Senin 30 Maret 2020, 07:58 WIB

Legislator Minta Walkot Tegal Harus Buka Pagar Beton di Jalan

Supardji Rasban | Nusantara
Legislator Minta Walkot Tegal Harus Buka Pagar Beton di Jalan

MI/Supardji Rasban
Warga berkerumun menyaksikan penutupan pintu keluar Kota Tegal dengan beton atas perintah Wali Kota Tegal, Minggu (29/3/2020).

 

KEBIJAKAN Walikota/Walkot Tegal, Jawa Tengah, Dedy Yon Supriyono, memagar beton perbatasan jalan antarkota kabupaten dan jalan provinsi mendapat tanggapan dari Anggota DPR RI Daerah Pemilihan/Dapil IX Jawa Tengah, Dewi Aryani. Dapil IX Jawa tengah wilayah kerjanya meliputi Kota/kabupaten Tegal dan Brebes.Dewi Aryani meminta Dedy harus membuka dan menggeser lagi pagar beton perbatasan jalan antar kota kabupaten dan jalan provinsi sambil menunggu Peraturan Pemerintah/PP soal karantina wilayah.
     
"Walikota bisa melakukan isolasi dulu di lokasi pemukiman dimana pasien positif di kota Tegal tersebut berada dengan tracing apakah keluarganya sudah ada kontak dengan pasien," ujar Dewi aryani melalui rilis yang diterima mediaindonesia.com, Senin (30/3).
    
Dewi mengingatkan Kota Tegal bukan negara sendiri dan harus patuh kepada pemerintah pusat. Ada konstitusi yang mengatur semuanya dan percayalah pemerintah pusat akan melakukan yang terbaik untuk seluruh wilayah. Ia juga khawatir bahaya covid-19 bukan hanya milik Wali Kota Tegal, melainkan milik semua warga di wilayah NKRI. Karenanya semua harus bahu membahu gotong royong dan berikan kewenangan penuh kepada Doni Monardo selaku Ketua Gugus Covid-19 nasional untuk menentukan langkah sesuai aturan yang berlaku.
     
"Semua pihak harus menahan diri dan melakukan physical distancing dengan penuh disiplin tinggi. Tim satgas monitoring bisa rutin patroli dan dimaksimalkan. Jika perlu dilakukan tindakan tegas oleh aparat jika masih ada warga yang melakukan pelanggaran misal bergerombol, berkumpul, hajatan, acara dengan massa dll," ucapnya.
     
Legislator Komisi IX DPR RI yang membidangi masalh Kesehatah dan Ketenagakerjaan itu menyakini PP yang segera terbit bisa menjadi landasan yang tepat untuk semua wilayah dalam menentukan langkah karantina wilayahnya masing-masing dengan tiga proses yang mesti dilakukan yakni tracing-clustering-containing (karantina).
     
"Pelibatan gugus hingga tingkat desa dan kelurahan dan kerja efektif aparat akan menjadi satu kekuatan melawan covid-19 outbreak. Pentahelix dengan pendekatan komunitas hingga gugus desa dan kelurahan bisa di jadikan acuan dalam melakukan langkah penanggulangan bencana nonalam ini," ujarnya.

baca juga: Gubernur Khofifah Imbu Perantau dari Jatim Menunda Mudik
    
Dia meminta pemerintah segera menerbitkan PP, agar semua daerah memiliki payung hukum yang sesuai dengan kondisi saat ini. 

"Sebelum terlambat dan lebih banyak korban dari berbagai tingkat sosial ekonomi, profesi dan lapisan masyarakat luas," tandas Dewi Aryani. (OL-3)
    

Baca Juga

ANTARA FOTO/Gusti Tanati

Pemprov Papua Beri Kelonggaran Aktivitas Hingga Pukul 18.00 WIT

👤Antara 🕔Kamis 04 Juni 2020, 08:04 WIB
Sebelumnya, saat diberlakukannya Pembatasan Sosial Diperluas dan Diperketat, waktu aktivitas masyarakat hanya sampaik pukul 14.00...
MI/Djoko Sardjono

ABK Warga Klaten Terkonfirmasi Positif Covid-19

👤Djoko Sardjono 🕔Kamis 04 Juni 2020, 07:49 WIB
Jubir Penanganan Covid-19 Kabupaten Klaten, Cahyono Widodo mengatakan pasien baru positif covid-19 bekerja sebagai anak buah...
MI/Arnoldus Dhae

Prajurit TNI AL Lanal Denpasar Wajib Rapid Test Covid-19

👤Arnoldus Dhae 🕔Kamis 04 Juni 2020, 07:43 WIB
Danlanal Denpasar Kolonel Laut Ketut Budiantara mengatakan pemeriksaan diwajibkan bagi seluruh prajurit dan PNS untuk meminimalisir...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya