Jumat 27 Maret 2020, 13:35 WIB

Prihatin Kesehatan Tenaga Medis, Wagino Produksi APD Covid-19 

Widjajadi | Humaniora
Prihatin Kesehatan Tenaga Medis, Wagino Produksi APD Covid-19 

MI/Widjajadi
Produksi APD Wagino belum bisa memnuhi banyak pesanan.

 

KELANGKAAN alat pelindung diri (APD) bagi para dokter dan tenaga paramedis yang menangani pasien terinfeksi virus korona membuat Wagino prihatin. Lantaran itu, pengusaha konfeksi di Solo ini membuat APD dengan bahan kain parasit yang direkomendasikan oleh seorang dokter,    

"Banyak dokter mencari saya, agar membantu membuatkan pakaian pelindung (APD), karena rumah sakit sangat kekurangan dan jika dapat pun sudah sangat mahal. Saya prihatin dan terharu menerima curhat teman-teman dokter ini," tutur Wagino, UMKM konveksi di kawasan Jl Hos Tjokroaminoto, Jebres,Solo, Jumat (27/3).

Karena itu, dia memutuskan untuk membantu pengadaan APD, meski standarnya agak beda dengan yang selama ini dipergunakan rumah sakit maupun puskesmas. Bahan kain yang dipilih adalah kain parasit yang direkomendasi seorang dokter temannya, dinilai layak dibuat APD untuk menangani korona.

Seminggu terakhir ini, dia menyiapkan tukang jahit untuk memenuhi pesanan APD, dari dokter dan puskesmas. Teman teman dokter bilang, bahan kain parasit yang tidak tembus air pun sudah bagus, bahkan bisa dipakai berulang kali karena bisa dicuci. Beda dengan APD yang selama ini resmi dipakai, hanya sekali pakai," imbuh Wagino.

Sayangnya ternyata mencari bahan kain parasit di Solo yang sesuai dengan harapan dokter, tidaklah gampang. Wagino harus terus berburu, karena semakin banyak puskesmas dan rumah sakit yang meminta dibuatkan APD yang dibandrol dengan harga Rp200 ribu ini. Harga ini lebih murah dari APD dipasaran yang dibenderol Rp400-600 ribu.

Kemampuan rumah konveksinya hanya bisa menyelesaikan 40 potong APD per hari. Sementara pesanan terus membanjir, ada dari RS UNS, sejumlah puskesmas, rumah sakit Blora dan daerah lain.

"Kami hanya bisa produksi sedikit, bahan parasitnya sulit. Pesanan datang darii RS UNS 80 potong APD, Puskesmas Gajahan 40, RS Blora pesan 100 potong dan sejumlah dokter spesialis secara personal cukup banyak," kata Wagino. (OL-13)

Baca Juga: Dapur Juga Penting Didisinfeksi, Ini Caranya
Baca Juga: Pasar Tanah Abang Ditutup Sementara
 

Baca Juga

ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Update Covid-19: Tambahan 678 kasus, Terbanyak Jakarta 125 Kasus

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 29 Mei 2020, 16:34 WIB
"Sudah 414 kabupaten/kota pada 34 provinsi yang terdampak. Inilah yang menjadi beban kita penambahan kasus masih terus...
ANTARA

Yuri: Pasien Positif Covid-19 Capai 25.216, Sembuh 6.492

👤Nur Azizah 🕔Jumat 29 Mei 2020, 16:19 WIB
"Total kasus positif hari ini menjadi 25.216 kasus. Kemudian pasien meninggal menjadi 1.520 pasien," tambah...
ANT/ ABRIAWAN ABHE

Pemkot Makassar Siapkan Protokol Pendidikan New Normal

👤Lina Herlina 🕔Jumat 29 Mei 2020, 15:50 WIB
PEMERINTAH Kota Makassar tengah melakukan persiapan new normal atau normal baru. Ada beberapa skenario yang mulai digodok, termasuk soal...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya