Rabu 25 Maret 2020, 07:06 WIB

Meditasi Dapat Memperlambat Penuaan Otak

Melalusa Susthira K | Weekend
Meditasi Dapat Memperlambat Penuaan Otak

Think Stock
Ilusttrasi Meditasi

MEDITASI tidak hanya membawa kebaikan bagi kesehatan mental, melainkan juga kesehatan fisik. Hal itu diungkapkan oleh penelitian baru-baru ini yang mengemukakan bukti bahwa meditasi setiap hari dapat memperlambat penuaan otak.  Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Neurocase itu, dilakukan dengan menganalisis seorang biksu yang bermeditasi setiap hari dan dampaknya terhadap otak.

Tim peneliti dari University of Wisconsin-Madison dan Harvard Medical School itu mempelajari otak seorang biksu Buddha Tibet bernama Yongey Mingyur Rinpoche. Biksu berusia 41 tahun itu telah mempraktekan meditasi hampir setiap hari dalam hidupnya. Ia menunjukkan kemampuan meditasi di atas rata-rata dan sebagai guru meditasi sejak beberapa tahun silam.

Dalam penelitiannya, tim peneliti memindai empat kali otak Yongey Mingyur Rinpoche menggunakan mesin MRI selama 14 tahun terakhir. Dalam periode yang sama tersebut, para peneliti juga mencatat pindaian otak MRI dari kelompok kontrol yang terdiri dari 105 orang dewasa lainnya dari daerah setempat yang usianya mendekati Yongey Mingyur Rinpoche.

Para peneliti kemudian menyerahkan semua pemindaian otak ke sistem kecerdasan buatan (AI) yang disebut kerangka Brain Age Gap Estimation (BrainAge). Sistem BrainAge telah dirancang untuk menerka tentang usia seseorang dengan melihat hasil pindaian otak. Hal itu dilakukan dengan memperhatikan struktur materi abu-abu di otak, yang massanya akan berkurang seiring bertambahnya usia seseorang.

Sistem BrainAge menilai usia Yongey Mingyur Rinpoche adalah 33 tahun. Sedangkan 105 orang lainnya dalam kelompok kontrol masuk ke dalam kategori yang memiliki penuaan tipikal. Hasil tersebut ditafsirkan oleh tim peneliti sebagai bukti penuaan otak Yongey Mingyur Rinpoche lebih muda delapan tahun dibandingkan kelompok kontrol. Tim peneliti juga mencatat bahwa otak Yongey Mingyur Rinpoche menunjukkan telah matang lebih awal dibandingkan otak lainnya dalam kelompok kontrol.

“Jika efek ini terakumulasi dari waktu ke waktu, kami pikir akan ada implikasi kesehatan dan kesejahteraan yang sangat penting," terang ilmuwan saraf, Richard Davidson, seperti dilansir CNN, Jumat (20/3). (M-4)

Baca Juga

ist

Andy Noya Ajak Warga Berdonasi untuk Korban Terdampak Covid-19

👤Adiyanto 🕔Sabtu 04 April 2020, 20:29 WIB
Andy Noya yang juga pembawa acara Kick Andy ini, akan tampil bersama Menteri Sosial Juliari P Batubara, pada Minggu (5/4) mulai pukul...
Imdb.com

Perbandingan Film Contagion dan covid 19 di Kehidupan Nyata

👤Bagus Pradana 🕔Sabtu 04 April 2020, 16:00 WIB
Para ahli dari seluruh dunia kini berlomba-lomba untuk mempercepat estimasi waktu pengembangan vaksin covid...
Instagram @cripcampfilm

Rekomendasi Film #DiRumahAja: Crip Camp, Revolusi dari Kursi Roda

👤Fathurrozak 🕔Sabtu 04 April 2020, 15:00 WIB
Pasangan Obama menjadi eksekutif produser film dokumenter...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya