perum Bulog seperti Rumah Pangan Kita (RPK) yang tersebar di seluruh Indonesia, serta jaringan retail modern yang ada.

Khusus komoditas pangan utama yaitu beras, Bulog memiliki stok yang tersimpan di gudang-gudang Bulog seluruh Indonesia dengan total stok mencapai 1,4 juta ton dari total kapasitas gudang yang tersedia sebesar 3,8 juta ton.

“Ketersediaan stok beras akan terus bertambah mengingat akan memasuki musim panen raya sehingga pasokan beras betul-betul aman tersedia bagi kebutuhan masyarakat dalam situasi apa pun,” tandasnya.

Pasokan cabai aman

Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian menjamin ketersediaan pasokan pangan, khususnya cabai tetap aman untuk memenuhi konsumsi rumah tangga hingga Idul Fitri.

“Berdasarkan data Early Warning System (EWS), produksi cabai dibandingkan dengan kebutuhannya secara nasional diprediksi masih surplus,” kata Dirjen Hortikultura Prihasto Setyanto di Jakarta, kemarin.

Prihasto menyebutkan perkiraan produksi aneka cabai Maret ini mencapai 203.057 ton dengan kebutuhan 174.219 ton, sehingga terdapat surplus 28.838 ton.  

Ia  pun meminta masyarakat tidak khawatir distribusi terganggu akibat covid-19.

 Pihaknya juga telah menggandeng beberapa perusahan startup yang bergerak di bidang penjualan produk pertanian secara daring seperti Sayur Box, Tani Hub, Kedai Sayur untuk memasarkan hasil panen petani hingga ke konsumen. (Ant/E-1) 

Baca Juga

ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

BPS: 51,36 Juta Orang Berpartisipasi dalam Sensus Daring

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Selasa 02 Juni 2020, 14:40 WIB
Sebanyak 51,36 juta orang atau 19,05% dari total 270 juta masyarakat Indonesia telah berpartisipasi dalam sensus penduduk...
MI/ANDRI WIDIYANTO

Ekspor Non Migas Meningkat Meningkat di Tengah Pendemik Covid-19

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Selasa 02 Juni 2020, 14:17 WIB
Tujuan ekspor non migas Indonesia periode Januari-April 2020 sendiri tiga negara yakni Tiongkok sebanyak 16 persen, Amerika Serikat 11.9...
Ist/Kementan

Badan Pusat Statistik : Ekspor Pertanian Tumbuh 12,66%

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 02 Juni 2020, 14:08 WIB
Tercatat, ekspor pertanian April 2020 sebesar US$ 0,28 miliar atau tumbuh 12,66% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya